Wawancara Caregiver Lansia di Jepang, Tugasnya Berat Tapi Seru!

Mau jadi caregiver? Mau kerja di Jepang? Cuss baca! (sumber)

Pernah kagak sih kalian denger profesi caregiver? Jujur, gue baru ngeh dengan profesi ini. Ternyata ada yak profesi khusus yang bertugas mengasuh dan merawat lansia, yang mana ternyata berat banget dan kagak bisa sembarangan. Beruntung ada salah seorang kawan di Instagram yang mau bercerita soal profesinya itu. Simak wawancara berikut, yak!

Hai Bella, apa kabar? Kenalin diri lo ke kawan pembaca di sini dulu, boleh yaaak?

Hai Mpok, aku kabarnya baik. Halo kawan-kawan, aku Bella, 29 tahun, asal Jogja. 

Bel, katanye lo tuh pernah kerja jadi caregiver lansia, yak? Yang melatarbelakanginye tuh apa sih?

Hmmm apa ya, hehehe. Aku kan lulusan profesi keperawatan ya Mpok, pada 2016 lalu pas abis wisuda profesi, sebenarnya aku gak ada rasa tertarik buat jadi perawat di rumah sakit umum, klinik, atau puskesmas. Intinya gak mau kerja yang berbau tindakan infus, nyuntik, dll.

Tapi aku gak mau juga kerja di bank (yang bisa nerima semua jurusan) atau kerja di asuransi pun aku juga gak tertarik. 

Nah pas abis wisuda dihubungi sama salah satu dosen aku, ditawarin buat kerja di Jepang jadi caregiver sambil sekolah bahasa Jepang gitu. Yaa tertarik, doong!

Untuk menjadi caregiver lansia, harus menempuh pendidikan khusus, kah? Kayak apaan tuh pendidikannye?

Kalo di Indonesia sejauh ini sih asal lulus keperawatan aja deh, bisa abis selesai program profesi ngambil spesialis gerontik. Tapi kalo ngambil spesialis jarang deh ada yang mau jadi caregiver di Indonesia. Di sini paling adanya perawat home care aja sih mpok. Di panti jompo ada sih perawat, tapi ya perawat umum gitu bukan spesifik untuk lansia.

Cuma denger-denger udah mulai ada beberapa STIKES yang buka kelas untuk caregiver, tapi ini juga buat persiapan kerja di luar negeri dan aku gak tau sih apa aja yang dipelajari, ya paling seputar perawatan lansia. 

Untuk caregiver di Jepang ada pendidikan khususnya, jadi selesai SMA ambil D3 khusus caregiver gitu ada, ya pelajarannya tentang lansia, penyakit-penyakit yang ada di lansia dan penanganannya kayak belajar membantu perawatan lansia untuk berpindah (dari kasur ke kursi roda) ini harus ada tekniknya gak bisa sembarangan angkut, salah-salah tulang lansia bisa patah! Terus belajar perawatan lansia untuk ekskresi, perawatan lansia untuk perawatan diri, perawatan lansia untuk makan, dll. Ini semua ada ilmunya dan harus dipelajari gitu, sih.

Nah, nanti dapat semacam lisensi atau surat tanda registrasi (STR) yang menunjukkan bahwa dia itu caregiver. Kalo ada STR tuh selain bisa naik jabatan, gajinya jadi naik juga. Kalo yang gak ada STR, ya gajinya mentok segitu aja, gak ada jenjang karir juga.

Kalo misalnya kita gak mau sekolah khusus, ya bisa juga dapet STR ini, tapi harus ada pengalaman kerja sebagai caregiver selama 2 tahun, abis itu ikut ujian negara gitu. Kalo lulus nanti kita dapet itu STR.

Ternyata step by step jadi caregiver di luar negeri tuh lumayan, yak. (sumber)

Kenapa caregiver harus ada pendidikan khusus? Iya soalnya lansia itu kompleks, gak kayak orang sakit biasa. Pentingnya pendidikan khusus ya biar kita ngasih perawatannya bisa maksimal dan tidak mencelakakan lansia tersebut. 

