Kenape Danilla Kagak Banyak Dihujat Kayak Awkarin?

danilla riyadi merokok

Sebelomnye gue mau mengucapkan selamat ulang tahun buat Ci Danilla, semoga selalu awet muda, makin banyak berkarya, dan menjadi figur yang tetep ape adenye!

Buat yang selalu mengikuti socmed gue, pasti tauklah kalo gue tuh demen bener dengan Danilla. Bukan hanya dari karyanye aje, tapi dari sosok aslinye juge.

"Emang kayak pegimane Mpok sosok asli Danilla?" 

Seperti kata Bang Gofar Hilman, dunia maya en dunia nyatanye Danilla emang kagak ada bedanye! Eeeh, meski gue kagak kenal deket dengan Danilla, at least gue sering ke gigs doi dan berdiri paling depan, suka mantengin socmed doi, plus pernah ikutan buka puasa bareng Danilla dan penggemarnye pada tahun 2017. Jadi, bisalah gue menilai Danilla.

Yang jelas, Danilla ntu masih suka berbaur dengan penggemarnye. Inilah hal utama yang gue suka dari doi, di samping dari karyanye yang keren.

danilla riyadi merokok
Foto merokok Danilla paling keren sih ini!
"Si Danilla tuh kayak Awkarin gitu ye, yang apa adanye sampe suka ngomong kasar di muka publik?"

Monmaap, kalo Awkarin jatohnye sih norak, kebelet kepengen dicap gaul aje hahaha. Kalo Danilla mah, mau ngomong kasar kayak pegimanepun, toh jatohnye buat becandaan dan tau kondisinye.

Misal nih, pas awal-awal Awkarin maen socmed, tau dong kalo doi tuh selalu menyelipkan kata "Kont*l" "Anjin*" dan kata-kata kasar laennye di setiap ucapan atau perkataan sehari-hari.

"Aduh alis gue beda sebelah, kont*l"
"Gue laper banget anj*ng pengen makan tapi apaan nih"

Kalo Danilla sih, setau gue tau cara menempatkan kata-kata kasarnye, dan pas banget pasarnye tuh tersegmentasi banget, yang mane dunianye emang kayak gitu. Di socmed pun doi mengatakan 'kata-kata yang katanye kasar' dengan frekuensi yang kagak sering seperti snapgram Awkarin yang kayak jahitan baju.

Kalo Awkarin kan, pasarnye buat abege-abege yang baru tumbuh nenen dan baru mimpi basah gitu wkwk. Yang belom ada jati diri gitu, dah. Kalo pasarnye Danilla, yang emang udeh rada melek dunia indie, cukup dewasa, dan udeh lebih pinter.






Pas nonton Indonesian Choice Awards, gue bangga banget lihat @danillariyadi bisa menjadi salah satu finalis Female Singer of The Year, disejajarkan dengan Raisa dan Isyana. Barangkali untuk mewakili penyanyi indie perempuan, @netmediatama berbaik hati untuk memasukkan Danilla sebagai finalis. Padahal gak cukup cuma Danilla, ada Elda @littlesuri, vokalis Stars & Rabbit yang menurut gue pantas untuk menjadi finalis juga. Namun cukup diapresiasi stasiun TV kesayangan gue ini mau mengenalkan penyanyi indie melalui ICA, walaupun ujung-ujungnya pemirsa yang memilih (dan Raisa menang, sesuai dengan ekspektasi). Baiklah, setidaknya melalui ajang ini, orang Indonesia semakin mengenal sosok Danilla, yang gak kalah kece dari Raisa. . . Gak hanya itu aja, bahkan album terbaru Danilla bertajuk Lintasan Waktu turut menjadi lima besar album of the year. Album yang menurut gue masih berat banget buat kuping kebanyakan orang Indonesia, namun layak dinikmati di kala malam atau galau, pun sekadar mendengarkan suara merdu Danilla dengan lirik puitis nan aduhai. Sukses terus, Dan! . . . Foto diambil saat acara @synchronizefest 2017. . . . #danilla #danillariyadi #soundsations#goahead #nantijugalopahambahasakita #amild #stage #stagephotography#photo #music #indiemusic #musikindie #stageID #instageID #synchronizefest #synchronizefest2017 #throwback #latepost
A post shared by Irvina Lioni (@irvinalioni) on

