Monday, 21 May 2018

Kenape Makin Lama Makin Susah dan Males Ketemu Temen Lama?

Makin Lama Makin Susah dan Males Ketemu Temen Lama
Ngerasa makin lama makin susah dan males ketemu temen lama? (Sumber foto)
Seiring bertambah usia, maka kalian akan merasakan perubahan lingkungan pertemanan. Bener kagak? Mungkin jaman sekolah dulu, maennye ame temen yang satu sekolahan terus. Tapi sekarang, kayaknye kudu nunggu mujizat dulu biar bisa maen ame temen sekolah dulu. Yang ada kite kebanyakan bergaul ame orang-orang baru, entah dari komunitas, hingga temen kerja.

Daripade gue banyak bacot, berikut gue jabarin poin-poin alasan kenape kite semua makin lama makin susah dan males ketemu ame temen lama.

1. Perubahan Prioritas

Makin Lama Makin Susah dan Males Ketemu Temen Lama
Hmm, reunian, yah? Tapi udah ada janji sama klien~~~
Mungkin jaman sekolah dulu, kalian ngerasa bahwa temen adalah segalanyaaahhh. Biasanye sih, abege-abege tuh paling males ada di rumah, lebih enak maen ame temen, nongkrong ampe pagi.

Tapi seiring waktu, pasti setiap orang berubah. Dari yang memiliki pandangan bahwa temen itu nomer satu, jadi berganti : karir nomer satu, pasangan nomer satu, keluarga nomer satu, dll.

Makin Lama Makin Susah dan Males Ketemu Temen Lama
Absen reunian deh bro, ada urusan keluarga (padahal lagi ngewong ame cewe baru)
Jadi, jangan heran kalo makin lama, ngumpul tuh makin susah. Makin lama makin susah ngajakin temen buat bukberan di bulan puasa. Ya karena prioritas mereka tuh bukan kalian lagi. Prioritas mereka udeh berganti. Toh, sebagian dari kalian pasti akan ngerasa begitu, kan? Kayaknye emang jalan hidupnye, manusia bakal kayak gitu.

Yaaaa asal jangan sampe prioritasnye bikin ngelupain temen atau males bertemen lagi. Sesekali deh nongki walau cuman sejam-dua jam, walau cuman di Indomaret. Karena nongki kagak kudu mahal.

2. Temen jualan terus

Makin Lama Makin Susah dan Males Ketemu Temen Lama
Jualan mulu, kagak takut di-unfollow?
Di grup, jualan. Di socmed, jualan. Yang ngeselin, misalnye kite minta rekomen obat jerawat nih di status socmed, eh tau-tau temen kite komen dan promoin barang jualannye. Mending kalo barangnye aman, yang kite tau malah ntu barangnye udeh terdaftar sebagai obat berbahaya.

Kalo kayak gini, jadinye males mau ketemu temen macem ntu. Karena pas kopdar, pasti ujung-ujungnye doi jualan.

Jadi, buat temen-temen yang kebanyakan jualan, jangan suudzon temen-temen kalian jadi sombong. Tapi ngaca, soalnye kalian sendiri yang udeh bikin kagak nyaman mereka. Cari duit sih cari duit, tapi jangan jualan mulu yang diurusin. Bikin akun berbeda, khusus kehidupan personal dan jualan, demi kenyamanan bersama. Atau kalopun mau jualan di akun personal, yaaa jangan kebanyakan konten jualan, diselingin laaah ame konten yang menghibur.

3. Ideologi yang udeh berbeda

Makin Lama Makin Susah dan Males Ketemu Temen Lama
Kita sudah berbeda, kamu anak Bank sedangkan aku Selebgram~~~
Pas jaman abege, suka dugem bareng. Eeeeh pas udeh dewasa, temen dugem bareng udeh pade hijrah. Nah, jadi deh bikin jarang bergaul dengan doi. Karena ideologinye udeh beda, yang satu masih pengen seneng-seneng, yang satu udeh takut dosa.

