Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya

Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Punye rumah kecil ntu enak kok!
Ape sih definisi rumah kecil? Kalo menurut gue, rumah kecil itu ketika tanahnye ada di bawah 100 meter persegi dan cuma ada satu lantai aje. Dengan lahan terbatas, tentu harus lebih pinter untuk menata. Kudu dipikirin banget gimane caranye semua kebutuhan hidup bisa dilakukan di rumah kecil yang kite miliki.

Dulu sih gue kepengen banget punye rumah gede. Dengan alasan: lebih bergengsi, bisa dijadiin tempat ngumpul bareng temen-temen, bisa maksimal kreasiin interior, dsb. Tapi makin lama, makin mikir juge sih, terutama saat gue tau bahwa harga tanah tuh makin kagak manusiawi dan gue merasa bahwa gaya hidup minimalis tuh lebih keren.

Semakin lama... semakin mikir dengan hal-hal laen kenape punye rumah kecil itu lebih enak. Berikut poin-poinnye.

1. Gampang dibersihin
Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Membersihkan rumah adalah hal yang kurang gue suka tapi kudu mau kagak mau dilakuin. Menurut kalian? (Sumber)
Gue tuh paling kagak suka melakukan aktivitas rumah tangga. Gue merasa bahwa lebih berfaedah mengisi waktu dengan hobi, nyari duit, dan nongkrong bareng temen. Tapi... yah semakin dewasa gue semakin tersadarkan bahwa mau gue single atau udeh jadi ibu rumah tangga kayak sekarang, gue harus mau bersih-bersih rumah. Meski ada asisten pun, pasti akan ada momen di mane kite kudu bersih-bersih rumah sendiri.

Dan kagak bisa dibayangin sih kalo gue kudu bersihin rumah gede sendiri pas lagi kagak ada asisten. Hwaaaa pegel-pegelllllll!

Kalo punye rumah kecil, setidaknye aktivitas bersih-bersih kagak menyita waktu. Paling cuma 20-30 menit buat nyapu-ngepel. Masih santay lah kalo cuma sebentaran.

2. Kagak banyak beli furnitur
Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Paling enak kalo rumah ada furnitur yang cukup, kagak berlebihan. (Sumber)
Lha wong rumahnye kecil, ngapain beli banyak furnitur? Paling juge cuman kasur, lemari, rak TV, kursi/sofa kecil, ame kulkas. Kurang dari 10 juta bisalah buat furnitur.

Kalo punye rumah gede, tentu aje kudu beli lebih banyak punye furnitur, kalo ngeliat ada ruang gede masih kosong melompong, rasanye sayang aje udeh menyiakan lahan.

Sedikit pengalaman, jadi bokap bikin rumah baru. Luas bangunan 300 meter persegi (bangunan loh, bukan tanah, menurut gue ini gede banget). Karena duit terbatas, jadinye cuma bisa beli furnitur buat 4 kamar dari total 6 kamar. Masih banyak ruang kosong, sekitar 4 ruang, yang bisa dimanfaatkan buat ruang tamu, ruang keluarga 1, ruang keluarga 2, dan ruang makan. Luasnye lumayan gede dan sampe sekarang kosong melompong. Yang bener-bener dipake cuma ruang makan yang sekaligus dijadiin ruang keluarga, itu pun cuma digelar karpet karena kagak sanggup beli meja makan idaman bokap (doi suka banget furnitur dari jati jepara). Kalo ada tamu dateng, biasanye diajak ke ruang makan atau teras belakang, karena di sono kagak ada kursi atau sofa di ruang tamu.

Nah, dari hal tersebut bikin gue belajar bahwa minimalis ntu boleh tapi jangan kosong melompong di banyak ruangan karena kagak enak juge dilihat. Entah ini cuman gue doang ape kagak, ye. Meski rumah bokap dari sisi eksterior mengusung tema minimalis, namun pas masuk ke dalem rumah, gue melihat bahwa gaya interior yang diusung yakni modern klasik. Sayangnye klasik yang diusung tuh kayak ketinggalan jaman banget. Ya maklum emak gue selaku desainer interior ala-ala kagak punye banyak referensi. Coba kalo doi nanye ame gue, pasti gue bantu cariin furnitur minimalis kekinian.

