Angka Pengangguran Tinggi Karena Lowongan Kerja Sedikit, Masa Sih?

pengangguran tinggi di indonesia

Tahun pemilu emang bangke. Paling bangke kalo ada kubu tertentu yang mendoktrin bahwa semakin banyak pengangguran di Indonesia akibat lowongan kerja yang sempit. Sumpeh, doktrin ini udeh nyampe di otak temen-temen bahkan ortu gue!

Padahal dilansir dari data terakhir Badan Pusat Statistik (November 2018), tingkat pengangguran semakin menurun, sejumlah 40 ribu orang dalam setahun terakhir. Cek di sini.

Sedangkan menurut media Bisnis, Pengangguran Diproyeksi Turun ke Level 4,7% di tahun 2019 (klik).

Mau tambahan infonye? Nih gue skrinsut, gue ambil dari sini.

pengangguran tinggi di indonesia

Ada juge yang bilang bahwa kebanyakan pekerjaan dikasi ke orang asing. Padahal kalo dipikir-pikir, kayanye kebanyakan perusahaan lebih banyak mempekerjakan orang lokal, deh. Even dulu gue ngantor di kantor asing, orang asingnye cuma 4 orang doang coy, dari total 60 orang. Ada temen di FB bercerita, di HRD kantornye ngasi perbandingan 1 (asing) : 10 (lokal). Walaupun sebenernye, belom ada UU atau kepres yang mengatur jumlah persentase atau perbandingan karyawan asing-lokal untuk satu perusahaan. CMIIW.

Tau kagak kalo perusahaan juge mikir-mikir banget buat ngambil pekerja asing. Ngurusnye rempong, coy. Belom lagi kudu keluar duit lebih banyak.

Dulu aje sekretaris kantor selalu berkeluh kesah soal ribetnye bantuin ngurus KITAS (Kartu Izin Tinggal Terbatas). Terus kata doi nih, semakin banyak expat maka pengeluaran duit kantor akan semakin banyak. Karena kantor sampe menjamin tempat tinggal mereka. Para expat kantor sih dulu ditempatin di rumah dan apartemen di daerah Kemang (so pasti mihil bingits). Entah ape lagi yang dijamin. Soal gaji pun, pasti kagak maen-maen, akan lebih gede, tapi emang sebanding dengan posisi yang ditempatin. Dulu sih expat di kantor menduduki jabatan di lingkaran CEO, Marketing Director, HRD Director dan Digital Director.

Nah, alasan laennye kenape perusahaan ngambil pekerja asing, ya karena keterbatasan skill yang dimiliki orang lokal. FYI ye, banyak perusahaan yang malah merasa LEBIH SUSAH DAPETIN KARYAWAN BARU, walau di luaran sono banyak fresh graduate dan pengangguran yang merasa bahwa susah banget dapetin kerjaan. Kendalanye ape? SKILL. Karena orang Indonesia kebanyakan masih memiliki skill yang terbatas, bahkan kagak sedari dulu mengasah skill yang dimiliki. Kesalahan ada di pendidikan (hey menteri pendidikan, ngapain aje?), karena sampe sekarang masih aje dipake metode hafalan, pelajarin semua hal (padahal harusnye cukup fokus pelajarin yang emang sesuai minat dan bakat), dsb. Oh iyak, metode belajar yang so yesterday tersebut kagak berlaku biasanye di sekolah-sekolah elit. Bayangin aje, anaknye Deddy Corbuzier aje udeh dilatih buat bikin yayasan dan belajar bernegoisasi waktu kelas 6 SD! Lha kite kelas 6 SD, udeh bisa ape? Belajar ngetik komputer aje beloman wkwk (yah ketauan deh umur gue lol).

Karena keterbatasan skill, mau kagak mau perusahaan ngambil tenaga ahli dari luar. Ketimbang kalian mengutuk hal tersebut, mending mari kite sama-sama bercermin: "Segini ketinggalannye ye kite semua?"

