Kapan Punya Anak? Ya Mana Gue Tau!

kapan punya anak
Capek gue ditanyain KAPAN PUNYA ANAK terus!!!! (Sumber Foto)
Jujur sih gue cape ketika ditanyein, "KAPAN PUNYA ANAK?" Masalahnye kan soal waktu mah ya tergantung Tuhan. Dan gue beneran kagak tau! Dan yang paling jelas, JUJUR GUE BOSEN BANGET DITANYAIN INI. Bahkan udeh ujug-ujug gue dinilai jelek macem, "Kok bisa sih belom punya anak? Gak baik lho ditunda-tunda, nanti susah lagi lho, emang mau?" 

"Kamu tuh jangan capek-capek nanti susah punya anak!"

Sampe ujug-ujug pamer, "Lha, saya aja udah ada tiga anak, nih!"

Lama-lama emang malesin banget berada di situasi macem gitu. Karena sampe sekarang ini, gue kagak pake KB, tiap ngeue masih sering crot di dalem, kalo soal cape fisik sih rata-rata tiap hari kagak ngerasa cape. Terus buat yang pamer-pamer, jujur bikin gue jadi ilfil, untungnye yang ngomong kayak gini bukan orang terdeket. Gue berdoa semoga situasi tersebut adalah waktu terakhir gue bertemu dengan mereka.

Gue bahkan merasa sempet dipermalukan oleh bokap gue sendiri. I know he tried to help me, tapi bagi gue kagak bagus lah momennye. Jadi waktu itu di rumah lagi banyak sodara. Kebetulan sodara lama kebanyakan yang hadir di situ. Terus ujug-ujug bokap gue teriak gini, "Sana ke dokter di Tebet, tokcer deh pasti!"

Jadilah semua sodara ngeliatin gue. Jadi pade nanye kan tuh, "Emang kamu sakit sampe harus ke dokter? Kamu sakit apa?"

Padahal gue kagak sakit ape-ape, serius. Gue dan suami tuh sehat. Ya emang belom dikasi aje. Dan bahkan sebenernye, jujur, gue masih merasa belom siap sih kalo dikasi anak sekarang ini. Gue sempet ngadu ke Tuhan, kalo bisa kasi anak di waktu tepat aje. Kayak waktu Tuhan kasi jodoh ke gue. 

Sayangnye semua orangtua maunye punye cucu cepet, tanpa terlebih dulu bilang, "Punya anak kalo udeh siap mental dan finansial aje."

Jujur, gue sebenernye merasa, "Jika Tuhan maunye ngasi anak ke gue sekarang juge ya gue kudu bersyukur. Jika Tuhan kagak mau ngasi sekarang, yaudeh kan gue bisa punye kebahagiaan yang laen. Yang penting suami gue setia aje udeh. Kalo pun emang kagak bisa punye anak dan ngebet banget pengen ngasuh anak, yaudeh sih tinggal adopsi aje."

Gue berusaha semaksimal mungkin untuk kagak mau ngeribetin hal tertentu, lagian gue mah bahagia-bahagia aje kok sekarang ini. Suami gue juge bahagia aje, saking bahagianye muka doi kagak keliatan kayak bapak-bapak berkepala empat seperti kawan-kawannye.

But, u know lah ya, society sucks abis. Mereka menganggap jika ada pasangan udeh nikah lama dan belom juge dikasi momongan, maka yang akan terjadi pade pasangan tersebut :

- Berantem terus
- Bakal galau terus
- Pasti kagak bahagia
- Pasti iri liat postingan anak di socmed
- Kagak suka dengan anak kecil
- Menyalahi takdir Tuhan (jika mereka menyangka si pasangan ogah punye momongan)
- Dsb

Padahal gue dan suami kagak pernah berantem gegara belom ada anak!
Gue dan suami kagak pernah galau perkara keturunan!
Gue dan suami suka dengan anak-anak. Saking sukanye kite suka mantengin konten-konten selebgram anak kecil.

Semua hal-hal yang diketahui secara SOTOY oleh orang-orang di sekitar kite, emang salah besar. Dan mungkin ini pun banyak dialami oleh temen-temen pembace laennye di mari.

Dan kalo gue liat-liat, temen-temen gue yang bernasib sama pun ada cukup banyak. Ada yang disebabkan si suami belom pengen punye anak, si pasturi kagak suka anak, si pasutri merasa belom cukup finansial, sakit, hingga karena emang belom dikasi aje.

