Wawancara Ekslusif Bersama Pelakor (Perebut Laki Orang)

kisah pelakor selingkuh
Kenape jadi Pelakor? Emang enak? (sumber)
Kalo denger kata Pelakor tuh pasti banyak yang panas, deh. Tapi entah kenape gue kepengen banget membagikan cerita pengalaman Pelakor, sape tau ada hal-hal yang bisa dipelajari bersama.

Nah, kebetulan ada salah satu kawan Pelakor yang bersedia diwawancara. Kite sebut aje Mila (28), nama samarannye.

Halo Mila, ape kabar nih? Lagi sibuk ape? Sori basa-basi kagak penting dulu, hahaha.

Kabar baik, Pin. Lagi sibuk ngedesain aje, nih.

Sori nih yak gue mau tanya-tanya soal dunia Pelakoran. Sejujurnye gue kagak nyangka lu ngaku jadi Pelakor, wkwk. Secara lu kan keliatannye kayak cewe biasa aje. Sedangkan biasanye cewe pelakor tuh identik dengan cewe yang feminin.

Haha, ya makanya nih, gue juga gak nyangka bisa kayak gini, Pin.

Kalo gitu, langsung ke pertanyaan utama yang bikin kepo netijen deh. Kok bisa sih lu jadi Pelakor? Awalnye kayak pegimane coba, tuh?

Singkat cerita, pacar gue (suami orang, sebut saja Ali) waktu jaman pacaran (sebelom dia nikah) menemukan banyak kekecewaan. Ya ditinggal kawinlah, ya beda agamalah, dll.

Sampe setelah dia ditinggal kawin (ditikung sahabatnya sendiri), dia pacaran. Terus nikah. Alasan dia menikah karena merasa harus aja. Abis pacaran ngapain? Yaudahlah nikah aja, pikir dia.

Soal cinta bagi dia biasa aja. Itu mah belakangan. Asal istrinya ini sevisi-misi. Buat dia, nikahin istrinya ini adalah jenjang selanjutnya aja. Udah waktunya, istilahnya mah.

Tau gak lu, selama ini, gue liat pernikahan mereka ini lempeng-lempeng aja. Keren aja gitu mereka. Bahkan sempet jadi couple goals bagi gue pribadi.

Bahkan Ali nih udah kayak abang-abangan gue aja. Selalu jadi role-model. Tiap kita ngobrol, selalu nyambung, asik pokoknya.

Nah, lu kenal si Ali dari mane nih?

Dahulu kala Ali kerja bareng sama mantan gue, sebut saja Rudi. Nah, sejak sama Rudi gue tuh suka cerita soal love life gitu sama si Ali. Dan sebisa mungkin gue ngenalin pacar ke Ali untuk dimintai pendapat.

Oh ya, awalnya gue dan Rudi putus baik baik. Namun pas tau diselingkuhin, gue damprat aja tuh. Terus ceweknya langsung gue labelin Pelakor, kan. Emang dasar cewek gatel! Benci banget gue sama tuh cewek. Ngedeketin mantan gue dari sebelum kenal gue. Terus mainnya cantik gitulah. Bersih banget. Eh ternyata, kejadian di gue, sekarang malah gue yang jadi Pelakor.

Pelakor itu kan identiknya sebagai cewek gatel. Lu ngerasa kayak gitu?

Gue gak gatel, Pin. Tau-tau perasaannya tumbuh di dia. Dia take action duluan, dengan nyium gue. Terus gue kaget.

Setelah itu, ya kita sepakat kalo apa yang kita punya ini just for fun. Karena gue gak mau dia cerai. Gue kenal istrinya, dan mereka berdua looks cool gitu sebagai pasangan!

Lagian siapalah gue ini, cuma bocah ingusan.

Seperti apa Ali di mata lu?

Dia itu orangnya introvert parah, Pin. Apalagi masalah pribadinya, dia sih awalnya nutupin, yak.

Tapi sedikit demi sedikit terbuka, dia cerita tentang rumah tangganya, yang ternyata gak baik-baik aja. Karena ternyata komunikasinya buruk banget!

Masa udah jadi suami istri tapi jarang ngobrol, apalagi cerita uneg uneg atau diskusi. Susah buat dia menceritakan isi hati dia, atau gimana perasaan dia.

kisah pelakor selingkuh
Pernikahan macem ape dah kalo kagak diisi dengan obrolan? CKCKCK (sumber)
Sampe akhirnya, ketemu, dia mati rasa aja. Dia punya prinsip, "Yang penting kewajiban gue tuntas."

Hingga sekarang istrinya kagak tau hubungan lu dan suaminya?

