Friday, 20 October 2017

Ketika Mimin Selalu Salah di Mata Netizen Jaman Now

Nasib jadi Mimin huhu (Source).

Gengs, ijinkanlah gue menulis unek-unek yang berkaitan dengan pekerjaan admin media sosial aka Mimin. Gue sangat apresiasi pekerjaan admin media sosial karena selaen gue turut ngerasain, hal ini pun kagak mudah bok.

Gue harap tulisan ini bisa membuat mata netizen jaman now terbuka dan kagak melulu nyalahin admin media sosial. Jika dirasa ini layak disebarkan, silakan sebarkan via media sosial kalian yes.

So, chekidots 3 hal yang bikin gue gengges dengan perlakuan netizen jaman now terhadap para Mimin!

1. Yang nulis artikelnye sape, yang disalahin admin!

Kagak jarang kite biasa melihat postingan artikel yang viral gegara judulnye click bait. Kalo disimak kolom komentar promoan artikel tersebut di Facebook maupun kolom komentar postingan artikel ntu sendiri, kemungkinan besar kalian akan menemukan komentar-komentar seperti:

Contoh kasus: sebuah artikel berjudul, "Kejam! Ahok Makan Daging Badak yang dilindungi!"

Padahal kalo diklik, yang makan daging badak bukan Ahok yang mantan gubernur DKI Jakarta, melainkan orang laen yang namanye sama.

Namun komentar-komentar yang ada pasti kagak jauh-jauh semacem ini:

"Ah si Mimin click bait aje, jangan memecah belah gini dong!"
"Mimin kebanyakan makan mecin nih, artikelnye menyesatkan!"
"Miminnye pasti pasukan sakit hati!"


Sungguh tak elok bosque untuk langsung menyalahkan si admin tersebut. Karena kemungkinan besar ARTIKEL NTU DITULIS AME PENULIS KONTEN WEBSITE, BUKAN SI MIMIN!

Jadi gini loh, di setiap perusahaan yang bergerak dengan bidang media sosial, seringkali pekerjaan admin dan penulis artikel (bahkan penulis konten media sosial) ntu dilakukan oleh orang yang berbeda.

Admin pade umumnye hanya memosting konten, ngebalesin komentar berisi pujian/komplain, hingga pelapor trending media sosial terbaru ke semua anggota tim media sosial.

Kagak semua admin yang nulis setiap artikel, terlebih artikel-artikel berita gitu. Yakali deh ada jurnalis media digital yang nyambi juge jadi admin, entar kagak konsen dong pas lagi ngeliput demo yang berjilid-jilid ntu? Huehehe.

(Meskipun emang ada sebagian kecil perusahaan yang menggabungkan kedua pekerjaan ntu, admin+konten, dalam satu orang).

2. Yang ngirim hadiahnye sape, yang disalahin admin! Hadiahnye telat nyampe, yang disalahin admin!

Gue bilangin aje nih, kalo ada yang menang kuis di socmed suatu brand tapi belom nyampe-nyampe, mohon dimaklumi karena biasanye ngurus duitnye suka rada ribet prosesnye antara ahenxi (agensi periklanan) dan brand terkait. Soalnye seringkali hadiah dikirim dari ahenxi, tapi kan ahenxi kagak mau nanggung nih, pengennye si brand kasi duit dulu buat ongkos kirim. Proses antara finance brand dan ahenxi tuh suka ribet, tapi at least dalam 90 hari kerja seharusnye udeh clear dan pemenang kuis bisa langsung dapetin tuh hadiah.

Namun ada juge permasalahannye si hadiah udeh dikirim dari kapan tau tapi kagak nyampe-nyampe hingga si pemenang ngomel-ngomel di socmed. Eh pas dicek, ntu kesalahan dari ekspedisi pengiriman bahkan gegara si pemenang yang tiap ditelponin kurir kagak pernah ngangkat. Atau pernah juge kejadian hadiahnye nyangkut di satpam komplek dan tetangga sebelah, tapi ngehenye mereka kagak ngasi tuh paket hadiah langsung ke penerima seharusnye.

