Punya Spa Plus-Plus Bikin Cepet Kaya ?

Pijat plus-plus, rasanye tuh kayak...
Sore itu, tepat di Hari Ulang Tahun gue tiga hari lalu, seseorang menghubungi via Facebook Messenger.

👦 Cuy, mau wawancara pemilik SPA PLUS PLUS gak?
👩 MAULAH. SAPE NARSUMNYE? ELU YE? (gue becanda padahal)
👦 Hehe kok tau, yaude ketemuan sekarang!
👩 Sip, gue di Binus skrg, kita ketemu di Lippo yak

Bersama suami gue tercinta, kami pun segera bergegas ke Lippo Puri, kemudian duduk manja di pojokan salah satu kafe. Kagak lama, si narasumber gue satu ntu sampe. Wow, makin subur aje nih, si Dewa, ujar gue di dalem hati. Ada kali 7 tahunan kagak ketemu si Dewa.

Bau-baunye sih, si Dewa sekarang terlihat sukses. Wah, jadi minder nih gue, si Dewa ini umurnye baru 24 tahun, loh. Tapi usahanye ada banyak banget. Restoran, telekomunikasi, hingga yang baru ini : SPA PLUS-PLUS!

Kok bisa-bisanye nih anak punye bisnis lendir? Ape doi ngelanjutin bisnis keluarga?

Tanpa banyak basa-basi, gue pun langsung membuka sesi tanya jawab ke Dewa.

Woy bro, ape kabar? Keliatannye udeh sukses berat lo, ye?
Kabar baek, cuy. Sukses? Ya syukur deh kalo lo rasa kayak gitu, hehe. Gue sih masih ngerasa biasa aje.

Ah, suka merendah, deh. Jadi, bener bro sekarang lo punye usaha spa plus-plus? Awalnye bijimane, dah?

Hahaha, nah kan, bener kata gue, pasti lu penasaran ame bisnis gue satu ini. Sori ya dadakan ajak ketemuan, abis gue mumet banget nih ama kerjaan, perlu nongkrong bentar biar nanti seger kerja lagi.

Jadi tuh, sekitar 4 tahun lalu, gue punya temen deket yang emang biasa pijit plus-plus gitu, dan doi punya jaringan banyak yang berhubungan dengan ini bisnis lendir. Akhirnya, gue bertiga sama temen, buka deh tuh bisnis. Gue sendiri dulu cuma kasi modal 200 juta, tiap bulan dapet 20% dari keuntungan, lah.

Bisnis satu ini gue akui bakal selalu stabil, karena peminatnya banyak. Gak stabilnya sih ya itu, kalo udah bisnis sama temen, pasti ada aja yang bikin kita berantem. Akhirnya di tahun 2017, kita bubar. Udah gak asik soalnya, yang satu pake narkoba, yang satu agak rakus, ya mending bubar ajalah sekalian.

Dan di tahun 2017 pula gue bikin outlet spa plus plus sendiri.

Enaknya dipijat sama cewe, pake plus-plus pula. Awas sampe rumah ketauan bini, tidur di luar deh.
Wuidiiih, jadi sampe sekarang pemiliknye cuman lu doang, yak? Kalo boleh tau, sekarang udeh punye berape outlet dan ada di mane aje?
Yoi, gue sekarang jadi pemilik tunggal. Kalo lu mau jadi investor juga boleh kok, minimal 100 juta lah, haha.

Sekarang gue udah punya 4 outlet, ada di Pantai Indah Kapuk, Greenlake, Gading Serpong, dan Alam Sutera.

Ada alesannye kagak tuh, kenape lu naro outlet di wilayah tersebut? 
Ada banget, soalnye bisnis begituan emang laku di Jakarta Barat, Jakarta Utara, dan sekitaran Tangerang. Kalo di Jakarta Pusat, gak mungkinlah, mahal banget sewanya. Selatan, gak mungkin juga, karena om-om selatan pasti mainnya gak di gue, pasti yang lebih bagus. Timur sih kayaknya memungkinkan juga, mungkin di deket-deket Cibubur sana, pengen gue coba sih.