Istrinya tau kalo kita deket banget. Tapi gak tau kalo udah sampe hingga tahap ini.

Lu dan Ali biasa nge-date di mane dan ngapain aje? WKWK sori kepo.

Di rumah gue. Cuddling, kadang gituan. Nonton di rumah. Atau kalo istrinya ke luar kota, nemenin gue belanja di supermarket wkwk.

Kita berdua sepakat gak akan main jorok. Kalo jalan keluar, gak gandengan tangan, gak sayang-sayangan gitu.

Biar kagak kegep, ada solusi jitunye, kagak?

Kita bisa ngontrol dan ngebatasin frekuensi ketemu. Misalnya, kita lagi bareng. Terus feeling dia gak enak. Dia pulang, ternyata bener, dia papasan sama istrinya di jalan.

Dan kalo feeling gue gak enak, gue minta gak ketemu. Misalnya kita mau jalan, tapi gue ragu nih, mending ga jadi, lah.

Pernah sekali pas kita lagi jalan, istrinya nemu mobil dia di parkiran. Padahal dia bilang ke istrinya kalo dia lagi keluar kota. Ketauan boong dong dia!

Tiba-tiba, di antara ribuan manusia di mol, dan mol terpencil, bininya nemu mobil dia! Dari situ kita jadi gak mau keluar bareng kalo alibinya gak kuat dan gak merasa aman.

Anjir... Ada aja jalan menuju aib terbuka emang. WKWK.

Nah, habis ketauan itu, dia langsung buru buru pulang dan akhirnya dari situ, obrolan mereka terbuka. Ali mulai nyampein unek uneknya ke istrinya, tapi udah merasa terlambat gitu lho. Kalo ditanya, dia udah gak cinta (ya dari awal pun cintanya sedikit katanya).

Dan ternyata istrinya ada sakit hati yang gak tersalurkan dari jaman dia hamil 11 tahun lalu, dan hal tersebut gak langsung dikomunikasiin dari awal. Malah baru kebuka sejak kejadian ketauan tadi itu.

Sakit ati kenape bininye?

Dia sakit hati karena lakinya gak nganter dia ke dokter kandungan selama hamil. Sepele, kan? Padahal kenapa gak dari awal aja dia ngomong minta dianter!

Lalu, ape yang bakal lu lakuin kalo misalnye akhirnye si istri ngegep lu berdua?

Yaudahlah, ngaku aja. Habis gimana dong, meskipun jangan sampe terjadi, ya. Mana gue kenal baik dengan bininya itu.

Rencana akhirnye ape ame si Ali? Nikah? 

Tentu, gue dan Ali udah sepakat mau nikah, sih. Sekarang lagi urus perceraian, namun sekarang baru tahap ke konsuler perkawinan dulu atas kemauan istrinya. Ali sih ngikut aja.

Hingga sekarang, Ali minta gue untuk stay, karena proses menuju divorce akan melelahkan banget buat dia secara emosional. Dia mau mempertahankan gue. Padahal tadinya gue mau mundur aja, ogah deh dianggep sebagai perusak rumah tangga orang. Mending dia cerai dulu baru hubungi gue lagi.

Inti dari hasil konsul adalah, istrinya sebenernya juga ngerasa hal yang sama, tapi masih denial. Masih mau upayain pernikahannya tetep bertahan.

So far, mereka udah tahap ngobrolin skenario kalo mereka cerai akan gimana, udah buka-bukaan dengan segala kemungkinan yang ada.

Kalo Ali resmi duda, langsung nikah, nih?

Planning kami sih, kita gak bisa langsung nikah karena pasti keliatan ada selingkuh, kan. Jadi nunggu waktu agak lama dulu, sampe akhirnya kami terlihat wajar sebagai pasangan.

Hingga saat ini Ali gak mau keliatan mentah-mentah nolak ke konsul, karena akan jadi pertanyaan besar. Jadi begitu strateginya.

Lagian kalo pun nanti nikah, paling dilakukan sederhana aja.

kisah cerita pelakor selingkuh
Mudah-mudahan pas nikah nanti kagak disamperin mantan bini, yak (sumber)
Pegimane sih sosok Ali terhadap anaknye, dari pemantauan lu?

Dia ayah yang luar biasa sekali, Pin. Dia deket banget sama anaknya. ngurusin hampir semuamuanya, kayak makan, anter jemput, ngajak main, dsb.

Pas dia lagi di tempat gue, dan udah waktu jemput anaknya, ya dia harus pergi. Kadang dia yang inisiatif duluan pamit, kadang gue yang ngusir ngingetin harus jemput. Hahaha.