Syarat-syarat agar bisa menjadi caregiver di luar negeri apaan aje tuh? (Terutama di Jepang)

Waktu aku caranya gampang banget! Syaratnya cuma lulusan keperawatan (lulusan kesehatan apa aja boleh sebenernya), ijazah ada, STR, kemampuan bahasa Jepang level N5 (level paling dasar, lah) dan sehat. 


Jadi tuh dosen aku pas dulunya kuliah di Jepang, punya kenalan orang Jepang dan beliau punya klinik khusus lansia gitu, Mpok. Terus beliau tertarik sama orang Indonesia, jadi aku dan beberapa temen aku waktu itu diambil aja tanpa ada tes macem-macem. 

Dan karena di sana aku sambil sekolah bahasa Jepang, jadi status visa aku ya visa pelajar. Makanya lebih gampang.

Secara umum sih pemerintah juga ada program buat caregiver di Jepang, ada program G to G sama program tokutei ginou. Syarat dasarnya sama harus ada ijazah, kemampuan bahasa dan STR. Tapi yang program pemerintah ada tes kemampuan bidang dan tes-tes lain juga, sih. Seleksinya lebih panjang.

Oh, begitu yak. Eh iyak, sebenernye tugas caregiver lansia tuh apa aje, sih? Kaga mungkin dong cuma nyuapin makan dan nganterin ke toilet doang, hehe.

 Tugasnya banyak banget, Mpok. Tugas caregiver lansia yakni:

1. Memberikan dukungan ke lansia atau disabilitas yang mengalami kesulitan dalam menjalani aktivitas sehari-hari.
2. Membantu perawatan untuk berpindah (dari kursi roda ke kasur, dari kamar ke WC, ganti posisi tidur).
3. Membantu perawatan untuk makan (nyuapin, siapin makan).
4. Membantu perawatan untuk merawat diri (ganti baju, cuci muka, dll).
5. Membantu perawatan untuk ekskresi (ganti popok, bantu nyebokin dll).
6. Membantu perawatan lansia untuk mandi dan jaga kebersihan (seka, mandi, cuci muka, sikat gigi dll).

Bantuin di sini bukan membantu untuk memanjakan, tapi lebih ke memandirikan. Jadi kalo ada lansia yang lumpuh bagian kanan, nah bagian kiri yang masih sehat kita optimalkan kayak bantuin makan pake tangan kiri biar terbiasa gitu.

Sanggup jadi caregiver? (sumber)

Tuh kan, ribet juga tugas caregiver! Dan baru tau caregiver tuh gak memanjakan kliennye, yak. Lanjut nih, Bella tuh jadi caregiver yang menetap di rumah lansia atau pulang pergi pas di Jepang? 

Aku pulang pergi, Mpok, karena aku kerjanya di bagian klinik gitu jadi kerjanya sistem shift. Kalo yang menetap di rumah lansia di Jepang jarang deh, kecuali dia orang yang tajir melintir. Soalnya di sana caregiver-nya dibayar per jam dan perawatan di rumah lebih mahal ketimbang masuk panti. 

Ada agensi khusus yang menangani caregiver? Kalo ada, adakah sarannya supaya bisa mendapatkan agensi yang terbaik?

Agensi caregiver? Sama LPK sama gak mpok? Wkwkkw ini kalo LPK ada nih di tempat aku kerja kemarin LPK Bahana Inspirasi Muda (wah mereka harus bayar aku nih wkwk). Keren di sini mah, dijamin berangkat ke Jepang dan jadi caregiver. Soalnya kerja samanya juga udah banyak banget sama orang Jepang. Terus bener-bener dilatih disiplin kerja, diajarin caregiver juga sebelum ke Jepang. Asal siap mental aja. 

Ada juga bukan LPK sih, belom jadi LPK tapi rekomen banget harganya murah terrrmuraahh dan dibimbing dengan sampe bisa ke Jepang jadi caregiver lewat program pemerintah.

Jadi caregiver ada jenjang karirnye kagak, sih?

Kalo di Jepang ada, kalo di Indonesia kayaknya belom ada.

Bagaimana cara kreatif Bella menciptakan suasana ceria untuk lansia yang sedang dirawat? (Supaya mereka kagak bosen, meminimalisir hilang ingatan, dst).

