Jangan Nikah Dulu Kalo ...

jangan nikah karena ena ena crot
 Nikah tahun ini atau kapan ye? (Sumber)
Gue sih udeh mencium bau-bau kedewasaan dari pembaca blog ini. Pasti udeh sering ditanyain : "KAPAN NIKAH?" kan? Mungkin sebagian jadi kepengen buru-buru nikah, tapi kalo menurut gue sih JANGAN NIKAH dulu deh kalo kalian masih kayak 7 poin ini!

1. Niat utamanye biar bisa 'seks bebas'

'Seks bebas' yang dimaksud yakni ngeseks dengan suami/istri dengan waktu dan tempat bebas. Secara udeh legal gitu.

Padahal salah besar kalo tujuan utama nikah buat 'seks bebas' karena ujung-ujungnye pasti kalian bakal menemukan bahwa :

- cuma pas awal-awal doang kalian ngeue tiap hari
- ngeue kagak seindah pelem bokep

Soal ena-ena bisa kalian bace di tulisan gue sebelomnye : FAKTA 'ENA-ENA' YANG KUDU KALIAN KETAHUI (18++).

jangan nikah karena ena ena crot
Ena-ena oh ena-ena.... emang ena sih tapi.... (Sumber)
Pokonye nih, kalo bisa ye, plis jangan niat menikah biar bisa 'seks bebas' doang! Kalo soal syahwat doang mah, maen sabun atau timun aje sonohhhh! Wkwkwk. Becanda. Niatkan menikah untuk beribadah, bisa 'seks bebas' hanyalah bonus. Macem ngeblog aje nih, niatnye buat sharing, tapi kalo dapet duit ya anggepnye sebagai bonus.

2. Masih pengen nakal

Masih kepengen nyobain hal-hal baru yang 'nyeleneh' ? Gih, selesein sampe puas lalu tobat sebelom mau nikah.

Gue pernah ada kerabat yang nikah dengan seorang cowo yang demen pake narkoba. Si kerabat merasa bahwa pasti kalo mereka udeh nikah, si cowo bakalan tobat. Eh pas udeh nikah, boro-boro tobat, malah makin parah! Si cowo ini kebetulan seorang pengacara dan punye kakak yang kerja di kepolisian, jadi merasa bebas pake narkoba, tanpa takut ada penangkapan. Jadinye, ya kagak tobat-tobat!

Dampaknye? Penghasilan yang didapet kebanyakan dipake buat beli narkoba. Padahal anak makin lama makin gede, makin butuh banyak biaya.

Namun akibat pengaruh narkoba, sehingga si suami jadi kagak maksimal ngurus keluarga, terutama dalam hal ngasi duit. Kerjaannye juge kagak maksimal, banyak klien doi yang komplain masalahnye kagak diurus-urus, giliran duit dimintain terus.

Gue sih berharap kepada pembace di mari, agar memaksimalkan masa muda buat hal-hal kebaikan. Kalo emang mau nyobain yang 'nyeleneh', ya silakan aje asal tau konsekuensi dan siap bikin keluarga merasa malu dengan kelakuan kalian nanti. Emang siap liat keluarga nangis? Tega gitu? Emang kagak sayang udeh menggunakan waktu dengan hal-hal yang kurang baek?

3. Finansial belom cukup dan masih jadi parasit keluarga

Setidaknye sebelom kepengen nikah, usahain udeh punye kerjaan yang penghasilannye cukup buat kebutuhan sehari-hari. Kebutuhan dasar lho ye, macem buat beli makan, sabun buat nyuci, bayar aer/listrik, dll.

jangan nikah karena ena ena crot
Karena berumahtangga butuh uang, bosque. (Sumber)
Jangan sampe juge nih, pas masih single kayak gini aje kalian masih jadi parasit alias minta duit ke ortu, eh bisa-bisanye kepengen nikah! Duh, mending mandiri dulu deh cari duit sendiri! Malu tauk kalo udeh nikah masih jadi parasit!

4. Belom dewasa, dari segi usia maupun mental

Dari segi usia, baru umur belasan dan awal usia 20an. Beuhhh, teramat muda bosque! Mumpung masih muda, mending isi waktu dengan belajar, abis ntu cari duit. Soal jodoh, nanti akan dateng secara beriringan kok. Nah, kalo soal mental, kadang yang udeh dewasa pun mentalnye banyak yang kagak dewasa. Misal: mengecek gadget pasangan setiap hari, gampang ambekan, kebanyakan ceritain masalah hubungan di socmed, cemburuan, dll. Oh iyak, perilaku yang sebelomnye disebutin ntu, berlaku buat cowo dan cewe yak. Jangan sampe kalian merasa bahwa perilaku tersebut biasa dilakuin oleh cewe, karena cowo pun banyak yang kayak gitu!!!!