Dengan segala kesibukan kerjanya, dia luangin waktu buat ajak main dan ngobrol anaknya. Nemenin tidur juga.

Istrinya sampe bilang, "Ke anak kamu bisa manis banget. Tapi ke aku kok, nggak?"

Gue kasi pertanyaan dari netijen nih, yak. Katanye, apakah menjadi Pelakor adalah passion lu?

Emang gak ada niatan weyy. Walaupun masalah mereka udah ada dari lama jauh sebelum ada gue!

Gue sempet sih Pin, dan terkadang suka nyalahin diri sendiri. Apa iya gue Pelakor yak. Tapi kalo mau coba positif, kalo gak ada gue, mungkin pernikahan mereka akan gitu aja. Mendem masalah, dan gak bahagia juga, kan.

Kalo dibilang pelakor, ya emang iya sih menurut gue wkwk. Tapi penyebabnya kan bukan lu doang beb. Dibilang salah ya salah. Tapi harus fair lah, si Ali juga salah dari awal saat memutuskan pernikahan secara maksain diri gitu. 

Nah, terus nih yang kedua dari netijen, lu kagak takut karma, beb?

Takut banget, tapi coba ngeyakinin diri dari jawaban gue barusan.

Ini sempet jadi obrolan kami. Kalo nanti ternyata kita berdua karma gimana. Kalo ternyata nanti gue diselingkuhin dia gimana.

Waktu lagi ngobrolin ini, gue cuma bilang gini ke dia, "Kalo emang karma gue adalah gue diselingkuhin, pertanyaan gue cuma satu. Mau cari yang semuda apalagi sih lu? Yang masih sekolah?" Hahahaha.

Oke, pertanyaan dari netijen selanjutnye nih, beb. Ada rasa kepuasan kagak setelah ngerebut laki orang?

Karena awalnya bukan mau ngerebut. Asli, dah. Gue udah maki-maki selingkuhannya mantan gue, eh, sekarang gue di posisi itu. Gak enak banget, asli.

Gue kalo lagi overthinkingnya kumat, suka nyalahin diri sendiri dan nangis, Pin. Apa iya gue Pelakor?

Kata netijen, lu ngelakor demi duit, beb?

Gue ga dikasih apa apa sama si Ali. Harta? Dia biasa aja. Tapi berkecukupan aja. Kalo makan bareng, kita gantian saling bayarin. Karena dia gak mau keliatan patungan wkwk.

Pertanyaan terakhir dari netijen nih. Ape lu kagak mikirin dampak kesehatan mental anak si Ali akibat yang kalian berdua perbuat? Kalo terjadi pade anak lu nanti, pegimane?

Gue rasa itu gimana orangtuanya yang coba kasih pengertian. So far dari yang gue liat gimana dia dan istrinya ngedidik anak dia, dia pernah kasih pengertian kalo orangtua itu ga selalu bersama. Ada yang pisah juga.

Oh ya, gue adalah salah satu anak korban pelakor ya jujur. Tapiiiii, salahnya adalah, gue didoktrin keluarga ibu kalo bapak gue ga bener, dan gue jadi punya dendam sampe sebelum kakak gue nikah hampir 6 tahun yang lalu. Makin gede, gue mikir. Bokap gue selingkuh dan orangtua gue pisah mungkin ada kesalahan dari nyokap juga. Ternyata, gue dapet kesimpulan sendiri, kalo itu ada kesalahan di keduanya. Dan bodohnya lagi, bokap gue ga sanggup menafkahi gue sampe kuliah.

Nah, gue ingetin si Ali untuk jadi bokap yang baik, walaupun ga perlu dikasih tau pun, dia sudah jadi bokap yang luar biasa. Secara kehadirannya, secara gimana dia memenuhi kebutuhan hidup anaknya.

Meski pun dari ceritanya Ali, nampaknya anaknya mungkin bisa nyikapin dengan baik (dari cerita dia ya, gue jadi memprediksi sifat anaknya) walau kemungkinan itu ada.

Tapi gue percayakan ke Ali dan istrinya untuk ngasih pengertian. Kalo sampe mereka divorce tanpa ketauan gue, mungkin akan bisa mulus. Tapi kalo ternyata kami kegep (AMIT AMIT!!) gue deg-degan sih. Ngeri ibunya cerita yang engga- engga.

Semua yang kami alami ini terjadi secara alami. Perasaannya tumbuh begitu aja. Ternyata kami sama- sama ga pernah ngerasa seklop ini sama pasangan, makanya kita bisa ngomongin nikah. Apalagi buat gue yang susah bilang cinta (karena buat gue kata cinta itu udah melebihi sayang dan dulu gue pacaran 5 tahun aja gue cuma bisa bilang sayang. Ga pernah ngerasa cinta) dan gue bisa dengan yakin sekarang ke Ali, gue cinta banget sama dia.