Sedihnye, sekarang rangorang kebanyakan sibuk buat menjadi manusia hedonis, berlomba-lomba terlihat agamis, kemudian seenaknye menjadi polisi moral. Padahal di luaran sono, rangorang pade berlomba-lomba dalam sains dan teknologi.

Ngomong-ngomong soal sains, inget yak, kagak cuman macem belajar fisika, kimia, biologi, dsb. Jangan lupakan sains sosial yang juge kudu dipelajari. Terkait ilmu politik, media massa, budaya, dsb. Enaknye sih sekarang udeh ada internet, tinggal banyak-banyak baca dari media kredibel. Kalo bisa ditambah belajar dari buku-buku, baik dari penerbit mayor hingga penerbit indie (sayap kiri) sehingga berimbang dan bisa memfilter diri. Ikutan juge ruang diskusi dari seminar-seminar yang sering terpampang di media sosial, dari yang berbayar hingga gratis. Mendapatkan wawasan baru tentu akan bikin otak semakin berpikir kritis, bisa lebih memilah, dan tentunye hal tersebut bakal bikin kite semua terhindar dari hoax.

pengangguran tinggi di indonesia
Selalu yakin kalo lo punye jiwa literasi tinggi maka lo kagak bakal jadi pengangguran! (sumber foto)
Kembali ngomongin SKILL. Jujur ye, kalo gue liat-liat, kebanyakan temen-temen gue tuh NO SKILL YANG BISA DIJUAL, mangkenye pade sebar hoax terus di socmed, koar-koar cari kerjaan SUSAH. Sayang aje udeh dikasi hidup ame Tuhan, bukannye cepet sadar buat mikir skill ape yang kudu dimiliki. Skill kan ada banyak yak, mulai menulis, menggambar, mendesain baju/grafis/interior/eksterior, menari, bernyanyi, public speaking, masak, fotografi, modeling, programming, menjahit, editing, dsb. Gile sih, gue yakin semua manusia punye skill, cuman emang kagak semua manusia PEKA aje.

Bingung mau mengembangkan skill apose? Coba perbanyak riset soal lapangan pekerjaan ape sih yang paling banyak dikasi kebanyakan perusahaan di marih.

Karena gue basicnye di advertising dan gue bergabung di grup advertising, tentu gue cuma punye insight macem: Oh, sekarang tuh banyak banget perusahaan advertising yang membutuhkan penulis (content creator, copywriter), video editor, desainer grafis, fotografer, socmed analyst, dsb. Nah, kalo kalian tertarik untuk masuk advertising, mungkin sedari dini udeh coba mengembangkan skill yang tadi disebutin.

Coba deh cek IG @irvinalioni, ada highlight "Lowker" yang gue bagikan di situ, yang mana 70% berisikan lowker di bidang advertising. Selebihnye gue biasa dapetin info lowker secara random dari followers, linimasa, iklan, WAG, dsb.

Gimane, sampe sini udeh sempet mikir, "Skill gue apaan yak?"

pengangguran tinggi di indonesia
Selamat jika kalian udeh sadar akan skill yang dimiliki! (sumber foto)
Setelah ngomongin soal SKILL, poin kedua kenape seseorang kelamaan nganggur yakni KETERBATASAN JARINGAN PERTEMANAN. Gue jadi inget ada sodara gue, kagak punye skill, tapi karena banyak link jadi dapet aje kerjaannye. Mungkin cuma jadi SPG dari satu produk ke produk lain, admin socmed produk kecantikan, dsb, akan tetapi setidaknye diye bukan pengangguran. Jadi, kalo ada pengangguran yang kagak ada kerjaan sampe bertahun-tahun di jaman sekarang, coba diliat: Apakah doi punye temen? Doi suka bersosialisasi dengan banyak pihak?

Seringkali rejeki dateng dari temen, loh.

Di kantor gue pun, banyak banget karyawan baru yang masuk gegara dimasukin temen. Bermodalkan bisa Bahasa Inggris doang, kagak ngerti jobdesk. Pas kerja, ya hasil kerjanye B aje gitu. Tapi setidaknye, doi bukan pengangguran. Hehe.