Hmm oke, biasanya kita (tim caregiver) bikin jadwal mpok, dalam 1 bulan itu nanti ada jadwal buat jalan-jalan ke taman, acara ulang tahun (tiap bulan ada yang ultah karena aku di klinik jadi lansianya banyak, nah dalam 1 bulan ultahnya dibarengin gitu dalam 1 hari), ada bikin kerajinan tangan, nonton bareng. Pokoknya diatur jadwalnya sedemikian rupa jadi mereka gak bosen-bosen amat. Terus kalo di Jepang kan ada aja tuh perayaan musim panas lah, hanamatsuri lah, jadi ya gak pusing, hahaha. Kita cuma setting tempat biar ala-ala kayak ada perayaan gitu. Ini hal favorit aku, wkwk.

Nah ada yg menarik juga di Jepang, jadi kalo di panti lansia tuh mandinya gak tiap hari, dijadwalin. Seminggu 2 kali, cowok cewek dibedain harinya. Terus mandinya orang Jepang gak cuma mandi aja kayak kita, tapi sambil berendem. Jadi nanti kita bikinin suasana ala-ala onsen (pemandian air panas) gitu. Kalo untuk lansia yang udah lumpuh gak bisa ngapa-ngapain ya dimandiin biasa aja gitu, nanti ada tempat mandi khusus. Bentuknya mirip-mirip sama mesin MRI wkwkk. Keren, Mpok.

Untuk meminimalisir ingatan (capek sih ini), kalo lansianya masih bisa baca tulis, ya kita kasih note, atau kita ajak main-main kayak bikin origami, atau main kartu biar ingatan mereka gak makin menurun gitu. Kalo yang udah gak bisa baca tulis, terus pendengarannya udah berkurang ya gak digimana-gimanain sih.

Menurut Bella, apa aje sih kriteria personality seorang caregiver yang cocok dan baik?

Sabar, telaten dan kuat secara fisik, gak moody-an wkwk dan mampu berkomunikasi! 

Lansia itu kan pikirannya kembali ke masa kanak-kanak ya, jadi bener-bener sabar dan mood terkontrol. Soalnya sekalinya mood kita jelek, wadaaaww, bisa kacau!

Nah di sini penting banget kemampuan komunikasi, gimana cara kita bisa mengambil hati lansia tersebut biar dia nyaman dan percaya sama kita.

Plus, harus kuat secara fisik, kenapa? Yaaahh ngurus bayi yang beratnya 10 kg aja capek, ini lansia yang beratnya 30an ke atas kalo fisiknya gak kuat gimana, hahaha.

Gimane, kuat kagak stamina kalian untuk jadi caregiver? (sumber)

Pernah kagak Bella panik saat tiba-tiba lansia meninggal, padahal baru aje bercanda bareng?!

Ini pernah banget! Gak abis becanda sih, aku abis nyiapin makanan buat beliau, terus karena badan beliau kaku sebelah jadi aku suapin, cuma dapet berapa suap lah. Abis makan kan sikat gigi, terus dianterin ke WC (kalo di Jepang emang teratur urutannya). Abis itu aku bawa ke tempat tidur. Lalu aku ngurus lansia lain dan ngurus pekerjaan lain. 

Pas pekerjaan aku selesai, gak tau kenapa pengen nyamperin ke kamar nenek itu. Eh pas aku dateng, si nenek tidurnya melongo, tapi kok dadanya kayak gak gerak naik turun gitu. Masih belom panik tuh, terus aku cek napas gak ada, cek nadi juga gak teraba. Kaget banget asli, huhuhu.

Abis itu langsung panggil ketua tim, yaudah deh segala perawat dokter pada dateng. 
Karena itu pengalaman pertama, aku takut banget kan takutnya gegara aku beliau meninggal. Ternyata ada hasil pemeriksaan kalau beliau kena serangan jantung gitu, fiuuuh.

-----

Gimane gaes, seru banget kagak cerita-cerita soal caregiver lansia? MASIH BANYAK CERITA LAINNYE, NIH! Hehehe, tapi kite sambung di part 2, yak. Nanti kite bahas soal:

1. Pernah dapet pelecehan dari lansia yang diurus?
2. Pernah mau diangkat jadi anak oleh si lansia?
3. Pernah emosi kagak sama lansia tersebut?

Dan lain sebagainyaaaaa! Staytuned, yakkkk!

1 comment:

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.