Wawancara Asik Bersama Perempuan Penyuka Sesama (PPS)

Wawancara Asik Bersama Perempuan Penyuka Sesama  (PPS)
Ini dia hasil wawancara yang paling dinantikan kalian wkwkwk. (sumber)
Kebetulan minggu lalu gue menemukan seorang narasumber le*bi yang bisa ditanyain ini dan itu (oiye ntu gue sensor karena takut artikel ini diturunin ame gug3l). Udehlah, langsung aje kite masuk ke pertanyaan-pertanyaannye, pasti udeh penasaran, kan?

Halo, Jessy (nama samaran). Makasi lho udeh mau jadi narsum gue. Sebelomnye, perkenalin diri lu dulu, kuy.

Hey, thanks ya udah kasi kesempatan buat speak up. Gue Jessy, usia 38 tahun. Gue sekarang tinggal di Jakarta.

Boleh tau kagak, posisi lu ini sebagai buci, femme, atau ape gitu?

Gue sih ngerasa andro, yak.

Bisa diceritain kenape pade akhirnye lu memilih jadi perempuan penyuka sesama (PPS)? 

Dari kecil sebenarnya gue udah tomboy dan sukanya melindungi orang. Tapi belum jadi le*bi. Toh gue sempet gonta-ganti pacar cowok gitu.

Hingga saat gue kuliah (usia 19), gue menemukan seorang cewe yang bikin gue kayak sekarang. Temen kampus gue, sebutlah dia Kitty.

Di sebuah kesempatan ketika kami sedang di dalam kamar dia, Kitty ada di atas tubuh gue dan minta dicium dengan ciuman yang paling hot. Awalnya gue tolak sampe tutup mulut. Tapi dia terus maksa, bahkan pas kena bibir, gue tendang aja dia. Gue teriak, "Hehhh, dosa!!!!"

Ya mana gue masih punya cowok, dan kami udah pacaran selama 5 tahun.

Lho, awalnye malah lu tolak, yak? Jangan bilang pas kena kejadian yang sama, lu baru ngerasa enaknye? Wkwkwk.

Jadi gini, pokonya sekitar 1 bulan setelah kejadian tersebut, gue akui dia melakukan hal kayak gitu lagi. Pas gue pasrah gitu, gak taunya gue ngerasa sensasi ciuman dengan Kitty tuh kayak lebih asoy aja.

Kalo ciuman sama cowo, malah menurut gue ngasal banget. Pas sama cewe, gue ngerasanya malah lebih nyaman!

Setelah gue sadar akan hal tersebut, akhirnya gue putusin aja cowo gue, demi si Kitty ini. Hahaha.

Pas putus, lu kasi alesan apaan?

Gue bilang bahwa gue udah terlanjur suka dengan Kitty. Lol.

Sebelum kejadian ciuman itu, lu udeh tau Kitty le*bi?

Kebetulan gue dan dia sama-sama andro. Gue tuh berteman sama dia karena dia anaknya menyenangkan, jadi gue sering menghubungi dia untuk sekadar ngobrol.

Awalnya gue malah gak tau kalo dia suka sama cewe. Gue cuma anggep dia kayak orang biasa aja, yang asik dan nyenengin.

Saking asiknya dia, cowo-cowo di kampus tuh suka deketin dia. Pada bilang ke gue kalo mereka pengen deketin Kitty.

Apa lagi Kitty itu serba bisa, macem suka balap mobil (even dia tuh dulunya ketua gank mobil), jago main bilyar, gokart, ya gimana gak disenengin sama orang (terlebih sama gue, hahaha).

Wawancara Asik Bersama Perempuan Penyuka Sesama  (PPS)
Makin penasaran dengan pertanyaan soal le*bian? Tetep bace sampe abis! (sumber)
Sekarang lu masih ame si Kitty?

No, doi udah kemana taulah.

Sekarang lu lagi jomblo atau hidup bersama dengan seseorang?

Gue hidup bersama dengan seorang cewe, udah 18 tahunan bareng, lah.

Terus nih ya... kan suka ada tuh le*bi yang suntik hormon. Kalo lu sendiri, gimane tuh?

Gak, gue gak pake gituan. Gue malah ngerasa gak enak hati kalo liat orang sampe suntik hormon. Nambahin dosa aja.

Lho, jadi lu ngerasa jadi le*bi dosa? Soalnye kan ada orang yang menganggap ini takdir Tuhan dan kagak dosa.

Yaaa bagi gue sih dosa. Makanya sekarang gue selalu berusaha untuk mengimbangi diri, dengan melakukan hal baik dan gak menyakiti orang.