Kebanyakan dari mereka sih, menjalani hidup seperti biasa aje gitu. Kelihatannye bahagia-bahagia aje dan kagak pernah galau sama sekali. Kayak kagak ada beban. Malah merasa lebih terbebani kalo ditanyain macem-macem oleh society kite.

Perkara pertanyaan-pertanyaan gengges seperti "Kapan punya anak" ini melahirkan banyak akibat. Ada yang sampe depresi. Ada yang bikin jadi males bersosialisasi. Ada lho sodara gue yang kagak pernah lebaranan dengan keluarga besar karena ditanyain "Kapan punya anak" terus. Bayangin selama 10 tahun belom dikaruniai anak, pasti omongan-omongan bakal ada lebih banyak bermunculan. Udeh bukan soal "Kapan punya anak" lagi, tapi hal tersebut melahirkan pertanyaan hingga dugaan lebih ajaib lagi, semisal, "Jangan-jangan ada yang mengutuk kamu sampe kagak bisa punye anak!"

Gue sendiri sekarang jadi semakin pilah-pilih bertemu dengan orang lain, baik kawan atau sodara. Memfilter diri dari orang-orang yang menurut gue bakal merusak kebahagiaan di masa sekarang dan nanti.

Bayangin jika deket dengan orang yang awalnye suka nanye, "Kapan punya anak" pasti di masa mendatang mereka akan kembali bertanye ke hal-hal lain menyangkut 'standar hidup manusia'. Semisal, saat gue ngelahirin caesar, nanti akan ditanye, "Kenape kagak normal aje? Yah, berarti belom jadi ibu seutuhnye dong!"

Nanti di saat ASInye macet dan gue ngasi sufor ke bayi, bakal ditanye lagi, "Kok dikasi sufor sih, jahat banget! ASI tuh lebih baik dari sufor!"

Nanti pas anak gue baru berusia 2 tahun, bakal ditanye lagi, "Kapan si kakak punya adek? Jangan lama-lama biar usianya deketan! Biar kamu sekalian capek!"

"Kok anaknya kurus gini, sih? Gak kamu kasi makan enak, ya?"
"Ih, kok anaknya disekolahin di situ?"
"Kok anaknya belum dikasi kamar sendiri?"

Ya pokonye bakal banyak pertanyaan yang cenderung kepooooo. Kalo ditanye ame orang deket mah mending, coba yang kagak deket atau baru dikenal, amit-amit dah.

Terakhir, gue ingin berpesan kepada kalian untuk hati-hati sebelom melontarkan pertanyaan. Kalo kalian bukan 'siapa-siapa' si orang terkait (atau kagak kenal deket), ya lebih baik nanyein sesuatu yang kagak menyangkut privacy mereka. Karena bisa jadi hal tersebut menyebabkan mereka risih, ilfil, dan males dengan kalian. Yang tadinye mau ngasi kerjaan, eh kagak jadi deh gegara abis ditanyein macem-macem. Rejeki kalian bisa mandet, dah.

Ketimbang basa-basi perihal privacy seseorang, lebih baik nanyain hal-hal laen macem: "Menurutmu bahagia itu apa sih?" "Ke depannya mau bikin projek apa aja?" "Suka ngelakuin hobi apa nih kalo boleh tau?" dsb.

BE CREATIVE aje keleus, ketimbang kasi pertanyaan gengges macem "Kapan punya anak" "Kapan nikah" "Kapan si kakak punya adek" hhuffftttt.


4 comments:

  1. Kalo ada yang nanya gitu balas aja vin, "kapan meninggal?" kalo dia bengong bilang aja, lu gatau kapan meninggal sama aja kayak gue gatau kapan dikasi anak. Semuanya misteri Illahi.

    ReplyDelete
  2. Yaowoh, ternyata bener yah.. enakan jadi remahan rengginang, kagak ada yang nanyain kapan kawin, kapan punya anak, kapan yang nanyain meninggal?

    ReplyDelete
  3. sepertinya manusia2 di bumi ini suka cepet abis ide ya, pertanyaannya kl ga kapan kawin, kapan punya anak, kapan nambah, kapan punya rumah, dan "kapan-kapan" lainnya, seandainya mereka bertanya sambil ngasi solusi sih gpp, ini mah udh nanya nyelekit hati bgt eh trus kaga ngasi solusi apapun, pake perbandingan pula itu hihh AQ JYJYK MAZZ

    ReplyDelete
  4. Sama mbk. Saya juga males sama orang yang suka ikut campur masalah orang lain. Saya sendiri bingung. Entah hidup mereka terlalu membosankan atau kehidupanku yang terlalu menarik?

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.