Nah, tadi kan lo bilang, kalo om-om Selatan kagak mungkin main di tempat lo, emang kenape dah?
Karena spa gue buat kelas C, om-om tajir Selatan mah, maenannya udah Alexis! Hahaha!

Loh, kan Alexis udah gak ada, cuy?
Bohong tuh, masih ada, di atas Coll***** yang ada di Kota Tua. Ada di situ, seriusan. Cuma gak dipublis aja, lagian gak bakal bisa hilang juga, secara yang punya anak mantan presiden.

Alexis, yang kini telah berubah nama dan pindah tempat~
Wah wah, jadi gosip nih, eh tapi serius itu punya anak mantan presiden? 
Bener! Namanya *****

Wadoooh, tuh orang emang ye perasaan banyak bener bisnis yang kagak-kagaknye. Terus nih, soal izin bikin spa, susah gak?
Ya, susah-susah gampang, lah. Belom lagi tiap bulan kan bayar pajak, pajak buat negara 25%, terus belom lagi pajak yang gak resmi, buat ormas X, ormas Y, dan ormas Z.

Bujuuug, bayar ke ormas itu juga? Ckckck. Boleh tau kagak sih, kalo misalnye ada pembaca gue mau bikin spa plus-plus, butuh modal berape?
Modal 800 jeti mah cukup cuy.

Bujuug, gede juge, bro. Nah lo dapet modal segitu banyak dari mane?
Ya ngumpulin aje, gitu. Kan lo tau sendiri, dulu gue pernah kerja di dunia hiburan. Syuting, lah. Ape, lah....

Kalo mau bikin spa plus-plus, ada trik tertentu kagak, sih?
Menurut gue nih, bikin begituan gak bisa berdiri sendiri. Kalo bisa, bikin di area ruko, yang mana di situ emang ada beberapa bisnis yang sama. Kalo gak kayak gitu, malah sepi.

Oh, gitu ya. Oh iye, sekarang lo punye berape karyawan kalo boleh tau?
Per outlet sih gak tentu, ada yang per outlet 20 karyawan, ada yang 30. 

Kebanyakan terapis asalnye dari mane? Apakah ada kriteria tertentu juge? Misal musti cantik, langsing, putih.
Kebanyakan sih dari Jawa Barat, entah Sukabumi, Indramayu, random, lah. Cari yang deket-deket aja, biar biaya transport buat mindahin mereka dari kampung ke mari gak gede. Soalnya sering juga dapet yang satu kampung, tinggal kasi mobil Elf aja buat jemput mereka, iya gak? 

Kalo soal cantik sih, standar. Yang penting bisa pijet. 

Yang mau jadi terapis kudu kasi pijet ke lo?
Kagak, lah. Gue malah kagak pernah mau dipijet ama calon atau karyawan sendiri. Biasanya sih si terapis dapet sertifikat dari Dinas Pariwisata. Baru deh bisa kerja. 

Untuk dapet sertifikat pun, gue bisa lewat jalur belakang, jadi terapis gue gak perlu ikut pelatihan dari dinas tersebut, kelamaan. Mending langsung gue bayar, kerja deh mereka di tempat gue.

Oh, bisa lewat jalur belakang yak, haha. Btw kenape emangnye lo kagak mau dipijet ame karyawan sendiri?
Ya kan tempat gue banyak CCTV, jadi gue tau jorok-joroknya mereka gimana hahaha. Lagian bahaya kalo dipijet sama terapis sendiri, bisa-bisa ada yang caper, baper, terus sok berkuasa atau belagu dengan sesama terapis. Lama-lama bikin terapis lain gak nyaman kan, pasti. Gue cuma gak mau hal itu terjadi.

Boleh tau kagak bro, peraturan di tempat lo tuh kayak ape aje?
Gampang aje, sih. Yang penting karyawan gak boleh bawa narkoba, main curang, dan gak bawa kondom ke tempat gue. Kalo ada kondom, bisa-bisa pas lagi razia, spa gue kena. Males gue kalo ada kasus kayak gitu, makanya gue melarang mereka untuk gak bawa kondom.