Kalo di socmed, biasanye tuh pas udeh pade berbeda pandangan soal politik. Saling sindir, berantem di kolom komentar, lalu berakhir memutuskan pertemanan di dunia maya dan nyata. Tiap ada reuni, males dateng. Hayooo, ngalamin yang kayak gini kagak?

4. Kebusukan yang lama-lama tercium

Makin Lama Makin Susah dan Males Ketemu Temen Lama
Sikap lu pas ketemu temen nyebelin
Kalo soal diomongin di belakang, ntu sih udeh biasa kayaknye. Nah, banyak tuh temen-temen gue yang pade kagak sobatan lagi ame seseorang gegara utangnye kagak dibayar-bayar. Malah ada juge yang duitnye dibawa kabur pas sobatnye ntu ngajakin MLM atau ikutan tur. Yang kayak gini nih, bikin pade tercerai berai, pade males kumpul-kumpul karena mereka jadi kagak percaye ame yang namanye temen. Padahal kagak semua orang kayak begono, kan.

5. Masing-masih udeh nemuin temen baru yang lebih bikin nyaman

Makin Lama Makin Susah dan Males Ketemu Temen Lama
Temen baru terkadang lebih bikin nyaman~~~
Kayak ape sih temen yang bikin nyaman?

  • Kagak suka jelek-jelekin kite di belakang
  • Punye banyak kesamaan dari sisi ideologi, hobi, dll
  • Punye wawasan luas sehingga pas ngobrol kagak kehabisan topik dan ngerasa krik-krik
  • Kagak rempong
  • Woles
  • Di socmed kagak suka menyebar ujaran kebencian dan konten hoax
  • Kagak halu dan kagak suka panjat sosial
  • Kagak melakukan tindakan kriminal
---

Nah, sebelom kalian suudzon bahwa banyak temen kalian yang sombong, coba ngaca dulu. Ada kagak sikap kalian yang kayak di atas? Kagak harus semua, tapi salah satu poin, deh.

Kadang gue gatel aje gitu kalo ada salah satu temen lama bilang gue sombong karena susah diajak ketemuan, karena emang waktunye belom pas, karena pada saat ntu ada prioritas yang kudu dikerjain. Sedangkan pas gue yang tentuin jadwal ketemuannye, si temen onoh yang kagak bisa dengan alasan entah ape laaah. Sampe lebaran monyet kagak ketemuan dah tuh. Sering kan terjadi? wqwq.

Walau begitu, gue pribadi kagak pernah sama sekali ada niatan untuk menjauhi temen-temen lama sih, karena kagak pernah ada keributan, masih woles-woles aje. Toh, bagi gue, temen lama tuh yang paling seru dan ngertiin kite, karena gue dan mereka sama-sama berada di titik terendah bareng-bareng.

Namun karena mereka semua udeh pade ada prioritas tertentu, sehingga pade susah buat dikumpulin, apelagi diajak bukber~~~ Yaaa, nanti seiring umur, kalian bakal ngerasain deh.




Ape Enaknye Nikah Ame Om-Om?

nikah sama om om
Nikah ame om-om, enak kagak ye? (Sumber foto)
Beberape waktu lalu gue sempet ditanye ame temen di Facebook soal pengalaman gue setelah nikah dengan om-om. Selaen ntu ada juge beberape pertanyaan laen yang diajukan oleh temen sekolah gue, yang katanye sih pengen gebetin om-om. Sebagai cewe yang punye suami om-om (lakik gue 40 taon, gue 27 taon wqwq), mau kagak mau gue kudu ngejawabin pertanyaan mereka semua. Nah biar kagak ada yang nanye-nanye lagi, udeh dah gue jadiin artikel aje di blog gue.

