Drama Antara Tasya Farasya dan Para Penikmatnya

the needs tasya farasya
Tasya Farasya bisa marah juga kok, coba cek tulisan ini~~~
Sebagai penggemar Tasya Farasya, gue tentu kagak mau melewatkan sedikitpun soal semua hal tentang doi. Apelagi soal drama, hehe. 

(Sebelomnye jangan lupa bace tulisan KENAPE TASYA FARASYA BISA JADI BEAUTY VLOGGER TERKENAL?)

Yup, baru-baru ini lagi ada drama. Berawal dari produk The Needs yang dikeluarkan Tasya Farasya bekerjasama dengan Focallure, yang kemudian disebut sebagai produk yang biasa aje dan kemahalan.

Sebelomnye, ijinkan gue untuk berpendapat bahwa :

1. Meski gue kagak beli produk TN, berdasarkan ulasan di Youtube sih, gue merasa bahwa TN cukup bagus dan harganye standar JIKA dibandingkan dengan kosmetik secara umum (dibanding yang dijual drugstore dan toko online, pokonye yang masih kebeli ame Sobat Misqueen). Lha wong TN isinye ada eyeshadow pallete 14 warna, 2 highlighter, 2 bronzer, dan 2 blush on. Coba aje kalo kite beli onoh secara terpisah, jatohnye pasti kan lebih mahal.

Dikatakan mahal JIKA kite bandingkan dengan produk-produk Focallure yang sedari awal dikenal sebagai produk berkualitas dengan harga lebih murah.

Ini dikembalikan lagi kepada kalian, mau melihat dari perspektif mane nih?

(Btw hingga saat ini gue belom mau beli karena belom butuh, kan gue kagak suka dandan. Tapi gue pasti akan beli kalo ngerasa butuh, dan akan ikutan give away kalo ada wkwk. Kalo ada diskonan juge mau ikutan wkwk. Bukan karena gue miskin banget juge sih, duit mah ada tapi prioritasnye beda cyiiin, sekarang mah duit gue buat beli perintilan rumah #aseeekkk).

2. Apakah salah Focallure bikin produk lebih mahal? Tentu KAGAK SALAH.

Pertama, ini produk dibikin berdasarkan preferensi Tasya Farasya, mangkenye dikatakan KOLABORASI. Nah, namanye juge KOLABORASI, jadi kudu bagi-bagi keuntungan, dong? Biar untung, ya harganye dinaekin. Ape lagi pake branding sosok Tasya Farasya yang glamour namun tetep membumi. Oleh karena itu, The Needs dibuat dengan packaging yang menurut gue cukup terlihat seperti produk premium dengan harga yang membumi (bagi Tasya Farasya dan beberape vlogger, kata mereka sih produk kayak gitu bisa aje dijual sejutaan). Oh iyak, TN ini kagak mau disebut premium oleh Tasya sendiri. Jadi, kalo ada yang bilang TN biasa aje, ya namanye juge kagak pake embel-embel premium cyiiin.

Kedua, berdasarkan IG live Tasya Farasya berisi keluh kesah yang ditonton sebanyak 6 ribu orang dan kemudian dihapus dari peredaran...

Kenape The Needs harganye mahal? Karena ngurus pajak dan BPOMnye mahal. Beda dengan produk Focallure laen di luar The Needs, dan ini juge diakibatkan oleh keinginan Focallure yang pengen maen aman di belantika dunia kosmetik di Indonesia.

Gue sempet bercerite soal hal ini ke seorang pengusaha brand kosmetik. Doi bilang, kosmetik yang diproduksi di luar yang kemudian diurus BPOMnye, bakal membutuhkan dana yang lebih besar jika dibandingkan dengan produk yang dibikin di Indonesia.

Nah, dari sini cukup mengerti dong?

KEMBALI KE LAPTOP....

Nah, di IG live Tasya, doi juge sempet bilang bahwa ada sekelompok orang yang memfitnah. Misalnye: "Ih, itu produk dibikin Tasya sendiri tanpa ada kerjasama dengan Focallure! Bawa-bawa Focallure biar cepet laku!"

Bahkan si pemfitnah ntu sampe nelpon ke Customer Service Focallure di Tiongkok langsung. Niat amat yak.

