Masalah Rumah Tangga yang Paling ditakutkan Orang

masalah rumah tangga
Punye masalah rumah tangga ntu emang kagak enak, tapi..... (sumber)
Gue sempet membuka sesi tanya-jawab bareng followers di Instagram nih, mengenai hal-hal yang mereka takutkan dalam rumah tangga / pernikahan (alias masalah rumah tangga). Nah, untuk lebih lengkap, jadi sekarang gue jabarin aje curhatan mereka ntu, sekalian gue tanggepin dengan pengetahuan dan pengalaman yang gue miliki. 

1. Perselingkuhan

Sape sih yang menerima dirinye diselingkuhi pasangan? Sape juge yang bakal ngerasa biasa aje diselingkuhi? 90 persen orang pasti akan ngerasa sakit ati yang teramat dalem jika diselingkuhi, yakin gue mah.

Beda kasus kalo misalnye seseorang direstui berselingkuh oleh pasangannye ye (ada kok kasus ini, kapan-kapan akan gue ceritain).

masalah rumah tangga
Hayooo sape yang pernah kegep selingkuh? NGAKU!! (sumber)
Mau ape pun alesannye, kite pasti bersepakat bahwa selingkuh itu kelakuan laknat. Ape lagi kalo kasusnye, selingkuh setelah udeh nikah.

Dan diselingkuhi adalah suatu hal yang paling kagak pengen orang rasain seumur hidupnye. Ape lagi kalo udeh nikah atau baru banget nikah. Semacem, "Gile lu, gue udeh berkorban banyak ternyate masih juge diginiin."

Jika korbannye seorang istri, ya lu bayangin aje, diye udeh rela lepas dari orangtuanye dan berbakti ke suami, eh malah kagak dihargai.

Jika korbannye seorang suami, ya lu bayangin aje, diye udeh kerja keras demi keluarga eh malah kagak dihargai.

Ini adalah ketakutan yang paling banyak dirasain oleh mereka-mereka yang belom atau udeh nikah sekalipun, lho.

Jadi, gimane cara biar kite bisa yakin bahwa pasangan kite yang sekarang kagak bakal selingkuh? Sebenernye, mau kite membahagiakan pasangan kayak gimane pun, perselingkuhan bisa aje terjadi karena manusia ntu sifatnye dinamis.

Mau seagamis dan sehumanis ape pun orangnye, bisa aje sih selingkuh. Banyak kok ceritanye.

Yang jelas, sebelom nikah, jangan lupa komunikasiin segala hal ke pasangan dulu sebelom nikah, biar kite bisa ngertiin doi maunye gimane, kebutuhannye kayak ape. Jadi, kite bisa meminimalisirkan kemungkinan perselingkuhan terjadi.

BACA JUGE: Hal-Hal yang Harus diomongin Sebelum Nikah

2. Takut salah pilih pasangan

Gimane sih biar kite kagak salah pilih pasangan?

Yang jelas, kite kudu banget tau karakter, sifat, dan perilakunye selama ini kayak gimane dulu.

Kalo karakternye keras, apakah lu ngerasa bisa handle dan tahan? (Keras bukan berarti doi tega ngelakuin kekerasan, ye. Keras di sini mungkin bisa dibilang tegas banget atau keras kepala).

Kalo sifatnye pemalas, apakah lu bisa menerima? Well, terutama cowo nih yang biasanye dijadiin imam rumah tangga, kalo misalnye cowo kalian pemalas, apakah kalian wahai cewe-cewe bakal menerima bahwa suatu hari nanti cowo kalian males cari kerjaan?

Kalo perilaku menunjukkan bahwa doi suka beda omongan beda perilaku, waspadai ajelah.

Pokonye sebelom nikah, kudu banget mengetahui semua hal tentang doi sampe ke yang paling terdalam. Masa lalunye, masa kecilnye, masa terkelamnye, dsb. Dengan catatan: kalian akan tetep menerima doi dan yakin bahwa doi bisa berubah menjadi lebih baik lagi.

Selanjutnye, apakah selama berhubungan kalian merasa dirugikan? Kagak dianggep? Dicuekin? Dikasi kekerasan verbal dan non verbal? Jika ya, mending mundur. Sesederhana ntu aje, gaes.

Terus, coba cari persamaan untuk meminimalisir konflik di masa depan nanti. Terutama yang berkenaan dengan keyakinan dan cara beribadah. Harus sama. Kecuali jika kedua belah pihak merasa bisa terus saling menghargai dan menghormati.

Jika lu udeh yakin banget si doi udeh oke banget buat lu, go ahead. Namun ntu tadi, manusia kan dinamis yak, mungkin suatu hari nanti kite menemukan sesuatu yang bikin kite mau mundur aje. Well, ntu semua dikembalikan ke pilihan kalian aje, dah.

Jangan lupa untuk berkunjung ke Psikolog khusus pasangan dan keluarga, untuk mengetahui akar permasalahan rumah tangga beserta solusinye.

3. Mertua dan keluarga besarnya

Ape sih rasanye punye orangtua baru? Nano-nano gaes! Ya setidaknye gini lho, sebelom nikah kan pasti lu bakal dikenalin ame calon mertua yak. Coba deh dites aje, apakah selama pertemuan ada hal-hal yang bikin hati lu kagak enak?