1. Kenape sih ada cowo baru nikah di usia tua?

nikah sama om om

Kalo menurut gue dan lakik gue sih macem-macem yak alesannye. Misalnye :

  • Menunggu kesiapan mental : mental setiap individu macem-macem coy, kadang ada masalah masa lalu yang bikin takut untuk berkomitmen, kan. Jadi nunggu mental siap aje. (Berlaku buat cewe juge nih)
  • Menunggu kesiapan finansial : yaaa karena kan nikah tuh kagak cuman pake cinta doang, apelagi kalo udeh ada anak. Kadang realita kagak seindah pepatah : rejeki bakal ngalir terus kalo udeh ada bini dan anak. 
  • Orientasi seksual : barangkali doi dulunye maho, terus pengen hijrah, makanye bertobat walau rada telat di umur.
  • Perbedaan prioritas : karena prioritas setiap individu saat menjalani hidup kan berbeda-beda. Ada yang mau ngejar jabatan dulu. Ada yang mau keliling dunia dulu. Ya mungkin yang baru nikah di usia tua, karena ngerasa bahwa nikah tuh cuma prioritas di nomor kesekian.
  • Terakhir, kalo kate lakik gue mah : Ya karena baru nemu yang cocok aje.

2. Ape sih yang dicari cewe muda saat lebih memilih pasangan yang udeh om-om?

nikah sama om om

Kalo ini sih faktornye juge beda-beda. Ada yang ngerasa kalo om-om tuh lebih mapan dari segi finansial sehingga kagak perlu cape-cape membina RT dari titik rendah banget.

Gue pribadi sih... alesannye karena lakik gue tuh ngemongin gue banget. Ngertiin gue banget. Lebih-lebih dari ortu gue sendiri. Faktor kenyamanan, lah. Walaupun dari segi finansial yaaa biasa aje gitu, kurang mah kagak, lebih juge kagak.

Ya pokonye kebanyakan tuh, om-om lebih ngertiin cewe. Lebih dewasa!

3. Kalo suami kite udeh om-om, doi masih ngarep punye anak, kagak?

nikah sama om om

Ini juge tergantung dari setiap individu sih, kan kagak semua pasangan hidup menikah untuk berkembang biak. Kalo mau tau, mending ditanyain langsung ke gebetan om-om kalian ntu.

Lakik gue sendiri sih, masih ngarep untuk punye keturunan. Entah cepet atau lambat, pokonye yakinlah Tuhan bakal ngasi di waktu yang tepat.

4. Om-om tuh lebih milih pasangan hidup yang finansialnye oke atau malah doi kagak mempermasalahkan finansial?

nikah sama om om

Sebenernye sih, mau ntu cowo seumuran atau udeh om-om, yang namanye cinta mah, ya kagak mandang finansial si cewe kayak pegimane.

Mungkin ada yang gengsi kalo finansial si cewe ternyate lebih oke. Tapi di jaman sekarang, banyak kok cowo-cowo yang woles aje kalo cewe atau bininye bergaji lebih oke.

5. Susah kagak sih berkomunikasi dengan pasangan yang udeh om-om?

nikah sama om om

Gue pribadi kagak ada masalah komunikasi dengan suami. Mungkin dikarenakan doi tuh berjiwa muda banget. Suka musik, karya seni, komik, hingga film kekinian. Jadi, yang kite obrolin tuh nyambung aje.

Sehingga bisa disimpulkan bahwa jika ingin dapetin om-om yang asyik, setidaknye dapetinlah om-om yang sehobi dan sepemikiran. Jadi, kehidupan berumahtangga kalian kagak ngebosenin.

6. Ribet kagak berumahtangga ame om-om? 

nikah sama om om

Tergantung kalian dapetinnye pasangan kayak gimane, mau yang udeh om-om atau yang umurnye sepantaran.

Gue pribadi sih kagak merasa ribet. Dari sisi pekerjaan rumah tangga, semua udeh dilakuin dengan 2 ART. Dari sisi sosialisasi, gue masih diperbolehkan bergaul dengan siapapun. Kerja atau kagak kerja pun gue dibebasin. Enak sih wqwq.