Padahal The Needs tuh emang produk kolaborasi Tasya Farasya dan Focallure, yang hanya dijual ekslusif di Indonesia (pemilik lisensinye si Ars Fashion). Lha wong sebelomnye ada kok video Tasya pas ke pabriknye di Guangzhou.

"Perlu gue telpon si Golden, pemilik Focallure?" ucap Tasya di IG live ntu.

Belom lagi netijen yang banyak berucap bahwa TN kemahalan. Terus pade sotoy bahwa TN ntu kagak bagus TANPA BELI DAN NYOBA DULU. Inilah yang bikin Tasya kesel. Gue juge kesel sih wkwk.

Mangkenye, gue sempet tuh bilang di story, yang intinye gini: Udehlah netijen, Tasya tipikal selebram profesional kok, kagak mungkin doi bohong gitu.

Sempet dibales Tasya kok. Nih buktinye:

the needs tasya farasya

Nah, sehari setelah IG live, berdatanganlah ntu review The Needs dari para beauty vlogger. Kebanyakan sih emang pade maen aman. Hingga kemudian, ada seorang vlogger yang menurut gue terlalu jujur. Udeh gitu... (monmaap nih) cara mengulasnye pake muka jutek dan gaya bicara yang mungkin agak ngeselin bagi sebagian orang. Belom lagi videonye yang terlalu panjang, diawali dengan perbandingan The Needs dengan produk Focallure lain, yang kemudian oleh netijen dirasa agak kagak perlu dijelasin secara detail mengingat di headline tertulis First Impression, bukan Comparison.

Video tersebut dibuat oleh inisial AS, salah satu pendiri komunitas beauty blogger, yang ternyate lagi hamil gede, cuy.

Mungkin karena lagi hamil, sehingga pas bikin video, si AS terlihat lagi badmood (bawaan bayi kali ye). Atau emang bentukan mukanye begitu, mungkin kalo udeh kenal mah si AS kagak jutek sebenernye hehe.

Nah, karena lagi hamil pula.... sehingga mukanye terlihat kurang sempurna. Inilah yang dijadiin celah bagi netijen menghujat. Jadi disebut 'Mbak Mancung' untuk menyindir AS yang hidungnye kagak mancung (tau kan kalo ibu hamil tuh hidungnye jadi lebih megar? Ntu mah udeh biasa, harusnye yang ngatain jangan segitunye lah kan entar bakal ngalamin jugeeee). 

Keganasan jempol netijen mungkin diakibatkan oleh story Tasya Farasya yang menyebutkan (walau kaga secara langsung) bahwa si AS ini suka ngemis minta produk ke penjual kosmetik (kalo kagak salah) dengan barter konten. Tasya juge (menurut gue) terasa sempet merasa kagak enak hati dengan review AS tersebut, walau pada malem ini gue menemukan klarifikasi bahwa sebenernye Tasya oke-oke aje dengan ulasan jujur perihal produk yang dibuatnye.

the needs tasya farasya
Klarifikasi Tasya Farasya yang bikin gue kepo: "Sape sih yang diem-diem nusuk dari belakang dan pura-pura bae di depan Tasya?"
Video AS berdasarkan verbalnye sih, menurut gue kagak ada masalah. Emang ada ketidaksinkronan, tapi mungkin karena lupa aje, namanye juge ngomong di depan kamera tanpa skrip.

Ketidaksinkronan itu misalnye pas AS bilang di awal bahwa TN kurang bold, namun di akhir bilang kalo TN cuma buat yang suka dandan bold. Menurut gue sih ini biasa lah, dikira ngomong di kamera gampang? Sebagai penonton, cukup lihat berdasarkan tutorialnye aje, keliatannye ntu produk buat gaya dandan kayak pegimane?

Kesalahan AS hanya terlalu jujur, karena terlalu jujur ntu emang belom bisa banyak diterima oleh manusia yang memuja tanpa logika.

Eh tapi kagak salah juge sih buat berpendapat bahkan sampe jujur-sejujurnye, karena kite kan hidup di negara demokrasi. Bebas berpendapat dong, cuy?

Yang salah emang netijen aje, pake emosi dan melakukan cyberbullying. Ibu-ibu hamil lho ntu. Segimanepun si AS punye salah, ya jangan langsung dijudge dong, nanti kalo doi depresi dan pendarahan, pegimane????