Rempong ye khaaan wkwk. Tapi ujung-ujungnye ape? MIMIN DISALAHIN! MIMIN CELALUW CALAH DI MATAMOOOH!


3. Yang jelek produk klien, yang disalahin admin!

"Mimin gimane sih, kok coklat gue ada belatungnye?"
"Min, tolong dong produksi susunye yang bener, masa susu yang saya beli basi?"

Loh, kok yang disalahin Mimin, kan bukan Mimin yang bikin produk? Wong yang bikin mesin pabrik produk ntu, kok!

Barangkali kalian pernah melihat komplen produk dari seseorang. Sebenernye dalem posisi admin, pasti kesel sih dengan kejadian ini, karena si pengkomplen bukannye komplen langsung di inbox Facebook Page agar bisa ditindaklanjuti (atau lapor ke Customer Service si produk) eh malah udeh koar-koar aje di postingan media sosial pribadi!

Menurut gue sih kudu diedukasi nih netizen jaman now di saat menemukan produk yang dibeli kagak sesuai harapan. Yakni dengan langsung melapor ke Customer Service yang mana kontaknye bisa ditemuin di kemasan produk (atau Googling aje kek), ke admin media sosial produk (pasti dibales kok, walaupun kadang lama ya maklumi aje mungkin Mimin lelah), dan jika udeh sebulan tapi tau-taunye masih didiemin/susah dikontak, baru deh tuh koar-koar sono.

Yang jelas, gue rasa semua brand besar (terutama), selalu ingin memberikan kualitas produk yang terbaik. Kagak mungkinlah mereka mau jual produk yang macem-macem, masa sih mau jelek-jelekin produk sendiri?

Setau gue kalo misalnye produk yang kite beli kagak sesuai, ntu bukan kesalahan brand. Bisa jadi kesalahan penyimpanan produk di gudang atau si pembelinye. Soalnye tiap produk yang dihasilkan dan diperjualbelikan harusnye udeh aman karena udeh lewatin quality control.

Misal, dalam kasus coklat yang ada belatungnye, sebut aje produk X, setelah dikaji ternyate hal ntu disebabkan coklat-coklat yang disimpen kagak di tempat yang bener. Lha wong kardusnye ditaro langsung di atas lantai gudang si empunye minimarket yang berbecek dengan kondisi ruangan yang lembab. Iyelah langsung ada hewan hewan kecil yang jahil.

Soal susu nih, terutama susu UHT (karena gue 4 taonan megang brand susu UHT), nah biasanye kalo nyimpennye kagak bener ya pasti si susu bakal berubah rasa hingga tampilan susunye macem menggumpal gitu.

Susu UHT sebaeknye langsung dihabisin karena kagak pake bahan pengawet. Kalo pun mau disisain, ya toh jangan cuman di taro di atas meja atau lemari gantung dapur. Kudu disimpen di wadah yang tertutup rapetttt serapet keperawanan Mimi Peri. Terus ditaro di kulkas, namun at least dalam waktu 2 hari udeh dihabisin.

Oh Mimi Peri, bolehkah aku merasakan keperawananmu yang kerapatannya abadi?

Bisa juge susu UHT yang dibeli kualitasnye jelek karena sempet jatoh di ketinggian tertentu (ame penjual, penjaga warung, pelanggan, anak si pembeli, dll) sehingga terjadi lubang yang kagak keliatan ame mata. Terus kandungan dari luar masuk, jadi rusak dah tuh kandungan susu.

Masalahnye netizen jaman now kebanyakan suudzon mulu ame produk orang, kagak coba tanye dulu, liat-liat informasinye dulu, ya pokonye kagak memanfaatkan teknologi yang ada!

Malah langsung nyalahin Mimin, emang Mimin yang bikin tuh produk? Mimin cuman orang biasa yang hanya sedang mencari uang demi membayar cicilan dan vendor nikahan!

--

Gue harap dengan adanye tulisan ini, berkuranglah pemikiran netizen jaman now yang kurang elok.