7. Ape enaknye nikah ame om-om?

nikah sama om om

  • Lebih merasa disayang dan dijaga banget.
  • Selalu dimengerti.
  • Ape lagi yak? Ya gitu deh wqwq.

8. Ada kagak yang kagak enak setelah nikah ame om-om?

nikah sama om om

Hm... kagak enaknye sih, kalo ada acara doi, gue kudu bisa berbaur ame temen doi yang udeh bapak-bapak dan emak-emak. Yang gue bisa lakuin cuma diem, karena gue bingung juge mau ngobrol ape ame mereka wqwq. Gue juge ngerasa kagak begitu nyambung ngobrol ame temen-temennye lakik gue, kecuali kalo temen doi sepantaran ame gue (biasanye temen komunitas doi).

---

Melalui tulisan ini, gue harap kalian, yang udeh cukup umur, kagak usah takut untuk berumahtangga dengan seseorang yang umurnye jauh di atas kalian. Niatkan hati untuk bahagia bersama, jangan karena duit, karena kalo niatnye begono yang ada rumah-tangganye bakal berat buat dijalanin. Kan kagak semuanye ada di atas terus, kayak ML aje, kadang kite di atas kadang di bawah. HAHAHAHA.

Sekian tulisan gue kali ini, semoga bisa mencerahkan kalian semua!



Friday, 18 May 2018

Lima Jajaran Cowo Terganteng di Geng Avengers Versi Gue

Mane junjungan kalian? (Sumber Foto)
Masih belom bisa beranjak dari film Avengers : Infinity War ? Sama banget, shaaay! Bahkan gue sampe nongton 2 kali, dan juge nyelesein semua film yang berkaitan dengan Avengers. Beberape film juge gue tonton lagi, kayak Thor : Ragnarok, Captain America : Civil War, dan Avengers : Age of Ultron. Semata-mata untuk mengingat kembali kenape sih si Thor rambutnye jadi pendek? Ape sih Ultron ntu? Kenape sih di Infinity War si Stark males telponin si Captain?

Maklum, otak gue kagak secanggih otak orang laen yang gampang inget. Gue mah anaknye gampang lupaan, ape lagi kalo disuruh lupain mantan #eaaa.

Melalui postingan ini, gue mencoba untuk menunjukkan aspirasi, yang penting kagak penting. Kalo kalian cewe-cewe yang ngikutin film Marvel, kudu bingits nih bace artikel ini. Karena gue mau kasi peringkat 5 besar buat cowo-cowo terganteng di geng Avengers. Etapi cowo-cowo juge boleh sih ikutan, kalo bisa ikutan komen berisi anggota Avengers cowo mane aje yang jadi favorit!

Tentunye artikel ini dibuat subjektif, karena soal cakep atau kagaknye kan tergantung selera masing-masing. Cekidots!

1. Captain America
Cengo aje ganteng nih orang! (Sumber Foto)
Menurut gue sih pesona Steve Rogers tuh bikin klepek-klepek bingits. Walaupun doi sebenernye udeh kakek-kakek, tapi jujur aje gue kagak nolak untuk poliandri dengan nih orang. Selaen ganteng dan tinggi, badannye ntu lhooo, bentukannye begitu.... ahhh.... Inginku raba-raba, mumpung udeh buka puasa. Wqwq.

Selaen bentuk fisik yang sempuna, gue pun mengagumi Steve Rogers karena sifat nasionalis doi. Demi negara yang dicintainye, doi akan selalu menjaga dan berani mati. Yang lucu, doi suka jadi talent di video-video yang selalu disetel di sekolah-sekolah. Entah untuk video berisi penyemangat murid yang mau ujian, nasehat buat murid yang melanggar hukuman sekolah, dll. Kalo kagak percaye, nongton aje di Spiderman : Homecoming.