Kalo ada pilihan, sebenernya gue gak mau kayak gini.

Keluarga tau lu begini? Pernah kagak mereka tanyain kapan lu nikah?

Ya gue bilang aja kalo jodoh gue lagi dipinjam cewe laen.

Well, keluarga gue gak tau secara gamblang, tapi tau kalo gue tinggal sama cewe. Pas gue masih suka gonta-ganti cowo sih, mereka tau ya. Mungkin sampe sekarang mereka merasa antara iya dan tidak terhadap diri gue, hahaha. Mereka kayaknya gak berani ngomong. Dan gak mau pusingin hidup orang atau segan sama gue.

Pernah sih nyokap nanya, apa gue gak mau nikah? Mau hidup bareng terus sama Kiki? (Kiki pasangan gue yang sekarang).

Gue bilang aja, iya.

Gue bilang juga, bahwa gue mau nikah kalo Allah kasi gue seseorang yang mau nerima gue apa adanya. Dan tentunya bisa naklukin gue.

Eh tau gak, dengan bentuk gue yang kayak gini, ada 2 cowo siap kasi anak lho buat gue. Karena mereka tau gue mau banget hamil biar bisa punya anak. Dan cowo itu adalah mantan-mantan gue.

Jadi, nantinye lu mau balik normal biar bisa nikah ame laki? Kan lu mau hamil, tuh.

Kalo balik normal mah, gak bisa kayaknya. Para laki sama gue aja, masih lakian gue kayanya. Hahaha. Misalnya dari sisi tanggung jawab dan pekerjaan. Gue rasa gak ada cowo yang kayak gue. Kalo ada pun, bisa gue pertimbangkan.

Well, gue lebih memilih hamil dan gak usah punya suami. Kalo gue hamil, pasti keluarga bersyukur, dan gak bakal nanyain bapaknya. Hahaha.

Ya, kalopun harus nikah, paling nikah siri aja. Kalo dipikir-pikir, kasian juga anak gue kalo gak punya bapak. Kalo gue pribadi sih, gak butuh suami ya. Hahaha.

Pernah kepikiran buat cari cowo gay aje buat nikahin lu, gitu? Jadi kalian nikah buat formalitas aje, kan suka ada yang kayak gitu.

Idih, gak mau gue mah sama cowo gay. Mau sama cowo normal aja, karena gue concern dengan masalah kesehatan.

Gini aja ya, gue sama cewe gue aja, selalu tes kesehatan. Kalo sama gay kan, belum tentu juga itu gay bersih dan mau dites. Pokonya ogahlah sembarangan gitu (karena gay biasanya sembarangan).

Sama pasangan yang sekarang, soal s*x life-nye gimane?


Wawancara Asik Bersama Perempuan Penyuka Sesama  (PPS)
Pernah kagak terbayang bisa seranjang dengan sesama? (sumber)
Gak gimana-gimana. Paling cuma pelukan, bobo sekasur. Kita sih yang penting saling menjaga. Gue sayang banget sama dia. Bagi gue dia adalah segalanya.

Yah, masa kagak anuan sih. Hahaha.

Jujur sih, kalo gue ini anaknya hyper. Yaaa paling kalo melakukan hal gitu-gitu, sama le*bi yang muda-muda. Dan gue gak pernah pake alat bantuan. Bagi gue itu menyakiti tubuh.

Jadi, yang gue lakukan adalah gue kasi servis ke mereka. Tapi sebelumnya gue dan mereka harus tes kesehatan, dan harus sama-sama udah bersih.

Banyak cara untuk melakukan penetrasi, kalikkk.

Kasus gue ini jarang sih ya, malah unik. Karena mostly mau orang normal kek belok kek, pasti anuan sama pasangannya.

Kalo gue kan malah nggak, so, gak bisa disamain.

Kalo kata orang mah, Kiki ini malaikat gue karena bener-bener tulus menjaga gue. Karena mungkin gue pun suka mendahulukannya. Gue menghormati dia, dia pun begitu. Dia gak pernah marah kalo gue 'main' dengan cewe lain.

Yang penting tuh cewe harus hormatin posisi Kiki. Kalo nggak, bye ajalah.

Pernah ada lho temen gue yang psikolog bilang, bahwa kasus gue ini unik, kalo dibukuin juga orang bakal terkaget-kaget. Gue merasa kalo gue laki dan punya bini banyak, maka semua bini gue bakal tetep akur. Hahaha.

Buset, yakin bener lu. WKWKWK.