Jadi, apakah kalian berminat untuk menjadi ADMIN MEDIA SOSIAL? Atau kalian pernah punye pengalaman seru nan menegangkan saat udeh jadi seorang Mimin?

Anyway gue bakal ngisi acara loooh pada hari Senin, 23 Oktober 2017 nanti di Institut Bisnis Nusantara, bersama ATTA HALILINTAR! Kuylah dateng!



Thursday, 19 October 2017

Kenape Sih Orang Pengen Cepet-Cepet Nikah?

irvinalioni nikah
Jangan ada orang ketiga di antara kite wkwk

Temen-temen gue banyak loh yang bingung, kenape sih orang pade pengen cepet-cepet nikah? Toh masih muda gitu, umur masih di angka 20an, lebih baek kan mengembangkan diri?!!

Itulah pilihan hidup, gengs. Ada yang emang lebih suka menjalani hidup dengan menggapai mimpi-mimpinye di kerjaan dan karya. Ada yang emang pengennye cepet-cepet nikah, walau status masih menjadi karyawan atau tetep melahirkan karya.

Sah-sah aje sih emang, toh kagak merugikan orang laen pula toh. Yang jelas, mau nikah cepet atau kagak, ya toh sama-sama membutuhkan mental yang kuat dalem menjalani hidup. Yang pengennye nunda nikah, pasti kudu siap mental saat terus-terusan ditanye kapan nikah, kapan nyusul, gandengannye mane, dsb.

Yang udeh nikah? Kudu siapin mental saat ditanye kapan punye anak, kok belom punye rumah, kok suami belom punye mobil, dsb (HUVVVTT, PUYENG KHAAAN?! HIDUP HIDUP GUE, NAPE PADE REMPONG DAH MANUSYA!).


Well, berdasarkan observasi gue terhadap beberape temen gue yang memutuskan nikah di bawah usia 30 taon, berikut adalah alasan-alasan mereka:

1. Biar kagak dicibir keluarga dan temen-temen

"Umur udeh lewat dari 25, duh kalo cewe sih kudu banget cepet-cepet nikah biar kagak ketuaan!"

Sebenernye sih gue masih bingung apakah ada kewajiban seseorang menikah di usia tertentu? Walau di kitab dan di dalem medis pun mungkin kagak ada yang wajibin seseorang nikah di usia tertentu, namun emang ada faktor-faktor yang mungkin bisa jadi alasan orang udeh bisa nikah.

Umur 25 emang sangat riskan bagi kebanyakan orang, karena di seperempat abad ini kite dituntut untuk telah menggapai hal-hal duniawi semacem punye kerjaan tetep, pasangan, rumah, mobil, dll.

Masalahnye kan kalo soal bisa mendapatkan pasangan ntu kagak segampang beli benda-benda yang bisa dicicil. Soal hati ntu susah, mamen!


Namun demi kebahagiaan orangtua, demi menghindari pertanyaan yang sama pada setiap acara keluarga dan kondangan.... akhirnye sebagian orang memutuskan untuk segera menikah. Yang disayangkan adalah saat mereka mutusin nikah cepet tapi ame baru orang yang dikenal dan taunye zonk. Taunye si kakanda tercinta kagak sesempurna yang dikira karena demen selingkuh dari jaman muda dulu. Taunye penyuka sesama jenis. Hiiih ngeri!

2. Biar bisa 'seks bebas' dan tak lagi 'main tangan'

Meski ini terkesan lucu, tapi bisa jadi logis. Sebagian emang orang ada yang kagak bisa hidup tanpa seks dan kagak bisa menahan sagne (sengaje gue typo-in wkwk). Sehingga ketimbang maksiat mending nikah, lah. Begitu katenye.

Masalahnye pas udeh nikah pun, ngeseks kagak bisa bebas sebebebas-bebasnye. Saat suami maksa istrinye buat melayani walau doi sebenernye lagi sakit atau haid, ntu termasuk dalam salah satu bentuk pemerkosaan dalam rumah tangga.

Silakeun bace ini kalo mau tau soal Pemerkosaan dalam RT.