Misal, camer ternyate kalo ngomong suka pedes, suka nyindir, dsb.

Yakin mau punye mertua kayak gitu?

Nah kalo lu ngerasa bisa handle diri, go ahead. Saran gue, kalo emang lu udeh terlanjur cinta mati ame pasangan lu meski camer modelannye ngeselin, jalan satu-satunye adalah : pasca nikah langsung hidup berdua dengan pasangan di tempat yang nun jauh di sono. Rumahnye jangan deketan, jangan nebeng pulak. Sebisa mungkin harus out sejauh mungkin yeee!!!!

4. Komunikasi yang tidak baik


masalah rumah tangga
Ya kali deh pasutri diem-dieman!!! (sumber)
Gue cukup sering menemukan problema rumah tangga yang disebabkan oleh minimnye komunikasi antara suami dan istri. Suka bingung juge sih, kok bisa-bisanye betah, semacem : "Woy lu berdua seranjang kan, emang nyaman kagak ngobrol?"

Emang ada? ADA BANGET! Kasus ini akan selanjutnye gue ceritain di postingan baru nanti.

GIMANE CARANYE BIAR KOMUNIKASI KITE BAEK TERUS?

Pertama, sebelom nikah, usahain banget lu dan doi udeh sama-sama terbuka.

Kedua, di saat udeh saling terbuka, maka akan tumbuhlah rasa saling percaya.

Ketiga, di saat udeh saling percaya, maka tumbuhlah rasa menghargai dan menghormati.

Keempat, muncullah rasa kenyamanan.

Terakhir, maka komunikasi akan selalu terjalin lancar. Karena doi kan udeh ngerasa nyaman, jadi kalo mau unek-unek atau curhat, pasti larinye cuma ke lu doang. Begitu juge sebaliknye.

5. Bosan

Rasa bosan ntu MANUSIAWI. Masalahnye, mau sampe kapan ngerasain? Kudu langsung dibasmi, biar kagak masuk orang ketiga.

Caranye? Pertama, miliki ME TIME, waktu untuk diri sendiri. Biar tetep waras, gaesss! Caranye? Ya lakukan semua hal yang lu suka aje. Punye hobi motret, ya motret, Baca buku ya sono baca. Bacain ghibah orang, ya sono aje. Sesuka lu aje selama kagak merugikan orang laen.

Kedua, COUPLE TIME, waktu berkualitas untuk lu dan pasangan. Coba pikirin, kegiatan bersama ape aje yang bikin nyaman lu dan doi (tentunye selaen skidipapap subidabidap yak!). Misal, nongton bioskop, jalan-jalan, atau sekadar bangun seribu candi dalem satu malem.

KALO MASIH BOSAN, APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Yha mungkin ada yang salah dengan idup lu.

6.  Keuangan


masalah rumah tangga
Pernah kagak sih lu nemuin masalah keuangan rumah tangga? (sumber)
Konon faktor keuangan adalah penyebab utama perceraian kebanyakan orang. Maka dari ntu, kalo emang ngerasa suami kagak bisa ngempanin secara maksimal, jangan takut untuk menjadi istri pekerja. Kerja pun kagak harus kantoran, inget! Jangan kayak orang susah ye di jaman sekarang!!!!

Jaman sekarang ntu kite sebagai cewe kudu bisa mandiri dengan bisa menghasilkan cuan. Dan sebisa mungkin kudu tetep menghormati suami yak, soalnye biasalah cowo tuh kebanyakan gengsinye gede dan kadang suka iri ame keberhasilan istrinye (ya biasanye sih cowo yang masih memegang budaya patriarki yang kayak gini dan sialnye masih ada banyak bangetttt!).

Pastikan jika suami dan istri sama-sama bekerja, masih tetep bisa punye waktu berkualitas buat berdua. Komunikasi adalah kunci lah pokonye!

7. Hamil dan punya anak

Emang sih yak kagak semua cewe siap hamil. Gue aje sampe sekarang masih takut hamil. WKWKWK. Ya abis gimane dong, gue liat-liat kok ribet amat yak jadi ibu hamil. Udehlah belom siap ribet-ribet kayak gitu gue mah. Jadi, nanti-nanti aje gitu (YHA KAN GUE MALAH CURCOL!)

Dan manusiawi banget kalo ada pria sekalipun yang kagak mau punye anak. Mungkin takut kasih sayang bininye terbagi kagak seimbang (kan biasanye istri lebih fokus ke anak).

Atau jika seorang istri takut punye anak karena biasanye sosok istrilah yang kebanyakan ngurusin anak. Jadi takutnye kagak bisa mendidik dengan bener.

Ya pesen gue sih, mau punye anak atau kagak mau punye anak, terserah tiap orang yak. Setiap orang berhak memiliki preferensi ape aje. Yang penting kite mah saling menghargai aje.

--

Mau hubungannye kayak apa pun pasti akan selalu ada konflik, gaes. Kagak perlu takut secara berlebihan sih, yang penting tiap ada masalah selalu dibicarain ame pasangan yeee, biar cepet kelar dan bisa indehoy lagi.

Tetep semangattttt!!!! Enyahkan segala masalah rumah tangga yang ada!!!!


2 comments:

  1. kalau ada komunikasi antar pasangan, mungkin bisa meminimalisir niat untuk selingkuh..

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.