Poin ketiga yakni, MALES. Coba ngaca, atau coba cek orang terdeket yang kelamaan nganggur. Cara ngeceknye :

- Apakah tetep semangat kirim CV ke banyak e-mail perusahaan?

- Apakah sering mengecek Jobstreet dan website/socmed yang menyediakan info lowker?

- Apakah saat melamar kerja lo/mereka menggunakan mekanisme yang sesuai? Misal, pas dimintain biodata di WhatsApp, eh malah menjawab kayak gini, ya pastilah lo bakal tetep nganggur.

pengangguran tinggi di indonesia
Gimane kagak nganggur.... Ngisi ginian aje MALES! (Visual dari @selphieusagi)

- Apakah udeh ngirim CV melalui surel (e-mail) sesuai standar? (Nama e-mail kagak alay, subject ditulis sesuai tujuan, body e-mail berisi perkenalan diri secara singkat, CV dikirim dengan format PDF maksimal 2 MB, dsb) ???

- Apakah selalu mengabarkan akan dateng memenuhi undangan wawancara? Apakah dateng tepat waktu?

- Jika kagak ada niatan untuk kerja di perusahaan, apakah ada niatan untuk bikin usaha, menciptakan lapangan pekerjaan baru, atau membuat karya?

Silakan jawab sendiri.

Poin selanjutnye: PESIMISTIS. Sering nih gue denger curhatan fresh graduate yang pesimis duluan sebelom kirim CV. Buat ape coba? Mending pede aje, sape tau rejeki bosque! Ada juge yang pesimis macem, "Ah jadi budak korporat, kayanye gue bakal kagak maju-maju" Hmm, dicoba aje belom. Lagian kerja bukan soal duit aje toh, tapi ilmu dan pengalamannye yang priceless cuy.

Dan yang kagak kalah penting yakni : belom meratanye infrastruktur di Indonesia. Kalo di Jakarta mah enak, lapangan pekerjaan ada banyak, mau bikin apapun laku. Karena ibarat kata, semua orang kumpul di satu kota, jadi pasti aktivitas perekonomian padat.

Misal, banyaknye minimarket yang ada berarti banyak lapangan pekerjaan yang ada pula, semacem buat supervisor, marketing, kasir, dsb.

Jadi pemulung aje di Jakarta enak, sampah di mane-mane, bisa dijadiin duit.

Jadi ojek online juge pasti lebih enak ketimbang jadi ojol di kota kecil. I think.

Solusinye? Ya kite minta pemerintah pusat dan daerah buat sama-sama membangun infrastruktur. Karena di mane ada infrastruktur bagus maka di situ ada lapangan pekerjaan baru.

Solusi laennye, yaaa sebagai manusia hendaknye jangan terlalu bergantung kepada orang laen. Jangan cuman mengharapkan lapangan pekerjaan yang dibutuhkan doang aje, gitu.

pengangguran tinggi di indonesia
Jangan takut usaha gaes! (sumber foto)
Daganglah sono di socmed dan e-commerce. Yang bisa gambar, jual gambar di website komersil macem Shutterstock. Suka nulis, ya jadilah penulis lepas di website ternama atau blogger profesional dan penulis buku. Yang mau jadi influencer, sering-sering bikin konten berbobot dan gabung di grup yang sering ngasi job (klik sini).

Yakinlah, selalu ada jalan menuju Roma.

Kalo kagak yakin? Mindset dan kelakuan harus diubah tuh berarti. Atau lo berada di lingkungan yang salah! Atau lo udeh kemakan doktrin konservatif dari para elit politik.

Sebelum nyalahin pemerintah karena merasa susah cari kerja, silakan ngaca terlebih dahulu, hehehe.

1 comment:

  1. poinnya kena semua... wkwkwk
    setuju gue mpok intinya udh di jaman kek gini tuh mau komplain soal lapangan kerja udh basi kyknya. intinya ngaca aja deh, kalau emang skill kurang cari potensi diri aja asah hingga jadi expert. gue yakin tiap org pnya skill msing2 tpi mrka aja yg mls buat cri tahu dan ngk mau berkembang.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.