3. Biar ada yang merhatiin

"Iye nih, soalnye gue bosen hidup ngekos dan berasa kagak beraturan. Kalo punye bini kan jadi ada yang ngatur gue, macem bikinin makanan, nyuci-nyetrikain baju, dll"

Jiah, kenape kagak nyari PRT aje om, wkwkwk.


Bagi gue pribadi, enaknye nikah salah satunye emang jadi ada yang lebih merhatiin secara lebih. Misalnye nih si suami (yang mane kayak manager gue kalo ada kerjaan wkwk), biasanye macem merhatiin gue balik dari kantor bisa ape kagak (kan kadang gue balik pake ojek dan suka kagak dapet-dapet, nah terus doi inisiatif jemput dah tuh meski ujan-ujanan), tetiba beliin parfum mahal (sampe gue pake irit-irit wkwk), dibayarin makan/nonton konser, dibeliin nasi goreng pas gue mager keluar rumah, dll. Itu semua inisiatif doi gitu, tanpa gue minta atau memaksa. Kadang sih kalo doi nemenin gue makan, gue ogah dibayarin, agak tau diri karena toh gue udeh dikasi jatah bulanan.

Dan enaknye punye pasangan sih, di saat kite sedih pun kite punye tempat yang nyaman buat bercerita. Kadang kan kagak semua anak deket ame orangtua ye, mangkenye suka lebih nyaman cerita ame temen atau pasangan. Kalo ame pasangan nih, abis nangis-nangisan, bisa peluk-pelukan gitu. Hidup terasa lebih nyaman kalo bisa pelukan, hehehe.

4. Lelah hidup dengan uang seadanye


Kagak cowo, kagak cewe sih nih! Berape banyak berondong yang akhirnye nikah ame perempuan lebih tua nan tajir? Berape banyak cewe yang akhirnye nikah ame lelaki tua nan mapan? Sebenernye sih sah-sah aje, asalkan emang tujuannye kalo bisa jangan gegara gaya hidup, tetapi kebutuhan hidup. Bukan gegara warisan, namun kemurnian cinta dan kasih sayang. AZEEEEGGG~~

Di jaman emansipasi kayak gini sih, sah-sah aje jikalau perempuan memiliki penghasilan lebih banyak dari penghasilan si lelaki. Sah-sah aje kalo perekonomian si lelaki kemudian dinaikkan derajatnye dengan si perempuan. Begitu pula sebaliknye.

Yang jelas, sungguh tak elok jikalau kite hanya bisa menyinyir. 

Banyak juge temen gue yang cewe dan memutuskan untuk menikah dan berhenti kerja dengan alesan, "Cape kerja, mending suami aje yang kerja, gue di rumah!" Ya, sah-sah ajelah.

5. Lelah hidup dengan orangtua yang rempong

Gue kira cuman gue doang, ternyate banyak juge temen gue yang kayak gini wkwk. Kadang kagak semua anak merasa sangat cocok dengan orangtua. Bahkan ada temen gue yang sering dikafir-kafirkan nyokapnye gegara kagak mau pake jilbab. Sungguh tak elok bosque, masa anak sendiri dikafirin?


Ada juge sodara gue yang udeh enek dengan bapanye yang kian menggila dengan bini baru hingga melupakan anak-anaknye sendiri (kagak dikasi makan, kagak pernah diajak ngobrol, anak dianggep ada dan tiada aje gitu). That's why gue cukup memaklumi kalo doi mau cepet-cepet nikah.

6. Lelah hidup melihat mantan yang telah bahagia bersama pasangannye

Nah loh, kok bisa? Bisa-bisa aje teruntuk mereka-mereka yang masih aje hobi stalking masa lalunye. Gegara terlalu baper, eh langsung buru-buru pengen nikah. Panas hati nih, yeee.

Buat orang yang tipenye kayak gini nih, gue saranin pas udeh nikah, jangan lagi deh yang namanye stalking mantan. Bahaya kalo nanti celebek aka CLBK! HIIIHHH!

7. Lelah hidup dengan gonta ganti pacar

Kadang ada orang yang demen banget pacaran sono-sini. Mungkin karena cape maen-maen terus kali ye, sampe di titik jenuh mereka merasa memiliki tanggung jawab moral agar segera memilih salah satu untuk selamanyahhh.