Ya pokonye kalo kalian punye rumah, maksimalin semua ruangan yang ada namun jangan berlebihan, terlebih buat yang kepengen punye rumah kecil. Urusan dekorasi di rumah kecil, disarankan kagak terlalu rame. Pusing, booo.

3. Kagak banyak bayar ono ini kucrut
Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Amsyong deh punye rumah gede, pengeluarannye juge gedeeeee (Sumber)
Semakin gede rumah maka semakin gede pengeluaran yang berkaitan dengan rumah. Mulai listrik, air, gaji mbak asisten, gaji tukang kebon, dsb.

Kalo punye rumah kecil mah, ya mending kagak usah pake mbak asisten buat bersih-bersih rumah. Mahal coyyy asisten jaman now.

Soal listrik dan air, pasti kagak mahal, lah. Ape lagi kalo di rumah cuman sendiri atau berdua. Kalo punye duit banyak turun dari langit, beli deh tuh panel surya, biar kagak usah bayar listrik. Hemat energi, cinta bumi, beb!

4. Tamu ogah nginep
Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Siap-siap pengeluaran ekstra kalo ada tamu! (Sumber)
Rumah gede tuh biasanye dibutuhin buat orang yang:

- Memiliki jumlah anggota keluarga banyak (misal Gen Halu eh Gen Halilintar).
- Memiliki banyak rekan kerja yang banyak, terlebih jika rumah dijadiin sebagai kantor sekaligus (kayak Awkarin).
- Punye status sosial tinggi (misal konglomerat).

Semakin gede rumah, percayalah, akan semakin banyak orang yang pengen nyicipin nginep. 

Kalo orangnye baek mah, kagak masalah. Coba kalo orangnye tukang gratak, suka klepto, atau numpang hidup, idih males banget deh!

Belom lagi kite kudu keluar duit lebih bakal beli sembako. Kalo kebetulan kite ada duit mah, kagak masalah. Kalo lagi bokek, ya amsyong!

Emak gue tuh suka ngeluh kalo pas lagi bokek eh ada tamu yang kepengen nginep di rumah gedenye. Kadang salah sendiri sih, emak gue tuh suka basa-basi, "Ih nginep aje sih, ngapain pulang, tuh kamar kosong terus!" Ehhh pas tamunye beneran nginep, amsyong sendiri doi. Kadang kalo tamunye bawa anak kecil dan nakal, emak gue menggerutu terus. Wkwkwk.

Tapi tenang, kalo lagi banyak duit dan ada banyak tamu, emak gue seneng-seneng aje kok. Lha wong lebaran kemaren aje, sepupu gue dateng ke rumah emak bawa 20 temennye. Terus sepupu gue satunye, nginep bawa 5 temennye. Wkwkwk.

Gue sih kalo jadi emak agak gemes juge. Kalo yang nginep sodara atau temen deket, mungkin bisa dimaklumi. Lha kalo yang nginep orang kagak dikenal dan jumlahnye lebih dari 2, semacem merasa ngenes aje hati gue liat isi dompet. Wkwkwk.

Terus nih ye...

Dulu tuh gue sering banget nginep di rumah tante gue. Rumahnye mewah banget. Tapi gue kagak suka gratak sih, kalo makan pun biasanye gue nunggu abang-abang lewat.

Kalo disuruh nginep di rumah sodara yang kecil mungil, asli gue kagak kepengen. Begitu juge dengan sodara gue yang tiap disuruh nginep di rumah pertama emak (rumahnye kecil), pasti bakal ogah-ogahan. Kalo nginep di rumah emak yang gede, baru deh pade mau.