Loh, jadi terapis lo kasi plus-plus-nye kagak pake kondom?
Gak pake kondom, cuman blow job doang, kok. Gue melarang mereka juga buat seks di tempat, mending cabut aja, ke hotel terdekat.

Jadi, pelayanan di tempat spa lo tuh cuman pijet dan blow job doang?
Yoi.

Kalo blow job kagak pake kondom, ape lo kagak takut si terapis kena kanker mulut?
Kagak takut, karena setelah melakukan hal itu, mereka diwajibkan kumur-kumur pake obat. Toh mereka juga tiap bulan periksa kesehatan, kok.

Mereka periksa kesehatan atas dasar kemauan sendiri atau malah lo yang menyediakan?
Pokonya kerja di tempat gue tuh enak, deh. Setiap bulan gue datengin dokter buat jaminin kesehatan mereka. Gue kasi asuransi, duit makan, jaminan keamanan diri hingga jaminan buat keluarga pula.

Kalo terapis lo kena penyakit HIV Aids, pegimane tuh?
Harusnya sih gak kena ya, tapi kalo udah sakit kayak gitu, ya gak boleh kerja lagi.

Jaminan keamanan diri dan keluarga? Maksudnye pegimane, tuh?
Jadi gini, jujur aje, gue pengen nama pribadi dan keluarga tetep bersih. Sehingga gue naro orang khusus buat bertanggungjawab jika tempat spa ntu kenapa-kenapa. Lets say, manajer gue, lah. Doi yang bakal pasang badan, misal, kalo dipenjara. Tapi gak usah khawatir, karena gue bakal bebasin doi, mempekerjakan doi kembali, bahkan keluarga mereka hidupnya tuh gue jamin.

Tiap ada karyawan yang mau pinjem duit buat keluarga mereka, suka kok gue kasi. Pokonya enak deh kerja di gue.

Emang lo pernah ada kasus sampe karyawan lo dipenjarain?
Pernah, 15 orang masuk penjara. Besoknya gue bawa 100 juta buat bebasin mereka. Keluar, deh~~~

Jam kerja mereka kayak gimane, bro? Sama kayak pegawai kantor, kah?
Dari jam 10 pagi sampe 10 malem, cuy.

Pas bulan puasa kemaren tetep buka, kah?
Bulan puasa mah harus tutup, sesuai dengan peraturan daerah yang ada. Makanya pusing banget gue bulan ini. Udah gak ada pemasukan, harus tetep gaji karyawan, ngasi THR pula. Hadeuuuh.

Anyway, terapis yang berasal dari mane sih yang pijetan dan pelayanannye paling enak?
Kalo berdasarkan asal daerah sih, relatif. Tapi kalo mau enak, mantan terapis dari tempat spa D**** yang paling enak. Soal servis, buangan dari Alexis selalu diperebutkan tuh. Gue punya satu orang. Wah, ngambilnya susah banget.

Usia terapis beragam, kah? Kebanyakan lulusan sekolah apose? Statusnye kebanyakan ape aje?
Usia sih kisaran 17 sampe 32 tahun. Lulusan SMA minimal, status kebanyakan janda. Tapi yang bersuami juga ada, biasanya jadi tulang punggung keluarga. Kasihan juga sih.

Setiap terapis biasanya digaji berapa duit?
Tergantung berapa pelanggan yang mereka dapetin dan tips, sih. Ya, setiap terapis sih bisa aja dapet gaji bulanan sebesar 15 juta kalo dalam sebulan gak ada absen. Belom termasuk uang tambahan, bisa 2-3 kali lipet, cuy.

Saking banyaknya duit mereka, pernah tuh mobil gue dan mobil mereka samaan di depan kantor. Suek amat, akhirnya gue ganti mobil karena gak mau disamain haha.

Oh iya, di kampung tuh mereka kaya banget, loh. Dengan uang sebanyak itu, mereka bisa bikin rumah berkolam renang di kampung. Kalah lu mah!