Bener, gue jamin!

Next, yak. Jadi gini, gue pernah nonton wawancara kaum 'kalian' dan mereka berkata bahwa 90 persen dari PPS tuh suka memanfaatkan asas ekonomi pasangan. Katenye sih cuma 10 persen PPS yang mandiri. 

Bener tuh, tapi beda sama gue. Kalo gue malah sukanya bikin pasangan gue jadi mandiri. Jaga-jaga kalo gue mati.

FYI aja ya, gue tuh selalu mengharuskan mereka punya asuransi dan punya skill. Gue selalu support hal itu buat mereka.

Dulu aja mantan gue, gue bikin jadi cewe mandiri. Gue gak pernah minta duit sepeserpun ke dia. Malah tiap dia gajian dan gue punya duit, gue yang DP-in dia suatu aset, dia yang nyicil dari gajinya.

Gue juga ajarin dia untuk gak hedon. Hidup sesuai kebutuhan. Pokoknya jangan males. Gue gak suka cewe males, apa lagi yang kayak ani-ani.

Sebenernya sih ada suatu kejadian yang ngehek banget. Dulu tuh gue pernah deket sama anak kuliahan, broken home pula. Gue yang bayarin kost dia, dengan syarat dia harus belajar yang bener dan harus mau kerja, apapun kerjaannya yang penting halal.

Emang dasar gatel ya, dia malah masukin cowo ke kost-an. Sialan.

Bagi gue ya, cewe le*bi yang bergantung sama pasangannya, ya cuma buat mengisi gaya hidup aja. Paling juga ujung-ujungnya tobat, balik lagi sama laki. Hahaha.

Nah, banyak juga tuh cewe yang bentuknya kayak laki, terus numpang hidup sama tante. Atau dengan menjual pasangan cewenya sendiri.

Bangs*t banget kan, tuh.

Dari awal gue belok, gue selalu bergaul dengan orang yang good attitude, behave, dan punya karir yang jelas. Bagi gue, jika pergaulan lu busuk maka lu akan busuk.

Orang tuh suka menganggap bahwa s*ks itu hal yang utama, segala-galanya, dengan imbalan uang. Tapi mereka tuh sayangnya suka gak mikir masa depan.

Gue sih bukan orang yang modelannya gitu, ya.

Tau gak, kalo banyak orang 'belok' berumur yang pernah menikah, dan akhirnya hidup bersama dengan sesama cewe, dan bisa sama-sama mandiri. Inilah hal yang gue salutin.

Bagi gue, berhubungan sama cewe itu atas dasar kenyamanan. Tapi kalo emang ada orang yang berhubungan dengan sesama atas dasar nafsu doang, mungkin logikanya gak dipake.

Wawancara Asik Bersama Perempuan Penyuka Sesama  (PPS)
Susah juge ye kalo udeh ngomongin soal kenyamanan (sumber)
Kata lu tadi, ada yang sampe jual ke tante-tante, seriusan ada?

Ada, tapi bukan semacam open b**k*ng gitu. Jadi kayak peliharaan aja, Banyak juga cewe-cewe malem yang menghidupi bucinya. Gila sih, gue miris lihatnya. Ngaku laki tapi hidup dari cewenya.

Next kuy, sebenernya cara bedain cewe belok ame kagak, pegimane sih?

Kalo bentuknya kayak laki, pasti belok dah. Kalo bentuknya masih cewe banget, gak keliatan sih emang. Kalo andro, 50:50 kalo kata gue sih.

Komunitas Le**an pasti ada, dong? Kayak gimane, sih?

Ya ada aja, sih, tapi gue gak ikut begituan. Karena isinya paling ajang pamer pasangan doang, dan gue gak suka modelan gitu. Paling ajang kumpul-kumpulnya, kalo dulu ya (yang gue tau), semisal di daerah Mega Kuningan, Blok M, atau Kemang.

Sori nih, gue mau tanya soal mitos. Jadi ada mitos yang mengatakan bahwa PPS tuh baperan, lebih emosian, atau lebih cemburuan, bener kagak sih?

Lebih ke perasaan sih, iya. Anak-anak yang masih di bawah usia 30 biasanya yang baperan. Kalo soal emosian, ya selayaknya usia aja. Kalo cemburu, ya gimana dong, kalo anak-anak muda kayaknya udah biasa kan?

Iye sih, hahaha. Semua dikembalikan lagi ke masing-masing individu kayaknye. Lanjut sis. Misal, ada kejadian yang bikin lu harus mutusin pasangan yang sekarang. Lu bakal cari cewe laen? Atau ngerasa, cukup sendiri aje, lah.