Dari situlah gue menganggap bahwa kebanyakan orang akan nolak nginep di rumah kecil.

5. Kagak horor
Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Sejauh ini sih belom pernah liat penampakan di rumah, jangan sampe deh!!!! (Sumber)
Gue jadi inget dengan rumah mewah tante gue. Saking gedenye, tiap sudut pasti ada penunggu. Entah kunti, kakek-kakek, monyet, dll. Itu menurut cerita keluarga dan mbak asisten sono.

Belom lagi rumah gede komedian Sule, yang ada-ada aje 'penunggu'-nye, macem kunti kiriman yang bilang ke pak ustad, "Saya tuh kagak tau kenape dikirim ke rumah Sule, saya aje bingung kagak dikasi kerjaan ame yang ngirim." (suer, kalian nongton aje di Youtube si Radityadika). Kagak cuman kunti, ada juge cewe berbaju merah kalo kagak salah dan setan laennye.

Pokonye gue selalu menganggap bahwa semakin gede rumah kemungkinan besar akan semakin disukai setan. Karena kalo rumahnye gede, pasti bakal lebih banyak sudut-sudut lembab, ruangan yang jarang dikunjungi/ditempati, dll.

Dari situlah gue memilih untuk punye rumah kecil aje lah entaran. Biar kagak horor. Lagian mungkin setan kagak doyan di rumah kecil, karena ruangannye cuman seumprit dan selalu ditempatin.

6. Kagak stres
Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Suka stres sendiri liat rumah penuh barang dan furnitur! (Sumber)
Di rumah pertama nyokap yang kecil di pinggiran Jakarta, ada banyak banget barang-barang di dalemnye. Kalo menurut gue sih kurang tertata dan kagak instagramable. Misal, beberape bedcover ditaro di bangku-bangku pinggiran kasur. Kalo mau ditata mah, mending juge ditaro di lemari tambahan. Udeh gitu, kan ruang tamu sempit ye, tapi emak gue maksain naro satu set bangku Jepara yang segede gaban. Duh duh....

Selama ada di rumah ntu, entah kenape gue sering mengalami stres. Dari sekian indikator penyebab, gue merasa bahwa keadaan rumah yang kebanyakan barang-barang bisa jadi salah satunye. Ape lagi nih yeee, semakin banyak barang, bakal semakin susah nyari perintilan yang lagi dianggep penting.

Karena banyaknye barang yang kagak tertata bikin ruangan terkesan berantakan. Ape lagi kalo barangnye memiliki beraneka-ragam warna. Ditambah kagak ada satupun ruang yang bisa dijadiin tempat relaksasi, yang memiliki cat warna netral (putih atau abu-abu muda) atau yang ada tanaman ijo, yaaa at least kan kalo ada bisa gue jadiin tempat menetralkan otak. Wkwkwk, lebay banget ye gue, masa iye gegara rumah kebanyakan perabotan bikin stres. Coba aje sendiri cuy, bandingin orang yang biasa hidup minimalis dengan orang yang biasa hidup dengan rumah berisi penuh barang-barang. Pasti yang satu orangnye santai, yang satu ribet banget. Keadaan suatu ruangan ntu bisa mempengaruhi alam bawah sadar juge coy, bisa baca artikel bule berikut.

Kalo kalian demen liatin rumah kecil minimalis di internet, pasti deh kalian akan ngerasa ntu keren dan kagak stres, terutama untuk rumah yang pake cat warna netral atau warna kalem. Iye kagak, sih?

7. Kalo belinye nyicil, biaya kredit perbulannye lebih terjangkau
Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Kudu maksain diri beli rumah, ketimbang duitnye habis entah kemane (Sumber)
Rumah kecil minimalis di Jabodetabek sih biasanye punye cicilan 2,5-5 jutaan perbulan, dengan anggapan bahwa kebanyakan orang di wilayah ntu memiliki gaji berlipat-lipat dari UMR. Kalo yang gajinye se-UMR doang atau di bawah ntu, kebanyakan masih lebih suka mengontrak.