Anjay, keren amat!!! 
Makanyaaaa, jangan sepelein mereka, cuy.

Ada kagak terapis yang pacaran ame pelanggan?
Ada kok, yang sampe nikah juga ada. Abis nikah, tetep kerja di situ. Gak masalah sih bagi gue.

Eh ada yang nanya nih, katanya ada gak sih layanan spa plus-plus buat cewe? Terus, ada kode khusus kagak kalo mau pake plus-plus?
Ada aja sih, tapi gue gak menyediakan. Buat gay aja, ada tuh. Untuk spa milik gue sih, semua orang udah tau kalo itu plus-plus, jadi gak ada kode-kodean. Tempat gue sih spa khusus cowo.

Kalo mau investor gimana caranya?
Tinggal dateng aja ke sana, hubungi gue langsung. Sekitar 100 juta juga gue terima. Eh iya, asal lo tau, salah satu investornya salah satu socmed influencer lho, si X.

Wah, dia kan dulu anak kreatif di ahenxi XXX! Wagelasieeeh! Terus-terus, ceritain dong ada gak hal-hal unik yang pernah lo dapetin?
Apa ya? Paling macem tau-tau ada pelanggan macem Pak Haji gitu. Terus ada juga terapis gue yang tiap ke tempat gue, selalu dianterin suami dan anaknya. Miris kan, hahaha.

Jadi, suami mereka tau bininye kerja jadi terapis plus-plus?
Tau, lah. Gila juga sih tuh suami-suami kenapa sih pengangguran gitu, bukannya kerja. Gue malah pernah siang-siang ketemu tuh pengangguran cuma koloran abis beli es. Bininya mah malah lagi sibuk kerja melayani suami orang. LOL.

Pelanggan spa lo biasanye dari kalangan ape aje? Ada artis atau pejabat daerah gitu gak yang main di sono?
Temen-temen artis gue sih banyak yang suka ke tempat gue. Pejabat, mungkin ada, tapi kayanya mereka mainnya di tempat yang lebih wah. Secara umum sih, kebanyakan koko-koko gitu. Mahasiswa atau pelajar juga ada. Tapi masih lebih banyak koko-koko yang udah berkeluarga gitu, lah.

Takut gak sih kalo ada pelanggan yang macem-macem di tempat spa lo?
Kagak, karena di depan udah dijagain Ambon-Ambon gue.

Btw keluarga lo tuh tau gak sih lo kerja begituan? Mereka marah, kagak?
Bokap dan Nyokap sih tau ya, kecuali keluarga besar. Malah baru tau banget tuh Bonyok gue. Tapi cuek aja, yang penting gue bisa bertanggungjawab. Gak marah sama sekali, suer deh.

Kalo sama keluarga besar sih, gue ngakunya sibuk kerja di agen travel juga. Kebetulan gue punya, walau gak seasik bisnis lendir, haha.

Jadi, bisnis lendir ini murni lo yang kerjain, yak? Bukan bisnis keluarga?
Bener. Murni bisnis gue sendiri.

Perjam berape sih di tempat spa plus-plus lo?
Murah kok, cuma 250 ribu rupiah saja~

Ada paket tertentu gitu kagak?
Ada banget. Misal, paket biasa, Rp 250.000 untuk pijat dan BJ. Paket Glory Hole, Rp 100.00. Dan paket pijat bareng 2 cewe, sekitar Rp 500.000.

Glory Hole tuh apose?
Jadi, ada dinding dilubangin, terus anunye dimasukin ke lubang itu, terus... ya lo tau sendiri lah hahaha.

Tapi kok murah cuman Rp 100.000 ?
Ya murah, kan berdiri terus sampe crot. Kalo yang laen sambil tiduran, dipijetin, malah suka ada yang dimandiin.

Sehari bisa dapet berape pelanggan?
Minimal 25, kalo lagi rame, 100 pelanggan, lah, perhari.

Jam-jam ramenye kapan aje?
Jam istirahat kantor! Beuh, rame tuh!