Kalo gue sih, kayaknya gak bakal mutusin, ya. Karena udah komitmen mau tetep hidup bareng selamanya, hahaha.

Misal dia selingkuh? Gimane? Atau dia akhirnye mau tobat?

Yaudahlah, gak apa-apa. Selama dia bahagia dan pasangan dia bener-bener bisa bikin dia bahagia. Gue gak bisa melarang orang yang mau kembali ke jalan yang lurus sih, ya. Hahaha.

Lagi pula, kan nantinya kita bisa jadi sodara.

Temen-temen lu tau kagak kalo lu le*bi?

Temen kantor tau, orang kantor gue juga tau. Klien gue juga tau. Gue sih udah open tapi ke orang terdekat aja. Dan gue gak malu kalo misalnya mereka tau dengan keadaan gue ini, ngapain juga kan malu toh gue bukan maling.

Sejauh ini, gue belom denger yang nyinyirin gue. Mungkin karena orang-orang di sekitar gue tuh, suka gue lindungi. Pasti pada segan.

Yang tau juga bilangnya cuma, "Udah, santuy aja."

Kata orang-orang, LGBT itu gangguan kejiwaan. Apa tanggapan lu mengenai hal ini?

Kalo menurut gue sih, mencintai secara berlebihan ke lawan jenis aja bisa dibilang gangguan jiwa. Hahaha. Gangguan jiwa itu tergantung pribadinya, lah. Bukan karena dia suka sesama.

Laki-laki suka 'jajan' aja bagi gue ya, itu gangguan jiwa.

Cewe 'main' dengan berond*ng juga gangguan jiwa.

Le*bian dibilang gangguan jiwa? Tergantung. Orang itu tujuan jadi le*bian karena apa? Kalo cuma untuk bira*i, itu gangguan jiwa.

Kalo karena kenyamanan, jadi temen hidup dan saling menjaga, ya nggak, lah....

Lagian kenyamanan kan bisa ke mana aja.

Menurutmu, gen dan hormon punye pengaruh ke pembentukan orientasi, kagak?

Yes.

Kalo boleh tau, ada kagak sih yang 'belok' karena gaya hidup semata?

Kalo buat memenuhi gaya hidup atau materi mereka sih, ya ada. Kalo buat kenyamanan diri, ya lain soal.

Oh ya, ngomong-ngomong soal tes kesehatan, kayak gimane aje, sih?

Ya pokonya ke dokter kelamin. Cek cairan, biar ketauan normal gak. Keputihan gak.

Kalo sehat, paling cuma cek dokter dan tes lab. Biaya cek dan obat beda-beda, tergantung kondisi pasien.

Yang jelas, kalo sakit, obatnya mahal. Kalo biaya cek dan lab sih, kisaran 300 ribu hingga 1 juta.

Eh, btw ada pertanyaan yang aneh-aneh gak dari netijen? Kalo ada, tanyain aja.

Seriusan, lu? Yang aneh-aneh mah, banyak. Tapi gue takut lu marah, sis.

Gapapa, santai aja. Kuylah tanyain aja, gue jawabin semuanya. Hahaha.

----

TIIIIITTTTTTTTTT! Karena tulisan ini udeh kepanjangan, jadi pertanyaan aneh-anehnye bakal diposting di tulisan selanjutnye, yeeee! HAHAHAHAHA.

Jadi, ada kagak sesuatu yang temen pembace pelajari dari tulisan ini?


7 comments:

  1. Gue punya 2 temen yg begini nih pin.. sebenernya gue & temen gue yg lain pengen pisahin mereka berdua krn salah 1 dr mereka udh cukup umur & nyokapnya udh pengen bgt liat dia nikah... Tp apapun caranya ga berhasil dong �� ampe kita kepikiran buat nyari cowo yg mau p*rkosa dia biar lepas ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. memperkosa kan berarti menyakiti karena dilakukan atas dasar pemaksaan. yang ada dia malah traumatik dan tetep jadi lesbian -_____-

      Delete
    2. Makanya ga nyampe kesitu sih pin cuma ide liar yg ga berani diwujudin 😪 skg sih udh bodo amat ga ngurusin lagi soalnya ama laki gue diomelin kl ngebahas dia berdua 😁😁

      Delete
  2. Ya ampun, si Kiki ini keliatan menarik sekali ya orangnya. Maksud gw, terlepas dari orientasinya sih, tapi cara pandang dy sama hidup ini asik banget.

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.