Aduh, tatapanmu membuatku agak engas om :'( (Sumber Foto)
Tapi sebenernye, gue lebih suka Steve Rogers tanpa jenggot, karena tampak lebih muda. Gegara doi berjenggot di Infinity War, si Thor sampe ngeledek pas lagi di Wakanda: "Lho, jadi sekarang jenggotan kayak gue nih? Ngikutin aje lo!"

Kalo kalian, lebih demen Steve Rogers berjenggot atau bersih kinclong?

Gue sih pilih yang kiri!!! (Sumber Foto)
2. Thor
Aduh, macho bener si Om Thor. Mau dong digetok pake PALU~~~ (Sumber foto)
Berbeda dengan Steve Rogers, gue malah lebih suka Thor berjenggot, bahkan berambut gondrong. Gue sangat sedih saat rambut Thor dipotong secara paksa oleh tukang potong rambut Grandmaster. Kagak cuman ntu aje, di Thor : Ragnarok, Thor juge kehilangan satu matanye gegara Hela, si sulungnye Odin yang udeh tante-tante ntu. Itu baru fisiknye doang, belom lagi rasa duka Thor pas kehilangan Odin dan palu. Ini baru dari salah satu film, kalo di Infinity War, Thor lebih sedih lagi karena kudu kehilangan Loki dan Heimdall. Kalo gue jadi Thor sih, bunuh diri aje udeh, kagak kuat hidup lagi kalo semua yang dicintai menghilang. Huhu.

Jangan menatapku seperti itu lah, Om Thor. Kan jadi deg-degan~ (Sumber Foto)
Namanye juge Dewa Petir, mau kehilangan apapun pasti harus berbesar hati. Tentunye tanpa berpasrah ria, karena Thor dengan susah payah merencanakan untuk membunuh Thanos. Salah satunye dengan membuat palu Mjolnir kembali, di tengah keterbatasan yang ada. Syukur juge mata si Thor balik lagi, dikasi ame si Rocket, yang mane ntu mata boleh nyolong dari mata salah satu pasukan di film Guardians of The Galaxy 2.

Selaen dari sisi fisik, tentu ada sifat-sifat Thor yang patut kite semua teladani. Pantang menyerah, contohnye, meski ada keterbatasan tapi percayalah jika ada niat maka di situ ada jalan.

Thor juge sangat sayang dengan sodaranye, si Loki, meski tuh orang udeh sering bikin onar. Semacem pemaaf gitu dah si Thor, walau kadang suka jail ke Loki gegara saking gregetan doi.

Jadi pengen nyembah Thor sih gue, serius!

3. Loki
Rambutnye lepek, sini gue keramasin. (Sumber foto)
Aslinye Loki tuh sebenernye kagak berambut item. Tapi entah kenape gue lebih demen doi berambut macem orang Asia tapi tetep gondrong. Walaupun rambutnye keliatan sering lepek, bikin gue kepengen keramasin doi secara manjaaaahhhh. Pfffttt, untung ganteng.

Yang gue sebel dari Loki tuh.... banyak! Jail, suka nipu, pokonye nakal deh. Tapi entah kenape nih anak cerdik, dan suka menolong, walau hatinye masih sebel ame sodaranye sendiri.

Saking cerdiknye Loki, gue sampe menyangka bahwa sebenernye doi kagak mati gegara Thanos. Pasti doi cuma menghilang aje gitu. Iye kagak, sih?

4. Star-Lord
Meski kadang bloon juga, tapi doi tetep ganteng lah. (Sumber foto)
Ganteng, tinggi, jago bawa pesawat pula! Nah, yang gue demen ame si Star-Lord, karena doi juge masih punye hati yang suci, sehingga bisa ngalahin bokapnye yang jahat. Doi juge rela berkoban demi yang terkasih, yakni Gamora. Entah udeh berape kali si Star Lord nyelametin Gamora. Walaupun ujung-ujungnye, si Gamora mati juge gegara bapaknye sendiri.

