Ketika Nyokap Jadi Saksi Tabrakan Kereta

cerita horor kecelakaan kereta
Jangan sampe kita jadi korban kecelakaan. Amin! (Sumber)
Waktu ntu pas Idul Adha, Tama ikutan bakar sate bareng abang-abang di pangkalan ojek di deket rumah nyokap. Tapi sape sangka, ternyate ntu adalah bakar sate terakhir bagi Tama sebelom maut menjemput. Dengan begitu menyedihkan, terutama bagi keluarga Tama.

Tama lalu pulang untuk pamit ke orangtuanye. Dua teman Tama menjemput dan meminta Tama untuk segera bergegas.

"Ayo Tam, kite udeh ditunggu orang di Tanah Abang. Jangan lupa kulit sapi dibawa!"

"Kite naek mobil aje biar cepet. Mobil diparkir di seberang rel kereta api. Di jalan baru pinggir kali."

Tama dan kedua temennye lalu keluar. Nyokap gue yang waktu ntu lagi lewat jalan yang dilalui mereka, entah kenape seketika merasa merinding. Terlebih saat kurang dari 10 detik, nyokap melihat Tama yang lagi menyeberang melewati rel kereta sembari menelpon dan membawa kulit sapi, tertabrak commuter line. Tangan, kaki, bahkan kepala, terpisah dari tubuhnye. Nyokap langsung berteriak, bergetar, menyubit pipinye, sape tau lagi mimpi. Tapi ternyate nyokap kagak bermimpi, ntu beneran terjadi. Tetangga meminta nyokap minggir, takut kesurupan, kata mereka (fyi, nyokap gue emang sering kesurupan). Tapi nyokap kekeuh kagak mau minggir, lalu melihat secara dekat badan Tama yang proposional. Kepala Tama yang masih utuh... yang bikin nyokap gue nangis.

"Kamu tuh ganteng banget, kenape begini sih huhuhu"

Warga berkumpul melihat Tama untuk yang terakhir kalinye...
Kereta cepet bandara yang emang jalannye super cepet lalu membuat kepala Tama, yang belom dipinggirin, tergerus dan terseret hingga 300 meter. Kepala tampak terbelah. Gajih-gajih putih menempel pada rel. Bau amis darah tercium. Dua remaja yang kagak sengaja lewat, berteriak, karena ada kaki mental di hadapan mereka.

Polisi dan ambulans dateng. Dibantu oleh warga, mereka memungut satu persatu anggota tubuh Tama. Keluarga Tama menangis. Sang ibu memarahi kedua temen Tama. "Ini semua gara-gara kalian!"

Hingga kini kedua teman Tama tersebut masih shock dan trauma. Bahkan mereka bercerita soal arwah Tama yang mendatangi mereka sembari berkata: "Gara-gara lu! Gara-gara lu!"

Kecelakaan yang dialami Tama bukanlah yang sekali di daerah rumah nyokap. Waktu gue masih tinggal di situ, gue kerap mendapati hal serupa setiap setahun sekali. Ada yang bunuh diri. Ada yang gegara kagak denger ada kereta. Ada yang meninggal atau masih hidup. Ada yang bilang kalo semua yang terjadi gegara setan budek. Entahlah.

Nyokap gue sendiri pernah hampir tertabrak kereta. Doi bilang sebelomnye bener-bener kagak ngedenger suara kereta dan teriakan "minggir!" dari orang-orang. Beruntung nyokap masih tertolong, seketika doi shock.

Jaman gue masih kuliah, sempet ada bapak-bapak yang tertabrak. Kaki terpisah dari badan. Kejadian ntu persis di rel depan rumah gue. Gue sempet memotret dan menggunakan momen tersebut sebagai tugas membuat koran dari kelas jurnalistik. Lalu teringat pula cerita nenek gue pas masih tinggal di situ. Setiap ada yang tertabrak, nenek gue yang saat ntu masih kecil, kerap menjadi salah satu orang yang suka membantu mengambilkan daging-daging manusia yang tersisa. Nenek gue juge suka jahil, menyelinap beberape daging untuk dijadikan bahan main masak-masakan. Serem bener, asli.

Untuk temen-temen, selalu berhati-hati dan waspada dengan sekitar kite. Semoga kite selalu aman dan tentram. Jangan lupa untuk selalu berdoa sebelom melakukan perjalanan. Ok!



irvina lioni

Irvina Lioni atau biasa disebut Mpok Pina, telah menjadi blogger sejak tahun 2010. Dikenal sebagai blogger Betawi yang nyablak dan berani menyuarakan melalui tulisan di blog dan status media sosialnya.

Comments
14 Comments

14 comments:

  1. Apa? Dagingnya diambil untuk jadi bahan masak-masakan? o_0
    Btw emang di rel kereta deket rumah lu gak ada pintu nya, Pin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. palang pintu mah ada...

      tapi kejadiannya bukan di palang, tapi di jalur kereta sepanjang kampung

      Delete
  2. Seremm asli deh pok :| Merinding bacanya TT

    ReplyDelete
    Replies
    1. weeeh apelagi gw pas denger ceritanye dari nyokap

      Delete
  3. pagi-pagi udah serem banget ceritanya..
    semoga gak ada lagi orang yang tertabrak kereta. tetep waspada kalo nyebrang rel

    ReplyDelete
  4. Kok merinding ya gue bacanya, gak lanjut baca sampe kelar. Soalnya gue mau sarapan.

    Lemah gue ya mpok? HAHAHA

    ReplyDelete
  5. Asli, aku bayanginnya serem banget mpok :((((

    ReplyDelete
  6. Weeh
    aku baca ini jam 12:27.
    Efeknya luar biasah

    ReplyDelete
  7. Ya Allah. Seriusan...

    Saya tuh pernah loh, hampir aja deh naujubillah ya, ngelakuin percobaan suicidal gitu deket penyeberangan rel daerah Bekasi. Itu tuh udah di luar palang kereta, deket rel. Tinggal ngegas doang. Terus tau ga gimana? Ga jadi dong gara-gara kereta Jawa (kereta jauh) kurang kenceng dan semacam... ada yang bisik kalo Tuhan masih mau liat saya bertahan.

    So sad, tiap ada berita tabrakan kereta, selalu inget percobaan itu :(

    Mungkin buat pembaca yang ga kuat nyembuhin trauma, atau lagi ngerasa depresi, mental illness lah intinya, segera ke psikolog buat konsultasi penyembuhan. Serius deh, ngobrol sama psikolog itu udah kayak ngobrol sama titisan Nabi, se-tercerahkan-itu. Tapi ya, tergantung pembawaan psikolog sih.

    Btw, tulisan teteh horor juga ya. Ga sanggup aing bayanginnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. buset, serem bener luuuu!!!!

      untung udeh dapet pencerahan yak, sis.

      Delete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*