Ada yang begini? Ada~~~

---

Nah, jadi kalian mau nikah cepet gegara alesan ape nih? :))




Tips Pacaran Awet Sampe Nikah

IRVINALIONI


Belakangan ini gue abis dicurhatin ame sodara gue, sebut aje Oki, yang menggagalkan lamaran gegara MANTAN. Lagi pula, ni cewe juge baru kenal dengan pacarnye selama kurang dari setahun dan baru jadi pacar selama 2 bulan. Dalam periode 2 bulan ini, cowo si Oki berencana untuk melakukan lamaran pada bulan ini dan ingin nikah segera, at least di akhir taon 2017.

Kenawhy Oki mengagalkan lamarannye? Kenape disangkut-pautin ke mantan? Ape dosa si mantan?

Belakangan setelah gue mendengarkan cerita Oki, yang gue tangkep adalah si pacarnye Oki sekarang hanyalah pelarian aje gitu. Saking keselnye Oki yang tetiba mantannye ntu memutuskan ingin sendiri dulu.

"Gue merasa lebih cocok sama mantan ketimbang cowo gue yang sekarang. Lebih banyak persamaan dengan yang dulu," kate si Oki.

Oh well, menurut gue sih kagak salah ye. Keputusan yang tepat jika Oki kemudian mengagalkan lamaran dan meminta waktu 6 bulan untuk memutuskan kembali masa depannye ntu.

Dari segi umur, Oki baru berumur 22 tahun. Masih kuliah semester 2. Sembari kerja di 2 kantor yang berbeda. Bagi gue sih, umur segitu lebih enakan untuk mengembangkan diri ketimbang nikah. Tapi sebelomnye, emang si Oki sempet pengen nikah cepet karena kondisi keluarganye yang bikin diye enek dan pengen cepet-cepet nikah.

Gue pribadi bilang untuk selalu support apapun pilihan Oki. Mau nikah, yaudeh. Mau nunda, bolehlah.

Lagi pula, Oki baru banget kenal ame pacarnye ntu. Yang belakangan makin lama makin terlihat kelakuan yang kagak nyenengin, macem ngebentak.

Berdasarkan pengalaman, gue pun sempet memberikan tips kepada Oki agar bisa awet pacaran sampe nikah (walopun nikahnye kagak cepet). Nah, ketimbang cuman keluar dari mulut doang, lebih baek sih gue omongin juge aje nih di blog. Kali aje berguna wkwk.

So, checkidotssss tips pacaran awet sampe nikah!

1. Pastikan pasangan satu iman dan satu keyakinan. Walaupun emang bisa aje sih berbeda iman dan keyakinan, namun ke depannye mungkin akan dirempongin. Entah dari pihak keluarga, administrasi, dan sebagainye. Namun jika pasangan merasa ini bukanlah masalah yang berarti, go ahead!

2. Pastikan pasangan memiliki lebih banyak persamaan ketimbang perbedaan. Perbedaan ntu emang penting biar saling melengkapi dan hidup lebih berwarna. Namun jika perbedaannye malah ada banyak banget, bisa jadi perbedaan-perbedaan ntu bakal selalu menjadi pemicu konflik dan alasan untuk kemudian hubungan berakhir. Cari aman aje deh!

At least, kalian dan pasangan punye 2 persamaan ini deh :

- Persamaan ideologi : kalo misalnye yang cewe dukung politisi A sedangkan yang cowo dukung politisi B, siap-siap aje banyak berargumen saat musim pilkada dan pilpres. Bisa-bisa bacotannye kagak kelar-kelar, bo. Jaman sekarang soal ideologi politik bisa memecah belah apepun. Inget tulisan gue yang kemaren? (Klik sini kalo belom baca). Gilak kagak tuh, kakak adek bisa musuhan gegara beda pandangan politik. Pegimane kalo ntu terjadi pada pasangan, ape lagi kalo udeh suami istri!

