Belajar dari 8 September 2016, video viral di Youtube

Sudahkah kalian menonton video 8 September 2016?
Di sebuah grup Facebook berisi bapak-bapak, gue menemukan satu postingan yang membicarakan soal video Youtube "8 September 2016." Kata mereka, "Jangan buka!" (tanpa ngasi sebuah alasan yang jelas). Tapi... yah namanye juge orang Indonesia, kalo dibilang jangan, ya malah napsu buat ngebuka. Wqwq.

Malem kemaren, dengan kekepoan yang super duper gue miliki, akhirnye gue buka Youtube dan mengetik keywords "8 September 2016". Waktu gue lihat sih, viewsnye udeh menginjak 80 ribuan. Komentarnye juge udeh ribuan. Berdasarkan komentar netijen, gue jadi tau bahwa mereka menemukan video ntu berkat postingan akun meme di Instagram.

Ya mau kagak mau lah gue tonton untuk keperluan penyidikan #jiaaah. Ternyate eh ternyate, taunye pelem bokep Jepang berformat 3GP berdurasi 8 menitan kalo kagak salah. Ya ampuuun, jam 12 malem gue nonton begituan dong! Mane suami gue kagak ada, lagi nobar bola di luar!

Hadeehhh, kirain mah video bersejarah soalnye judulnye cuman pake tanggal wkwk.

Dan seperti biasa, komen netijennye beragam. Ada yang komen suruh pade tobat (lho, padahal doi juge nongton), ada mba-mba hijaber yang nyebut (tapi nongton juge wqwq), ada yang berterima kasih kepada mimin akun meme terkait, dan ada juge yang minta "Plis jangan sampe banyak yang tau lagi, bahaya kalo trending dan dihapus Youtube karena ini konten pemersatu bangsa!"

Satu lagi komen netijen yang gue inget, "Gue baru kali ini nongton bokep langsung di Youtube. Biasanye kalo di Youtube palingan cuman cewe berbikini."

Nak... maenmu kurang jauh. Aslik.

YOUTUBE BEBAS BOKEP?

Sebelomnye mari kite telaah pengertian dari bokep secara umum, yakni persetubuhan antara cewek dan cowok (sejenis pun). Youtube emang melarang konten persetubuhan, tapi apakah konten persetubuhan sama sekali kagak ada di sono? Jawabannye: Ya kagak juge, Malih. Karena sampe sekarang kite masih bisa menemukan aneka konten persetubuhan dalam konteks edukasi. Dan tentu kebanyakan diproduksi oleh orang di luar negeri sono.

Ada yang ngomongin soal posisi seks beserta demonye, rekaman saat penetrasi menggunakan kamera kecil yang ditaro di dalem vagina, massage setengah telanjang, dsb. Bahkan soal konten telanjang, gue masih bisa menemukan, misalnye demonstrasi menggunakan vakum pembesar penis. Yang bikin bule gitu, bener-bener buka celana. Tanpa sensor!

Kenape ame Youtube kagak dihapus? Karena mungkin mereka menilai ntu edukasi. Tapi mungkin kalo dibikinnye ame orang Indonesia, ya bakal dihapus, karena bakal kena petisi emak-emak. Wkwkwk.

Kenape video 8 September 2016 sempet lolos dari pengawasan pihak Youtube? (Tiga tahun lhooo kagak dihapus-hapus haha).

Pertama, karena judulnye kagak menyiratkan kontennye.
Kedua, karena si pemilik channel kagak ngetik tags di kontennye. 
Ketiga, karena si pemilik pun kemungkinan besar cuman menggunggah, tanpa membagikan konten tersebut di media sosial. Mungkin doi mau back up video bokep favoritnye kali ye.

Kenape bisa viral? Ya mungkin karena secara kagak sengaja si admin akun meme menemukan dan akhirnye dibagiin di socmed. Ya viral atuh, lha wong akun meme-nye udeh jutaan followers!

Ya, ntu sih analisis gue. Dari situ gue jadi tau bahwa Youtube tuh kagak sepenuhnye bekerja dengan baik dalam hal memerangi pornografi (dalam hal ini video JAV 8 September 2016 ntu). Dan semua dikembalikan lagi kepada pengguna, terutama orangtua. Jangan sampe anak-anak kalian sabi nemuin video yang belom sesuai dengan umur mereka.

PEMERINTAH MENGGELONTORKAN UANG SEBESAR 200 MILIAR UNTUK MEMBASMI PORNOGRAFI DI INTERNET. Menurut gue hal ini sangat sia-sia, mengingat dihapus 1 bakal tumbuh 1000. Netizen juge kagak bego-bego amat, tinggal pake VPN, sebar di socmed dan grup WhatsApp, selesai. Di Twitter aje sampe sekarang masih ada noh video bokep seliweran. Belom lagi yang tersebar di WAG, dan kanal laennye.

Menurut gue, duit 200 miliar mendingan dipake buat bikin penyuluhan di setiap RW yang berisi edukasi seks untuk anak-anak, remaja, hingga orangtua (barangkali ntu duit malah kebanyakan, ya dialihin kek gitu bakal bikin gedung sekolah). Kalo edukasi seksnye udeh oke, gue jamin dah kagak ada tuh cewe-cewe yang hamil di luar nikah, cowo-cowo yang suka memperkosa, anak-anak yang menjadi korban pelecehan, dsb. Seberape banyak sih orangtua yang suruh anaknye menyebut alat vital dengan nama benerannye (misal, vagina ya disebutnye vagina, bukan tempe). Seberape banyak sih orangtua yang tiap hari ngomong ke anaknye, "Pokonya yang boleh menyentuh vagina kamu cuma Mama!" 

Orang yang memperkosa dengan alasan gara-gara film bokep, ya menurut gue mereka ntu tipikal orang yang bodoh aje. Biasanye orang kurang pendidikan. Gue punye banyak temen laki, suka nongton bokep, tapi kagak suka memperkosa atau melecehkan. Bagi mereka, bokep cuman untuk menghilangkan rasa kejenuhan. Ada juge buat edukasi di ranjang bareng pasangan hidupnye. 

Diberantas, percuma. Kalo dibatasi, baru gue setuju, harus ada kebijakan yang sama-sama enak dan kagak bikin duit negara keluar banyak! (200 miliar dibikin gedung sekolahan kan lumayan yak). Dan yang paling penting dari ini semua yakni peran orangtua, jangan sampe pade lepas tangan saat anak-anak pegang gadget!


3 comments:

  1. Astaga.. viral apa lagi itu. Yang saya tau terakhir sih, video tiktok si kucing yang bisa nari, mpok. Terus di-highlight sama Instagram @meowed. Berfaedah sekali, lucu!

    ReplyDelete
  2. ahhahaha, trik yang bagus !
    #From : Aorlin(.)com

    ReplyDelete
  3. auto langsung check
    otewe yutub 😂😂😂

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.