Hayooo, sape aje yang demen gantengnye Star-Lord?

5. Iron Man
Tembak aku dengan dollarmu, Om~~ (Sumber Foto)
Mungkin banyak yang kagak setuju kalo si Iron Man alias Stark gue anggep ganteng. Tapi kalo diliat dari segi umurnye nih, di umur Stark yang udeh menginjak 53 tahun, tentu doi termasuk cowo ganteng. Coba bandingin ame bapak kalian, pasti kalah jauh kan?

Kalo gue dan Stark sama-sama jomblo, mungkin gue kagak nolak untuk digebet ame doi. Karena doi tuh HOT banget, kumisnye bikin kangen~~~

--

Gimane, rada kagak penting kan tulisan ini? Menurut kalian, sape aje anggota Avengers yang ganteng? Komen buruan!!!

Sunday, 13 May 2018

MENGULIK 1001 CARA #SEBARKANBERITABAIK

#SEBARKANBERITABAIK
Bikin hidupmu menarik dengan selalu #SebarkanBeritaBaik.
Akhir-akhir ini gue lagi agak ngeri dengan dunia luar. Yang emak-emak banyak yang sibuk main gawai menyimak kontroversi Lucinta Luna. Yang bapak-bapak sibuk membela masing-masing politisi junjungannya. Sedangkan yang abege sibuk tawuran hingga pesta miras oplosan. Gue pribadi sibuk menyiapkan naskah buku untuk dikumpulkan bulan ini. Azeg~~~ 

Kejadian gak banget di atas (kecuali soal naskah buku) bahkan tambah bikin hati gue ngeri tatkala mengetahui kejadian di Mako Brimob beberapa waktu lalu. Tambah ngeri lagi tatkala melihat banyak info hoax dan cocoklogi di media sosial, yang bikin banyak orang takut, bahkan malah dikaitkan dengan salah satu mantan gubernur DKI Jakarta dan Presiden RI saat ini. I don't get it.

Buat yang belum tau bagaimana kronologi kasus Mako Brimob, bisa lihat di sini (klik) atau cek infografis di bawah. Jangan sampe percaya dengan kronologi ala ala warganet yang gak bisa dipercaya, ya!

Semoga korban diterima di sisiNya. Amin. (Sumber dari https://tirto.id/kejanggalan-kronologi-kejadian-mako-brimob-cKdV)
Sebenarnya gue udah agak lelah mengikuti segala hal yang ada di media sosial. Secara udah 12 tahun menjadi pengguna media sosial, sehingga suka dan duka udah gue dapetin. Sukanya, yaaa dapet temen baru dari seluruh dunia, bisa dapet kerjaan, dan jadi lebih uptodate. Dukanya, sekarang udah mulai gak asik karena banyak kasus penipuan, ujaran kebencian, serta hoax yang merajalela.

Gue masih gak abis pikir dengan banyaknya pengguna media sosial yang terlihat udah sekolah lebih tinggi dari gue yang cuma sarjana S1, tapi bisa tertipu oleh konten abal-abal. Atau, saat membaca sebuah artikel, mereka gak coba melihat apakah artikel itu hanya parodi dan sarkas. 

Terutama banget nih, anak lulusan komunikasi. Gue masih gak abis pikir kenapa temen-temen sesama lulusan ilmu komunikasi gak coba verifikasi atau cek ulang konten media sosial yang dilihatnya?

HOAX
Udah dari kapan tau emang gue hobinya meluruskan apa aja yang hoax di media sosial.
Pertama, saat ada isu penyebaran beras plastik, bahkan dikatakan ada pabriknya di Indonesia. Gue sampe kasi komen ke 10 orang di media sosial untuk ngasi tau kalo itu hoax semata. Toh setelah dicek ulang sama gue, nyatanya reportase beras plastik yang ada di dalam konten video ternyata cuma bijih plastik. Video itu direkam oleh karyawan pabrik, lalu diunggah dan entah kenapa malah disalahgunakan oleh orang lain. Seakan-akan itu pabrik beras plastik. 