Dan tentu aje...

Sebagai influencer yang lagi banyak digilai, menurut gue Tasya Farasya harus lebih bijak, terutama soal curahan hati. Kalo lagi kagak suka ame orang, kagak perlu diliatin sedikit penampakannye. Karena netijen kite tuh macem detektif, bakal langsung tau orang mane yang dimaksud. Jadilah ntu netijen yang maha benar langsung nyerang, tanpa liat dulu kondisi orangnye ntu.

Tapi... Tasya Farasya hanyalah bidadari berwujud manusia, yang bisa punye salah juge ye kan. Mungkin Tasya jadi curhat soal review AS karena masih kebawa emosi gegara sekelompok orang yang memfitnah (yang entah sape juge ntu yang ngelakuin, kurang kerjaan amat sampe ngefitnah!).

Dari sini, gue belajar bahwa :

1. Tasya Farasya sama kayak kite, punye emosi. Bisa meledak sewaktu-waktu. Kadang mau sabar tapi udeh hilang batas. Namun ada baeknye, kalo kesel ame orang, mungkin kite semua jangan langsung liatin penampakan si orang tersebut, walau udeh disensor sekalipun. Hehehe. Cukup kode-kodean aje, biarlah orang-orang penasaran wkwk.

2. Masih banyak tipikal penggemar yang kekanak-kanakkan, asal ngoceh, asal ngejudge, kemudian cyberbullying. Keliatan sih kayak gitu mah model penggemar yang dari segi usia mungkin belom dewasa dan belom belajar bijak atau khusnudzon. Yang gue kaget, ternyate bala-bala Tasya Farasya agak serem juge cuy. Oleh karena ntu, gue sempet komen kayak gini (yang mane kayanye sempet dibales Tasya tapi dihapus, dan gue belom liat):

the needs tasya farasya

3. Mau sebaek dan sekalem apepun kite, pasti ada aje pihak yang kepengen menjatuhkan dan kebanyakan nyinyirin kite. Contohnye ya kayak Tasya Farasya, ujug-ujug ada yang memfitnah, ngapain coba? Mau contoh lagi, noh lihat Shandy Aulia yang abis ngelaporin netijen usil, yang ngatain Shandy Aulia segitu jahatnye, padahal Shandy kan kagak aneh-aneh yak. Gitu deh namanye juge orang dengki.

Gue sih cukup memaklumi dengan kesalahan Tasya Farasya, namanye juge lagi diuji kesabarannye gagara sekelompok orang ntu. Semoga hal ini bikin Tasya semakin dewasa, makin membumi, dan tambah bikin Tasya sukses di kancah dunia kecantikan.

Oh iyak, tulisan ini dibuat sebagai self reminder juge nih. Sebagai pembelajaran bersama juge. Namanye juge hidup ye kan, ada aje cobaannye hehe.

Semangat terus buat Tasya Farasya dan Content Creator di sonoooohh.

Jangan lupa mampir-mampir ke Youtube Channel gue yak, ada video baru nih soal pernikahan.



5 comments:

  1. huakakakakak salah fokus jd inget2 hidungnya ibu2 hamil apa iya jadi mbegar... hemmm hidungku skrg ini udah kaya brokoli gmn ntar pas hamidun -_-"

    ReplyDelete
  2. yo pancen cyberbullying kuwi mbahayani, iki mesti enek antek2 tertentu sing...ah, sudahlah

    ReplyDelete
  3. Makasi mbak krna anda ga mihak si A dan si B. Pndptnya berimbang. Dan mohon blog ini jgn dihapus. Supaya ada mawas diri dr semua pihak. Aku suka cara pemikirannya sampean mbak. Sip!

    ReplyDelete
  4. jadi ini tooo masalahnya tasya, ketinggalan bgt wkwk cyberbullying dan fitnah emang gak ada abisnya, semoga creator yang bagus dan baik2 akan tetap kuat dan maju terus, krn masih banyak netijen lain yang dukung. btw aku pengen nyoba tapi belum ada duit :'(

    ReplyDelete

Gih kasi komen. Asal jangan nyebelin, berbau SARA dan porno ye. Yang SPAMMING bakal gue HAPUS.

Makasi temen-temen. HAPPY BLOGGING! :*

Powered by Blogger.