Baru Pacaran Sudah Dijadikan Babu, Nikahin Gak Nih?

Nikahin gak ya... (Sumber)
Dari dulu gue selalu menemukan temen-temen (cewe) yang selama pacaran pasti mau banget melakukan aktivitas yang berkaitan dengan rumah tangga. Nyapu-ngepelin kost cowonye, cuciin baju, dsb. Kalo emang cuman sesekali, gue merasa oke-oke aje. Tapi kalo selalu dilakukan tiap ke kost cowonye, terus cowonye pun selalu nyuruh bahkan kagak pernah membantu, gue jadi kasian ame cewenye. Jangan-jangan pas udeh nikah, mereka dijadiin babu di rumah?

Baru-baru ini gue dapetin cerite dari Doddy (nama samaran) yang mengisahkan soal hubungan asmara kawan kantornye, sebut aje Ria dan Rian.

Kebetulan Doddy satu kantor dengan Ria dan Rian. Dari segi hubungan pertemanan, Doddy lebih deket dengan Ria karena kebetulan 1 tim kerja.

Doddy dan kawan-kawan laen melihat gelagat yang kagak normal dari hubungan pacaran (well, udeh tunangan sih) Ria dan Rian. Kawan Doddy, Tya, bahkan udeh sampe menegur Ria untuk berhati-hati.

Di kantor, Rian selalu bikin ulah dengan kekasihnye sendiri.

Misal, setiap jam makan siang, Rian selalu minta dibeliin makanan, dibawain piring-sendok dari pantry, minta untuk bungkusan makanan dibukain, minta diambilin air minum, dsb. Setiap hari coy!!!

"Si Rian kagak mau nyuruh OB aje tuh?" tanya gue
"Kagak tuh, selalu minta cewenye beliin ke warteg!"

WHAT THE HELL!

Yang mau ngomong kasar, tempat saya persilakan.
Bahkan tiap pagi, si Rian selalu menyuruh Ria untuk menyiapkan segelas kopi. Pernah pade suatu hari, Rian sedang bermain Mobile Legend di pantry, kemudian dateng ke meja Ria dan bilang, "Bikinin kopi, dong!" lalu kembali ke pantry untuk maen ML.

Gue ngedengernye kok kesel. Ya mumpung ada di pantry, kenape kagak bikin sendiri dah? Masa iye bikin kopi aje kagak bisa sih coy!

Baik Netijen, mau makin kesel lagi?

WHAT??? MASIH BERLANJUT NIH MPOOOKKK?
Rian bakal marah besar kalo Ria jalan-jalan atau ngumpul bareng sapepun TANPA IJIN. Baik jika Ria mau jalan dengan temen cewe atau cowo. Baik berdua atau rame-rame. Rian pernah berpesan, "Kamu tuh harus selalu minta ijin sama aku. Inget ya, kita ini udah tunangan. Kalo kamu masih mau bebas, ngapain kamu minta tunangan?"

Tapi anehnye, minta ijin atau kagak, tetep aje Ria bakal diomelin ame Rian. Bingung kan, lo?

Pernah kejadian, kawan-kawan setim Doddy melakukan liburan ke Semarang. Kebetulan Rian bukan tim Doddy, sehingga kagak ikut. Hanya Ria doang yang join.

Yang pergi ke Semarang ada 5 orang, 3 cowo termasuk Doddy, serta 2 cewe termasuk Ria. Namanye juge temen sekantor, pastilah kagak ada pikiran macem-macem. Pasti bakal saling melindungi, iye kagak sih?

Satu minggu sebelom berangkat, Ria minta ijin ke Rian, dan dibolehin. Namun saat Ria, Doddy, dan 3 kawan laen udeh di Semarang, Rian malah ngamuk-ngamuk.

"Aku kan gak pernah kasih kamu ijin, kok kamu malah pergi?" kata Rian ketika sedang WA dengan Ria.

"Kamu udah ngijinin aku kok, serius!"

"Tapi asal kamu tau, kalo pun aku bilang iya, aku gak berarti kasi ijin!" kata Rian lagi.