Pasarnye Danilla cukup sempit, sedangkan pasar Awkarin luas banget, mangkenye hal-hal yang berbau doi selalu di-blow up dengan media. Maklum, followers Awkarin udeh jutaan cuy, sedangkan Danilla baru ratusan ribu. Oleh karena ntu, berkat media, Awkarin jadi lebih sering dihujat ketimbang Danilla. Walau sebenernye sih, kalo ditelaah lebih jauh, keduanye sama-sama dihujat.

Wait... mungkin Awkarin lebih sering dihujat karena doi memulai karir dengan drama nangisin mantan. Sedangkan Danilla dikenal publik karena karyanye. Awkarin mau berbuat baek kayak gimanepun, pasti orang-orang akan susah untuk mengapresiasi. Sedangkan Danilla, seburuk apepun doi, doi akan tetep diapresiasi atas karyanye, hingga diberikan penghargaan. Penghargaan yang diberikan pun biasanye kagak berkorelasi dengan standar moral, melainkan standar seni.

"Apakah kite harus mendukung perilaku ngomong kasar dan minum-minuman alkohol seperti yang dilakukan oleh Awkarin dan Danilla?"

Gue pribadi kagak mendukung manusia tanpa melihat gender, untuk melakukan hal-hal yang menyakiti tubuh, semacem minum alkohol dan merokok.


Namun gue pun kagak melarang karena mereka sama-sama punye hak untuk berekspresi, selama kagak menyakiti orang laen secara langsung dan tau tempat untuk berekspresi sesuka hati.

Soal ngomong kasar, kayanye sedari dulu semua orang pernah ngomong kasar. Bedanye, ada yang dipublikasikan, ada yang kagak. Gue pun suka ngomong kasar, walau masih tau tempat.

Tato? Hmm, tato kan ekspresi seni.

Jika emang hal-hal di atas bakal bikin nanti masuk neraka, toh ntu semua akan dirasain mereka sendiri. Yang kagak etis adalah, bilang mereka calon penghuni neraka. Karena sorga dan neraka bukan ada di tangan kite, cuy. Kagak berhak sih kalo langsung ngecap: "Ah lo mah pasti masuk neraka!"

Gue pun kagak suka kalo ada orang yang menilai buruk cewe-cewe yang suka ngerokok, minum alkohol dan ngomong kasar, dengan cap "lonte" "perusak moral" dsb. Sampe-sampe ngatain langsung ke subjek terkait. Bae-bae masuk bui karena hal tersebut termasuk bullying, lho.

Sejatinye cewe ntu kan manusia. Kalo cowo sebagai manusia selalu dimaklumi jika merokok dan minum alkohol, kenape cewe malah dibatesin? Sesama manusia, bung!



View this post on Instagram

Danilla tampak mulai lelah dengan netizen di Instagram. Setiap posting foto pasti ada yang komen, "Ih gendut!" hingga beberapa postingan Danilla dikunci kolom komentarnya. . . Kalo ada yang ngatain @danillariyadi gendut, dapat dipastikan gak pernah nonton doi nyanyi secara langsung. Karena aslinya gak gendut. Semua yang dilihat melalui media sosial, toh efek sudut pengambilan gambar aja yang mungkin kurang pas. Atau mungkin efek baju yang dipakai. . . Lagi pula, kalo ada seorang figur publik terlihat gendut, kenapa sih? Apa hal tersebut akan mengganggu karya mereka? Mengganggu hidup kalian? . . Berilah komentar positif ke setiap pencipta karya, agar mereka makin semangat bikin karya, lebih bagus dan bagus lagi. Terlebih kepada mereka yang terjun di dunia indie, tanpa musisi indie, kemana lagi kita bisa mendengarkan lagu-lagu yang lebih berkualitas? . . #danilla #danillariyadi #musisiindie #stagephoto #stageID #stagephotography #stagephotographer #indie #musik #music #stellarfest
A post shared by Irvina Lioni (@irvinalioni) on

"Ih, Danilla kan suka ngomong kasar, kok ngepens, sih?" 