Kedua, saat ada isu sayur-sayuran plastik. Ini apa pula? Konon menurut warganet, sayuran tersebut dibuat di Cina dan dijual di Indonesia. Padahal sayuran plastik yang dimaksud hanya untuk mainan hingga makanan tiruan yang biasa dipajang di restoran. Ayolah, jangan cuma makan enak di restoran cepat saji yang emang gak pajangin makanan bohong-bohongan, coba sesekali makan di restoran Jepang otentik di Plaza Senayan lantai basement, biar tau bentuk pajangan makanannya kayak gimana!


Ketiga, saat ada banyak Facebook Page yang mengaku bagi-bagi mobil atau gawai dengan meminta para pengikut baru untuk like, comment, share, doang! Mana ada brand gede ngasi hadiah dengan cuma-cuma, lha wong ngasi paket biskuit aja kita disuruh ikut games di page mereka dulu! #MaklumMantanAnakAhenxi. Nyatanya, banyak temen gue yang percaya. Saking gemesnya, gue mencoba untuk membuka mata mereka dengan membuat satu postingan di tahun 2016 : Dikasi Mobil Cuma Modal Like/Comment/Share ? Jangan Mimpi! Awas PENIPUAN Menghampirimu!

Dan konten hoax lainnya, yang gak bisa gue jabarin satu-satu di sini. Kalo gue jabarin satu satu, pasti kalian pusing sendiri, disertai mual yang berlebihan.

Terus gimana dong biar kita bisa terhindar dari konten gak baik kayak hoax? Nah, berikut 12 cara biar gak kemakan hoax!

1. Plis, jangan pernah langsung percaya dengan judul sebuah artikel. Apalagi kalo judulnya sangat bombastis, pake huruf kapital dan tanda seru.

#SEBARKANBERITABAIK

2. Coba deh cek tautan beritanya. Kalo dari blog, misal masih ada embel-embel blogspot atau wordpress di dalam nama domain-nya, mending anggap aja sampah.

#SEBARKANBERITABAIK

3. Link beritanya terlihat merujuk ke portal berita resmi sekelas Kompas, CNN dan portal sekelasnya? Coba cek ulang, siapa tau yang kayaknya berita itu terlihat dari Kompas eh taunya pas dicek namanya Kompos. 

#SEBARKANBERITABAIK

Halaman utamanya juga terlihat kayak situs resminya, kalo cuma liat sekilas. Coba ubek-ubek lagi deh, kalo yang udah terbiasa baca portal berita resmi pasti tau perbedaannya ada dimana. Misalnya, headline ngaco dan terlalu bombastis, kebanyakan salah ketik, dll.

4. Jurnalis yang bener biasanya akan bikin konten berita yang minim salah eja, salah tanda baca hingga penataan letak yang janggal. Sering banget berita hoax di media sosial dibuat dengan asal ketik doang. Jangan dipercaya, ya! (Inilah gunanya kenapa kita harus banyak baca)

HOAX
Tepat setahun lalu, ada sebuah cerita, mengapa kita harus IQRO.

5. Cek foto pake Google Gambar. Banyak banget berita hoax yang pake foto lama. Beritanya dimanipulasi demi bisa mendapatkan engagement atau keuntungan semata. Berlaku juga nih buat yang lagi cari jodoh di media sosial atau aplikasi cinta, bae-bae banyak yang pake foto orang lain!

#SEBARKANBERITABAIK

6. Periksa tanggal, karena berita hoax kadang gak pake akal atau pake tanggal peristiwa yang udah diubah.

#SEBARKANBERITABAIK

7. Periksa bukti, dari segi narasumbernya hingga mengetahui apakah narasumbernya bisa dipercaya? 

#SEBARKANBERITABAIK

Soal ini sering banget ditemuin di broadcast WhatsApp, misal kata Dokter Andre minum air putih bisa mati. Nah, siapa Dokter Andre ini? Kalo kita gak tau, dan pas dicari di Google juga kayaknya gak memungkinkan, mending jangan dipercaya. Kalo ada berita soal kesehatan, ya tanya ke expert langsung aja. Begitu juga soal bidang lainnya. Biar hati kita lega.