Mangkenye nih disaranin mending milih pasangan yang ideologi politiknye sama aje dah. Biar nanti kalo lo mau demo bisa barengan. Mau kirim bunga bisa patungan. UPS!

- Persamaan hobi : paling enak kalo kite dan pasangan punye hobi yang sama. Buat yang baru pedekate, gue jamin bakal lebih dilancarkan aksinye kalo gebetannye punye hobi yang sama. Buat yang udeh pacaran, gue jamin waktu berkualitas kalian bakal lebih berfaedah karena bisa diisi dengan mengembangkan hobi, contohnye kayak temen gue si @cacinksarapp dan bininye yang sama-sama hobi gambar lalu bikin karya berupa buku @komikbaper pas jaman pacaran dulu. Ketimbang mesum, mending berkarya kan selama pacaran!

Kalo gue dan suami, hobinye sih nongton gigs macem Kepencet Musik Festival, Soundrenaline dan Soundsations, hingga Synchronize Festival kemaren (review nyusul, bosque). Lebih asyique deh bisa ngonser ame pasangan (asiknye ntu gue bisa dijajanin sekalian di sono wkwkwk).

IRVINALIONI
Ke konser bareng pasangan, sungguh masygul bosque.

3. Pastikan pasangan kalian kagak melakukan kekerasan verbal dan non verbal. Kalo pas pacaran aje diye berani kasar, gimane pas nikah, toh? Untuk poin ini, udeh pernah gue tulis di sini (klik)

4. Pastikan pasangan bener-bener saling menerima masa lalu, apapun itu kondisinye. Jangan kayak si Oki, yang maksa-maksa nanye ke bokinnye: "Dulu sama mantan udeh ngapain aje???" eeeh pas dijawab jujur, malah marah-marah. Padahal pacarnye sekarang udeh kagak suka macem-macem, karena udeh inget umur juge yang hampir menginjak 30 tahun. Toh setiap manusia punye aibnye sendiri, nah kalo misalnye pasangan kite punye aib, seburuk apepun ntu, kalo emang kite cinta mah, kenape kagak diterima aje? Yang terpenting jangan diulangi lagi kini dan nanti.

5. Jangan suka maksa pasangan untuk berubah menjadi lebih baek namun dalam waktu sekejap. SEGALANYE BUTUH PROSES, COY! Di dalem kasus si Oki nih contohnye, si Oki konon membuat perjanjian bareng cowonye, bahwa si cowonye ini kagak boleh ngerokok lagi mulai esok hari. Ketika si cowonye ntu kegep ngerokok, eh si Oki malah marah besar hingga ngegagalin lamaran.

"Kalo lo mau gagalin lamaran, janganlah pake alesan gegara cowo lo kegep ngerokok lagi. Ini kurang logis bagi gue, karena ini kan soal kebiasaan sehari-hari yang udeh umum bagi cowo, yang emang kebiasaannye ini susah banget buat diubah. Kalo lo mau mengubah doi, kudu pake proses step by step, dong. Misalnye, cowo lo disuruh janji untuk mengurangi rokok perminggunye. Di saat setiap hari doi suka ngerokok sampe sebungkus, lo bisa minta doi untuk mengurangi rokok at least 1 batang rokok perminggunye."

"Tapi kan, tu cowo tandanye udeh melanggar janji! Pokonye gue kaga suka cowo model gitu!"

"Iye, gue tau. Cuman ini kan kasusnye soal rokok, lo kira gampang bagi perokok? Sama kayak kite aje nih kalo mau diet nasi, pasti awalnye bakal susah banget kan? Namanye juge udeh kebiasaan, mau kagak mau kalo emang ntu kudu diubah, ya ada caranye tersendiri dan lo kudu apresiasi setiap prosesnye tersebut. Rokok tuh isinye nikotin loh, ntu emang bener-bener candu. Butuh niat yang gede kalo emang mau menjauhi diri, karena bisa aje doi balik lagi jadi perokok gegara pergaulan."

Begitulah cuplikan dialog gue bareng si Oki. Gue harap kalian pun akan lebih bijaksana jika emang mau mengajak ke jalan yang bener dengan si pasangan.