Kadang gemes aje kalo denger kata-kata kayak gitu, karena gue yakin lebih banyak orang yang ngepens atas karya-karya Danilla. Soal perilaku, kite mah bodo amat, lah. Lha wong kite sehari-hari nyetelin lagu Danilla, bukan nyetelin video Danilla berisi ngomong kasar.

"Duh, anak gue masih kecil, gawat nih kalo suka dengan Danilla!" 

Huh, kalo masih kecil, ya tolong dibimbing, Mak, Pak. Bilang ke si anak, ngepenslah Danilla untuk mengapresiasi dari segi karya, dan mungkin sebagai referensi buat bermusik. Katakan kepada mereka bahwa sikap jelek Danilla atau sapepun ntu, adalah pilihan hidup mereka. Toh doi seniman, gimane dong, kagak bisa kite banyak larang soal ekspresinye.

Gue ngepens dengan Danilla, tapi gue kagak kena pengaruh buruknye, tuh. Gue kagak merokok dan minum alkohol. Laki gue, 2 adek cowo gue, demen Danilla juge, dan mereka pun kagak merokok dan minum alkohol.

danilla riyadi mabok
Senakal-nakalnye Danilla, gue belom pernah liat doi pamer cekokin alkohol ke temen-temennye pas dugem kayak Awkarin. Kagak norak, lah, sampe doi diendorse oleh salah satu brand alkohol ternama.
Terlebih adek gue yang generasi Z dan baru kuliah, mereka kagak sama sekali kena dampak buruk Danilla. Lha wong kite semua penikmat karya Danilla, bukan penikmat kelakuan Danilla. Ngapain nikmatin kelakuan orang, kalopun buruk nanti juge bisa baek, kalopun baek belom tentu di belakangnye beneran baek, dunia showbiz mane bisa dipercaye coba.

Alhamdulillah sih, gue selalu ngepens dengan orang-orang karena buah karya dan pemikiran, yang mane dua hal ini pasti akan kekal. Soal penampilan dan perilaku, toh akan selalu berubah-ubah setiap waktu, jadi ngapain digubris?

danilla riyadi merokok
Danilla lagi bingung~~
Awkarin, karena udeh kadung dikenal publik secara luas, mau kagak mau harus membatasi diri (walau gue liat-liat masih aje sama, kagak berubah seperti yang doi deklarasikan di video 45 menit ntu).

Danilla, sebagai seniman, silakan bebas berekspresi di tempat semestinye.

Dan sebagai penggemar, gue amat mengapresiasi Danilla dari segi karya, pilihan Danilla yang membatasi usia audiens pada konten lagu di Youtube, serta memilih bebas berekspresi di tempat yang semestinye, tanpa dijadikan konten berbuah adsense seperti Awkarin.

Jadi, melalui postingan ini, temen pembace tau dong perbedaan Awkarin dan Danilla? Tau dong kenape Danilla lebih baek untuk digemari?

7 comments:

  1. Intinya sih karena orang-orang liat karya Danilla yang emang keren. Kalau Awkarin? Apa coba yang kudu diliat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha bener. kalo awkarin yang diliat cuma foto artsynya, tapi teteplah lebih artsy danilla~~~

      Delete
  2. Ya awkarin gitu banget ya, 😂
    Kontennya tentang musik atau daily vlog?

    ReplyDelete
  3. awalnya aku gatau siapa Danilla, kepo donk, gw gugel dan dengeri musiknya...

    auto jadi fans.

    aasshhiiyyyaappp...

    ReplyDelete
  4. Bener tuh. Liat aja klau ada danilla di stasiun televisi seperti di net.tv . Gk ada tuh danilla ngomong kasar

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.