Kasi tau dong cara bedain spa plus-plus dan spa biasa.
Gampang, liat aje kaca depannya. Kalo gelap, berarti plus-plus. Hahaha.

Btw, maap nih jangan tersinggung yak. Secara agama kan ini salah, dosa besar. Lo paham akan hal ntu kagak, cuy?
Paham kok, secara agama gue akui gue berdosa. Tapi secara moral, gue punya alasan tersendiri.

Kayak gimane tuh alasan lo?
Asal tau aje, mau gue berhenti dari bisnis ini, pasti tetep akan ada banyak bisnis yang serupa. Karena banyaknya permintaan. Kalo soal moral, tenang, gue masih ada moral. Gue ada tanggungjawab moral buat pekerja gue. Gaji, lebih gede dari karyawan biasa. Kalo keluarga mereka butuh duit, gue kasi. Jaminan kesehatan, jangan ditanya, tiap bulan gue bahkan datengin dokter buat periksain mereka. Asuransi ada. Ada yang dipenjara, gue keluarin. Untuk kecantikan, mereka gue kasi MUA (Make Up Artist) dan biaya buat nyalon. Gimana menurut lo?

Lagian, gue kan cuma menyediakan tempat, kalo mau silakan, gak mau jangan dateng. Gue juga gak pernah maksa orang-orang buat kerja di gue. Gue malah lebih suka kalo ada yang menawarkan diri.

Sejauh ini emangnye kebanyakan terapis lo ntu menawarkan diri kerja kayak begitu?
Betul. Jaman sekarang gak ada tuh yang namanya bohongin orang kampung macem, "Eh, sini kerja di Jakarta sama gue, kerjanya oke loh." Kita sih blak-blakan, mau gak mereka kerja jadi terapis plus-plus dengan gaji sekian. Pastinya mereka mau.

Bahkan ada mereka-mereka, yang sedari kecil, bahkan di dalem kandungan, udah dijual oleh ortu mereka sendiri. Misal, gue dateng ke kampung X, nawarin, "Bu, kalo anaknya lahir dan udah berumur 17 tahun, janji ya nanti harus kerja di saya, nih dari sekarang saya kasi duit 100 juta!"

Jangan salah, yang kayak gitu mah banyak! Malah bisa satu gang atau kampung, isinya terapis plus-plus semua.

WADOOH KOK SEREM SIH!!! Terus, pacar lo gak marah dengan bisnis lendir lo ini?
Hahaha, kagak lah, malah pacar gue bantuin bisnis ini! Dan kita bakal nikah tahun ini.

Ada rencana mau coba bisnis lain?
Kepikiran mau jadi rentenir sih, tapi kayaknya jahat banget haha. Pengen buka panti jompo, sih. Tapi yang pelayanannya VIP. Tiap bulan ke luar negeri. Tiap hari ada kegiatan bagus bareng lansia. Sekalian mau kasi pesan aja ke masyarakat, harusnya kalian tuh kasihan liat orangtua malah ngomongnya sama orang yang gak sepantaran, macem sama cucu, bukan dengan sesama lansia. Janganlah taro orangtua lo macem begitu, mending taro aja di panti jompo biar bisa bergaul dengan sesama lansia, bisa nostalgia bareng, dll.

Hmm.. kayaknye gue belom nanye yang satu ini, cuy. Boleh tau kagak omzet spa plus-plus lo berape duit?
Yaa bisa 700-800 juta lah sebulan. Paling gue dapet 90-100 juta perbulan.

Dari hasil buka spa plus-plus, udeh kebeli ape aje?
Mobil, apartemen, rumah mewah di Alam Sutera, jalan-jalan ke Eropa, banyak deh.

Jadi, gak ada rencana pensiun dari dunia lendir?
Belom tau, soalnya belom nemu yang duitnya lebih enak dari dunia lendir ini haha.

Terakhir, ada gak pesan-pesan buat pembaca gue?
Gak usah jadi polisi moral. Urus aja moral masing-masing. Jangan suka urusin masalah selangkangan orang lain.