Kecuali kalo kebiasaan pasangan kalian ntu sukanye genit sono sini, nah baru deh tuh tinggalin aje.

6. Pasangan harus sama-sama membatasi komunikasi dengan para masa lalu. Masalahnye kagak semua orang siap untuk membatasi dengan masa lalu, padahal kalo udeh punye pasangan mah, ya mau kagak mau kudu membatasi lah, agar kagak menjadi indikasi perpecahan di waktu nanti. Contohnye si Oki ini, udeh punye pacar tapi kadang masih suka chat ame mantan. Sekarang aje belom move on dari mantan. Yah, gimane mau lamaran dan nikah, otaknye aje masih terbayang-bayang si mantan tercintaaaaahh~~

7. Pasangan dilarang baper keterlaluan. Baper ngeliat pacar bonceng temen cewenye? Jangan langsung marah shaaay, coba minta kejelasan dari pasangan. Kalo emang logis, ya maafkan, dan minta doi untuk minta ijin dulu kalo mau ngasi boncengan dengan temen lawan jenis, agar nantinye kagak berujung fitnah dan suudzon.

Baper ngeliat pacar chattingan dengan lawan jenis? Boleh boleh, namun jangan langsung ngomel-ngomel. Ingatkan kepada doi agar jangan chatting berisi hal-hal yang kagak berfaedah, takut nanti malah si doi atau temen doinye baper. Maklumlah jaman sekarang, banyak orang yang cepet baper.

Intinye sih biar kagak baper-baperan, perbanyak waktu berkualitas dan sering-sering berkomunikasilah kalian berdua. Tapi jangan sampe kebangetan aje, ya kale 10 menit sekali nelpon nanyain kabar. Ya kale pas chat kagak dibales 5 menit langsung merong-merong. Puhelis dueeeehhh.

Nah, jika kebaperan kalian dan pasangan bisa dibatasi, go ahead untuk melanjutkan relationship. AZEEEEGGG~~~

----

Nah, gue kasi 7 poin ini dulu deh yang bisa dijadikan acuan untuk bisa pacaran lebih awet hingga nikah. Kalo kalian emang tipenye lebih suka taaruf ketimbang pacaran, silakan aje. Berhubung menurut gue kagak semua menjalankan taaruf dan lebih suka pengenalan lewat pacaran, ya mungkin 7 poin ini bisa jadi pertimbangan untuk ke jenjang yang lebih baek.

"Tapi Mpok, gue masih jomblo nih, kagak ada tips biar bisa kagak jomblo lagi nih?"

Yayaya, entar kapan-kapan gue kasi tips ntu khusus buat jomblowan dan jomblowati!

JADI, UDEH SIAP KAWIN BELOM, GAEEEESSS???!!


Wednesday, 18 October 2017

Orangtua Jaman NOW yang Kebanyakan Tidak Banyak KNOW!

ayu ting ting
GEMEZZZ GEMEZZZZ! ORTU JAMAN NOW BIKIN GEMEZZZ! (NB: Ekspresi gemesnye gue kayak si Ayu Ting-Ting aje nih kalo lagi gemes ame Bilqis). Sumber Foto: https://www.instagram.com/p/BZP2PfrA1Xo/?taken-by=ayutingting92

Halo, hola, hey! Kali ini gue gatel banget pengen bahas soal kelakuan orangtua jaman now. Tapi tentunye ini kagak dilakuin oleh semua orangtua yes. Karena gue percaye banget di luar sono masih banyak orangtua yang bijaksana dan patut diapresiasi.

So, cekidot 2 tipe orangtua jaman now yang bikin gue males banget parah!

1. Demen share berita hoax berbau politik, agama dan kesehatan di grup WhatsApp

Inilah yang membuat gue suka terus install-uninstall WhatsApp, untuk menghindari segala chat orang-orang tua (bukan bapak emak gue doang) yang berisi : JOKOWI DAN AHOK PKI! ISLAM MELARANG KAFIR BLABLABLA! MAKAN PERMEN BISA BIKIN MANDUL! dll.