Pengen rumah kecil dengan cicilan di bawah 2 jutaan? Nah, kalian bisa banyak cek rumah subsidi pemerintah, yang cicilannye bisa 500 ribu - maks 2 juta. Untuk sekitar Jakarta, yang gue tau banyak banget rumah subsidi murah di Kabupaten Serang, Balaraja, Rangkasbitung, pokonye di wilayah Banten ada banyak banget, deh. Coba cari yang berintegrasi dengan transportasi daerah rumah murah tersebut dengan kantor, misal bis umum dan stasiun.

Untuk wilayah selatan bisa coba Parung Panjang dan Sawangan. Di Bekasi bisa cari di daerah Tambun. Coba deh riset, kalo udeh nemu yang srek, langsung ambil. Karena harga rumah tuh pertahunnye naek lumayan tinggi.

8. Lebih mudah dijual
Rumah Kecil Itu Banyak Untungnya
Emang seberape banyak millenials yang mampu beli rumah gede dengan cicilan yang juge gede? (Sumber)
Kok bisa? Bisalah, karena rumah kecil ntu biasanye punye harga jual yang reasonable. Reasonable dalem arti, masih di bawah 500 jutaan (untuk saat ini). Kalo udeh di atas 500 juta bahkan milyaran, waduh, kagak banyak orang yang punye duit segono, coy, percayalah. Lagian orang jaman sekarang mah kepengennye yang simple-simple aje, jadi cari rumah yang sesuai kebutuhan, bukan gengsi semata.

Coba rumah gede nan milyaran dijual... bakal susah banget! Noh di daerah rumah mertua, kawasan elit tapi banyak rumah mewah yang kosong karena kagak laku-laku dijual. Ujung-ujungnye jadi rumah setan semua!

--

Gimane brosis, merasa bersyukur punye rumah kecil? Buat yang belom punye rumah, apakah semakin terpacu untuk beli rumah walau hanya kecil nan mungil? Sebenernye sih, mau rumah kecil atau gede, yang penting harus selalu bersyukur. Jangan lupakan interaksi dengan orang-orang rumah eaaaaa~~~


7 comments:

  1. aku sukanya ya yang luasnya rumah sekitar 100 meter persegi lantai 2. Terus lantai bawah dibuat ruang produksi atau toko. Terus lantai atas buat pribadi. Mudahan kesampaian. Aamin ya Robb!

    Menurutku bikin rumah emang enaknya sesuai kebutuhan aja. Apalagi kalo cuman dipake sendiri. Kegedean Banyak mubazirnya. Kecuali kalo sekalian mau nerima anak kosan sih.. Tapi kalo kekecilan juga bakalan bingung naruh barang. Ehehee

    Iya, banyakan rumah gede kosong. Soale dijual gak semua orang mampu beli, dikontrakin juga resiko gede. pasti takut rusak sama orang yang gak bertanggungjawab. 😅



    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga pengennya rumah segitu berlantai 2 tapi untuk awal2 kecil berlantai satu gapapa deh, sapa tau nanti ketiban duit dari langit, langsung beli rumah gede tetanggaan sama awkarin kwkwwk

      Delete
    2. Gpp kecil, yang penting punya dulu. Ntar kalo udah ada anak atau butuh yang lebih luas tinggal bangun lagi di halaman belakang. Yang jelas tanah harus luas sih, biar bisa nambah bangunan di kemudian hari. Ehehee

      Delete
  2. Replies
    1. bangun rumah butuh duit gak sedikit, tiny house meski kecil juga mahal dari sisi interior dan harga tanah. kalo rumah subsidi kan bisa KPR.

      Delete
  3. Ih bener kok, kebanyakan barang bikin stres gak keruan. Tiap sudut kayak ada yang mengintimidasi diam-diam gitu. Sekarang juga aku lagi tahap beres-beres kesekian tahun, barang ortu banyak benerrr dah.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.