---

GIMANE GUYS? PUASKAH KALIAN MENYIMAK WAWANCARA BERSAMA PEMILIK SPA PLUS-PLUS INI?

Yuk komen di bawah. Anyway, makasi yak udeh baca sampe abis. Mohon maaf jika ada percakapan dan kata-kata di atas yang ngaco dan menyayat hati kalian.

Sumber foto:
https://hellosehat.com/hidup-sehat/tips-sehat/pijat-injak-punggung-berbahaya/
https://www.hipwee.com/tips/pijatan-sayang/
https://www.merdeka.com/peristiwa/lucunya-anak-buah-ahok-bilang-enggak-ada-prostitusi-di-alexis.html




-->

irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
7 Comments

7 comments:

  1. Mpok piiin sungguh menarik, jadi lebih hati2 kl punya suami dan banyak berdoa shaaay ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iyaaakkk, coba tanyain ntar ke calon, punye bisnis ape, kerjaannye ape, kaga lucu kan tau2 doi ternyate mucikari

      Delete
  2. Buset.. Greenlake? Deket bet sm kosan itu mah.. Okedeh besok balik kosan pgn cari tempatnya. Trus bilang ke pacar, itu tu tempat pijet++ tp km jgn kesana yaa. Wkwk

    ReplyDelete
  3. Pin, ini menarik banget interviewnya. Bener-bener membuka pikiran. Gua agak salah fokus sih pas baca. Daripada soal ehem ehemnya, gua malah lebih fokus sama teknik-teknik yang digunain narasumber lu untuk mengelola bisnisnya. Percaya ga percaya, dari artikel di atas, gua bisa belajar banyak soal bisnis dan manajemen usaha. Siapa tau ilmunya bisa gua terapin di bidang usaha yang lagi gua tekunin saat ini. Tolong sampaikan terima kasih banyak buat narasumber lu ya. Terima kasih karena udah sharing pengalaman dan bagi-bagi ilmu. Gua salut sama lu deh, bisa punya banyak kenalan yang gak pelit ilmu dari aneka bidang. Terus menulis ya Pin, gua tunggu artikel-artikel selanjutnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Btw, setelah gua baca sekali lagi, dan fokus sama konten "yang sebenarnya"nya, gua semakin ngerasa bahwa masalah bisnis lendir ini adalah masalah yang kompleks. Gua setuju sama narasumber lu, bisnis lendir ini bisnis yang gak akan pernah bisa diberantas selama manusia masih punya alat kelamin. Walaupun temen lu gak menjalankan bisnis ini, masih banyak kok orang-orang yang menjalankannya. Setidaknya, temen lu masih punya kepedulian untuk menjamin kehidupan para karyawan. Bayangin tuh nasib para PSK yang hidupnya dikelola sama para preman di bawah jembatan, atau mereka-mereka yang hanya jadi istri simpanan para pejabat. Seengganya, mereka-mereka yang kerja di temen lu, lebih terjamin hidup dan keamanannya.

      Kita gak bisa cuma mengkambinghitamkan pengusaha spa plus-plus atau wanita-wanita yang bekerja di sana. Salahin tuh suami-suami yang males cari nafkah, sehingga istrinya terpaksa jual diri di spa plus-plus. Salahin tuh para orang tua yang menjual anak-anak gadisnya untuk bekerja esek-esek. Salahin para wakil rakyat tukang korupsi di pemerintahan yang menggunakan APBN/APBD untuk kepentingan diri sendiri, bukan demi menciptakan peluang/lapangan kerja bagi rakyatnya. Cuap-cuap soal agama dan moral sih masalah gampang, yang gak gampang adalah sungguh-sungguh melakukan suatu tindakan nyata. Jangan jadi polisi moral yang bisanya cuma cuap-cuap di media massa atau dunia maya. Misalnya, kalau memang Anda gak mau gadis-gadis muda kerja di bisnis lendir, ya silakan Anda ciptakan lapangan kerja yang lebih bisa menjamin kesejahteraan hidup bagi mereka.

      Delete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*