8. Lihat laporan lain. Kalo gak ada sumber berita lain yang melaporkan cerita yang sama, kemungkinan besar berita itu palsu atau pesanan orang gak bertanggungjawab.

#SEBARKANBERITABAIK

9. Cek lagi apakah artikel itu cuma parodi dan sarkas? Caranya? Liat halaman about us di situs terkait.

#SEBARKANBERITABAIK


10. Tanya ke pengirim berita hoax, tau itu dari mana? Kalo udah ketahuan hoax, bisa ke www.trustpositif.kominfo.go.id dan kirim URL konten hoax ke aduankonten@mail.kominfo.go.id.

#SEBARKANBERITABAIK

11. Berita internasional yang hoax bisa dicek satu-satu ke https://www.hoax-slayer.net/category/hoaxes, sedangkan untuk dalam negeri bisa cek di FB Page https://www.facebook.com/TurnBackHoax/

#SEBARKANBERITABAIK


12. Kalo lagi lelah atau emosi, mending jangan baca berita di internet karena kalo hoax pasti gak pikir panjang langsung disebar. Mending baca-baca pas pikiran lagi atau udah rileks.
#SEBARKANBERITABAIK

Asal tau aja nih, temen-temen. Dengan selalu #SebarkanBeritaBaik tentu sama aja kita udah menjaga stabilitas keamanan. Lho, kan udah ada aparat keamanan, ngapain cape-cape? Lho, kan ini negara kita bersama, jadi udah sepantasnya kita jagain juga bareng-bareng. Jangan sampe jadi Jempolmu, Harimaumu. Jangan sampe kalian dicap Master of Hoax oleh temen-temen di sekitar. Dan jangan sampe.... departemen HRD melihat konten hoax yang kalian bikin atau bagikan, siapa tau bikin jabatan gak naik-naik atau malah dipecat akibat dianggap memalukan perusahaan. Ihhh!

Lagian kalo kalian ketahuan menyebarkan konten hoax atau ujaran kebencian, kalian bisa aja dilaporkan kepada pihak berwajib. Emang mau dipenjara? Gak bebas lho, jadi gak bisa pencitraan di Instagram lagi #eh.

Nah, bentar lagi kan ada pemilihan ini dan itu yaaa, baiknya sih kita dari sekarang gak usah terpengaruh dengan konten yang berbau politik, apalagi yang isinya tendesius. Tahan-tahan jempol deh, mending liat konten video @dessyzhuo biar bisa menghapus rasa kesel, soalnya lucu banget nih anaknya, si Bebel, bisa sebutin butir-butir Pancasila.


Oh ya, beberapa waktu lalu gue sempet ikutan Coffee Morning di Polda Metro Jaya, harusnya sih diisi oleh Kapolda Metro Jaya, namun sayang sekali kejadian di Mako Brimob di malam sebelumnya bikin gue dan warganet yang diundang belum berkesempatan berjumpa dengan Pak Kapolda. Ya, untungnya ada Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes (pol) Argo Yuwono, yang mau menggantikan, dan tentunya berfoto dengan gue. Hehehe.


Postingan ini merupakan bentuk dukungan gue untuk selalu #SerbarkanBeritaBaik sekaligus mengikuti kompetisi blog yang diselenggarakan oleh Humas Polda Metro Jaya. Berikut info lengkapnya (klik), silakan ikutan.


Terima kasih buat temen-temen yang udah baca artikel ini sampe abis, semoga kita semua selalu berada di lindunganNya sehingga masih bisa selalu #SebarkanBeritaBaik.