Lu udah persiapin diri buat deketin si anak ini?

Wah, belum kepikiran sampe situ sih, karena untuk nyampe ke proses ini pasti makan tahunan. Jangankan itu, dari dia cerai nanti sampe nanti kita terang-terangan pacaran, trus nikah gue rasa akan lama. Mungkin ga cukup setahun.

Saking introvert dan mandirinya dia di mata temennya, pernah sekali dia cerita ke 1 temennya masalah rumah tangga dia (yang bukan soal gue). Komen temennya gini, "Wah... gue rasa lu ga akan nikah lagi deh."

Kesannya se-impossible itu Ali bakal suka dan berhubungan sama cewek lain wkwk.

Ape sih yang bikin lu bertahan dengan Ali, kagak nyari yang laen aje, yang single aje gitu?

Jujur capek, Pin, kenalan sama orang baru lagi, adaptasi lagi, terus belom lagi ngerasa patah hati lagi. Kalo di pikiran dia, kalo ga sama gue, mungkin dia akan stay di pernikahan yang seperti itu dan ga percaya cinta, dan ga akan bahagia sama pasangannya sampe mati.

Daaan, dia ini orangnya rasional banget, lho. Gue pas liat sisi lain dia yang bisa mencintai segininya kaget. Asli. Gue yang biasa ngeliat dia mandiri, apa apa sendiri dan sempet mikir, keknya ni orang ga butuh cinta. Tau-tau bisa segitunya kalo udah cinta sama orang.

Dan kalo ga ada wacana nikah pun, ngapain gue bertahan? Mending gue sama yang jelas single aja.

Gue sangat mengenal dia. Dan gue percaya dia (mungkin buat orang lain yang denger ini terdengar naif. tapi the truth is.... iya. Gue yakin bisa tau semua tentang dia)

Satu pertanyaan terakhir: ape pesan lu soal pernikahan dan ape tanggapan lu soal stigma pelakor di masyarakat?

Menikahlah ketika lu yakin dia orang yang tepat. Jangan ragu untuk mengakhiri hubungan ketika ada yang ga terasa tepat dalam hal apapun (akan lebih bagus lagi pas masih pacaran, belom nikah).

Jangan pernah nikah karena masalah UMUR kayak, "wah umur gue udah pantes nih." Atau, "duh takut nikah ketuaan."

Hemm. Mau gimana pun juga, pelakor itu ga baik ya dengan alasan apapun. Dan gue ga menyalahkan image buruk yang udah ada di masyarakat. Toh, secara etika emang ga baik. Termasuk kasus gue. Tapi sejak gue mengalaminya sendiri, yaa semua ada sebab akibat ya. Gue ga minta pelakor untuk dicap jadi lebih baik, cuma, alangkah baiknya ketika orang selingkuh, itu pasti ada sejumlah faktor, dan gue yakin bukan kesalahan 1 orang aja. Di gue kan ya salahnya 3 orang: istrinya yang begitu, Ali yang udah tau udah merit tapi ke gue, dan guenya yang mau aja.

Yang jelas, kalo pelakor dengan intensi ga baik, jelas ga baik sih.

Untuk tambahan pertanyaan pertama. Kayak kalo kita nonton di pelem pelem, kan ada tuh penganten kabur. Menurut gue itu jadi make sense karena itu kesempatan terakhir dia untuk ga jadi nikah dan daripada dilanjutin dan akan jadi sebuah penyesalan juga. Ya ga sih?

Baiklah, terima kasih atas ceritanye, beb. Sori yak kalo ada salah-salah ucapan, hehe.

Gapapa, makasi juga mau ngedengerin keluh kesah gue ini, ya. Hahaha.

--

Nah gaes, ntu diye hasil obrolan gue bareng pelaku Perebut Laki Orang alias Pelakor. Ape sih pesan moral yang kalian dapetin dari obrolan ini? Ada kagak hal-hal yang pengen kalian sampein buat doi?

Gih komen di bawah atau DM ke Instagram @irvinalioni. Thanks for reading!


2 comments:

  1. Menurut gw, ini mungkin kesempatan ke2 di love life Ali. Dan bener kata Mila, selingkuh itu bukan salah 1 orang, minimal 2 orang yang salah, dan mungkin banget 3-3nya yang salah. Gw berharap yang terbaik aja buat Mila! Percaya deh, kalo emang jodoh ga kemana. Kalo nanti ternyata emang si Ali bukan jodohmu, ya ga usah nyesel juga. :)

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.