KESEL KAN LO? SAMA GUE JUGA ASUUUUU!!!!!
Sepanjang liburan, Ria bukannye riang gembira, malah selalu badmood. Semua kawannye selalu berusaha menghibur Ria, namun tetep aje suasana hati kagak bisa berbohong. Ria tampak cemberut, kagak bergairah untuk jalan-jalan menyusuri keindahan kota Semarang.

Pernah suatu ketika, Ria dan Rian sama-sama memberikan unek-unek. Rian pun meminta maaf, namun yang ngehenye, Rian malah berucap, "Pasangan itu marahnya ada dua. Satu, marah karena kesel. Dua, karena sayang. Udah, kamu belajar lagi ya!"

"Iya, aku harus banyak belajar," ucap Ria sembari menyalahi dirinye sendiri di dalem hati.

Gimane gaes, udeh ngerasa kesel dari cerite ini? Ini bukan karangan gue lho, murni cerite dari temen gue. Yang kayak gini-gini emang banyak terjadi, namun korban kagak banyak speak up. Dari kasus ini, ijinkanlah gue untuk memberikan solusi untuk tipe cowo posesif dan tegaan kayak Rian.

Pertama, Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak menyebutkan bahwa tindakan Rian termasuk kekerasan dalam pacaran. Karena di dalem kasus ini, Rian udeh melakukan pembatasan aktivitas terhadap pasangan, bahkan mengatur, mudah marah, mengekang, terlalu posesif, dsb.

Sayangnye, hal tersebut kagak disadari oleh Ria, yang memang menurut Doddy dan kawan-kawan, memiliki karakter yang lugu.

Tindakan Rian yang seperti itu bisa jadi diakibatkan beberape faktor, semisal:

1. Pola asuh orangtua yang selalu melakukan tindakan kekerasan di masa kecil Rian
2. Temperamental yang kagak bisa dibatasi diri sendiri
3. Faktor ekonomi yang bikin lebih stres sehingga sulit mengendalikan emosi

Dan sebagainye. Kalo mau bace, kalian bisa ke website KPPA ini.

Kedua, kasus tersebut bisa disudahi jika dari pihak Ria sadar dan mau melepas jeratan. Ada baeknye, Ria bisa memutuskan hubungan dengan Rian, toh janur kuning belom melengkung. Karena tingkah Rian yang seperti ntu bakal sulit diubah walaupun udeh nikah dan punye anak. Hanya bisa diubah jika ada orang terdeket Rian mau membawa Rian ke Psikolog.

Atau mungkin setelah Ria tersadar, Ria bisa minta break sebentar, dan meminta Rian (secara langsung atau lewat pihak orangtua) untuk membawa Rian ke Psikolog.

Ketiga, dari sisi kawan, ada baeknye selalu konsisten menyadarkan Ria sebelom terlambat. Jika personal to personal kagak mempan, coba deh diem-diem ngomongin hal tersebut ke orangtua Ria atau sodara kandungnye. Tegur juge si Rian, bilang jangan kayak gitu ke cewe, emang mau entar karma, macem anaknye entar digituin?

Kagak mempan juge? Coba bikin surat kaleng anonim, kirimin ke rumah Ria. Entah suratnye buat Ria sendiri atau buat orangtua Ria jika kalian kagak sempet menemui mereka. Sadarkan mereka soal kasus hubungan Ria-Rian yang kagak sehat.

Gue berharap banget semoga kasus Ria kagak terulang lagi. Kuncinye sih kesadaran baik korban kayak Ria dan pelaku kayak Rian. Harus sama-sama sadar bahwa mereka salah, terutama Rian.

Kalian ada masukan? Tulis di kolom komentar.

2 comments:

  1. critone sangar tenan, sing lanang arep mangan wae dadak njaluk laden. wong lanang2 mbok-yo sadaro ojo sok mlosoro wong wadon walaupun dalam artian BABU, mesakno lah wedo'anmu masio deweke manut manut wae. ngko opo ra samar, lek nduwe anak terus anakmu kuwi nduwe sipat mbandil nyang kowe (wong lanang2)😧

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.