Mengacu pada Program Pendewasaan Usia Perkawinan dari Puslitbang Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) disebutkan anjuran menikah di usia 21 tahun bagi perempuan dan 25 tahun tahun bagi laki-laki. Sementara beberapa pakar hubungan punya penilaian berbeda-beda di usia berapa seseorang sebaiknya menikah. Weena Cullins, terapis pernikahan dan keluarga dari Amerika Serikat, misalnya, mengatakan berdasarkan pengalaman klinisnya usia yang tepat untuk menikah bagi seorang wanita adalah di usia 28 tahun dan laki-laki di usia 30 tahun. Pasalnya, di usia tersebut mereka dianggap sudah punya kesadaran diri yang tinggi, kepercayaan diri, dan kestabilan emosional. Sementara Kelsey Torgerson, terapis dan pekerja sosial klinis dari negara yang sama, yang memfokuskan diri pada masalah perilaku, perceraian, dan hubungan antar pasangan, mengatakan usia 25 tahun adalah saat yang tepat menikah karena pada usia ini dianggap pemikiran seseorang sudah matang. Menikah sebelum usia 20 tahun dianggap rentan terhadap perceraian karena keadaan emosional dan pemikiran seseorang umumnya belum matang.  Kategori usia dewasa sendiri menurut beberapa teori psikologi berkisar antara 20 sampai 25 tahun. (Sumber)

5. Belom ada pasangan

jangan nikah karena ena ena crot
Sebuah solusi #eh (Sumber)
Kalo belom ada pasangan, terus mau nikah ame sape? Ame benda-benda kesayangan kayak di luar negeri sono? Sayangnye di Indonesia belom ada hukum yang membolehkan kalian nikah ame benda. Dan sejauh ini sih, gue belom nemuin orang-orang terdeket yang kepengen nikah dengan benda. Kalo nikah ame jin, nah gue pernah nih denger banyak ceritanye, dan biasanye buat pesugihan. Tapi kok serem bener yak!

Duh, jangan aneh-aneh deh, stok manusia masih banyak, masa kagak ada satupun yang nyangkut. Pasti ada, kok! Semangat!!!!

6. Ada pasangan tapi ....

Tapi pasangan kalian seperti poin 1-4 di atas (terutama cowo nih karena biasanye cowo jadi tempat bernaung).

Ditambah kalian pernah mergokin pasangan kalian pernah ketahuan selingkuh, suka kasar secara verbal/non verbal, tukang ngutang, pelit, dan kejelekan-kejelekan laen yang kurang bisa dimaapin alias kurang manusiawi.

7. Pasangan kalian sebenernye udeh ada pasangan!

Jangan pernah mau jadi yang kedua, plis! Walau dari 'yang pertama' udeh mengijinkan, tapi percayalah pasti di benak hati terdalam selalu ada rasa sakit! Bukan ape-ape, karena di lingkungan gue banyak banget kejadian cowo yang poligami, dan bini pertamanye pasti ngerasa lebih sakit. Huhu.

Lagian lawan jenis kan ada banyak yak... Cari kek gitu yang masih single. Single walau udeh om-om atau kakek-kakek juge kagak nape. Gue aje dapetin suami udeh om-om tetep nyaman-nyaman aje tuh!

---

Nah, menurut kalian, mendingan jangan nikah dulu kalo ape aje nih? Share dong di kolom komentar! Hehehehe.

11 comments:

  1. Ane kepingin nikah, tapi bijimane blum ada calon yg cocok pok, ane ngak mau salah pilih sih alesan mye, mkanya blum nikah2, curcol 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk selow aje coy, tetep semangat sampe dapetin yang klop banget ame lo! semangaaatttt!!!!

      Delete
  2. Iya, kalo niatnya ibadah. Pasti insha Allah bisa berkah. Dan kalo ada masalah pasti diselesaikan secara keagamaan, kekeluargaan.

    Jadi yang pertama gak enak kalo di duain. Apalagi jadi yang ke 2? Biasanya beban mental di kalangan bu ibu. Dituduh jadi pelakor dll. Maunya jadi satu satunya saja.. Ehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, satu aje cukup. pasti akan jauh lebih berkah!

      Delete
  3. Pointnya udah ada semua diatas, pokoknya sebelum nikah cowok harus mapan, mapan gak harus kaya kok, dewasa dalam bersikap contohnya karena cowok bakal dijadikan tempat bernaung buat si cewek, kalo kaya rumah pribadi ada kolam renangnya, kendaraan mobil ferrari, deposito angka 0 sampe ada 9, itu mah bonus. Ashapiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. maka dari ntu gue bilang di poin 3, yang penting punye kerjaan yang bisa mencukup kebutuhan dasar sehari-hari. kalo berusaha terus pasti akan naik kelas kok.

      Delete
  4. sehat gak sih kalau kepikiran untuk gak nikah? terlepas dari emang belum siapnya gue?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga dulu pernah berpikir seperti ntu. mungkin kalo udeh nemu yang klop bgt, bisa aje sih pikiran ntu bakal sirna. tapi kaga salah2 amat kalo misalnye lu kaga mau nikah, hak lu sih.

      Delete
  5. Sama satu lagi nih, ikut-ikutan temen yang udah banyak yang nikah. Padahal nikah kan bukan lomba cepet-cepetan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha bener banget tuh bro! santey sambil berusaha, ntu yang paling penting sih!

      Delete
  6. Setuju banget sama semua poinnya. Karena pengalaman buru-buru nikah yang w alami nih, Mpok, bahkan w udah siap-siap besoooooooook anak w jangan sampe nikah muda. Sampe-sampe w berjanji sama diri w sendiri gak bakaaaaal tanya atau bilang, "kapan nikah? tuh temen-temen kamu pada udah."

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.