Terus pas dibilangin, "Ih, ini kan hoax tau"

Eh dijawab, "Ini tuh beneran! Kok kamu ngelawan orangtua sih?"

Dulu pernah bokap gue brotkes bahwa "Om Telolet Om" ntu berkaitan dengan Yahudi dan PKI. Pas gue kasi liat kalo ntu hoax, eh malah diketawain, "Giliran beginian, WhatsApp Papa dibales, kemaren-kemaren kok brotkes Papa kagak dijawab? Lagian ini tuh bukan hoax, ini fakta terselubung dengan fenomena yang ada!"

Kan KZL yak, saking kagak tahan gue diem liat hoax ya mau kagak mau gue kudu konfirmasi kan ye. Eh malah digituin -____-

Akhirnye kagak pake WhatsApp, males.


Dan ternyate hal ini belom seberape. Bahkan di grup WhatsApp temen gue, ada Tante dan Omnye (adeknye si Tante ntu) berantem di grup gegara politik dan berita hoax.

MLZ BGT!

Dan yang bikin males, orang-orang tua model gitu tuh (yang suka sembarang brotkes) kalo dikonfirmasiin malah ngomel-ngomel dan ngejudge kite (macem, "Ih, lo pendukung si XXXX ye? Dasar lo ah kafir!").

Ngejudge orang kafir, kayak udeh bener aje dah.

2. Membuat 'kompetisi' anak yang kagak sesuai

Selama 4 tahun gue membesarkan salah satu brand buat ibu-ibu, gue mendapatkan beberapa hal yang bikin ngenes dari mereka semua.

Misalnye nih, dari segi pendidikan. Kebanyakan dari mereka berkompetisi untuk bikin anaknye pinter dengan cara ngasi les sedini mungkin. Anak 3 taon aje mau dimasukin ke les Bahasa Inggris, coy! Buat ape coba?

Saat dikaji bersama temen gue yang menjadi Psikolog Anak, doi sempet mengatakan bahwa usia balita itu hidupnye ya cuman maen doang. Belom saatnye belajar yang bener-bener gitu. Ape lagi dimasukin ke les, macem les Bahasa Inggris. Ya Tuhan, gue aje baru les Bahasa Inggris pas kelas 5 SD!


Kalo pun mau ngajarin bahasa asing ke anak balita, ya kagak perlu banget dimasukin ke lembaga kursus. Asah aje melalui permainan, buku anak, lagu-lagu anak, dll. Dengan cara yang menyenangkan, dalam hal ini, ya masuk ke dalam dunia maen-maen si anak. Ini pun kagak boleh dipaksaain. Plus, kudu pastiin si anak udeh lancar ngomong dan lancar ngomong dengan bahasa ibu (bahasa sehari-hari si anak dan Bahasa Indonesia).

Misal, pas maen masak-masakan, bisa deh tuh si emak atau bapaknye (iye bapaknye juge lah, emang ngajarin anak tugas emak doang?) dengan cara mengenalkan nama-nama buah dalam bahasa asing. Ini pun kagak sekaligus semua buah, yang ada keder tuh anak. Ini pun kagak cuman sekali dua kali, namun berkali-kali.

Kalo anak baru 3 taon mau dimasukin les, dikhawatirkan itu tempat les kagak kids friendly. Karena hingga saat ini masih jarang banget juge kan tempat les Bahasa Inggris khusus anak batita?

Lagian kagak perlulah anak-anak ntu Bahasa Inggris-nye dikompetisiin. Kecuali ntu anak bapak atau emaknye emang bule, nah ntu sih mau kagak mau karena kebutuhan untuk komunikasi. Kalo emak-bapaknye aje asli Indonesia, ya toh kagak wajiblah anak usia 3 tahun lancar ngomong Inggris macem anak Jessica Iskandar (lha wong ini anak bule juge kebanyakan jawab pertanyaan Inggris emaknye pake Bahasa Betawi loh kadang wkwkwk).

Yang laennye nih...

Baca dulu deh kasus ini:



Sebenernye gue sering menemukan kontes foto abal-abal ini di Instagram. Dan gue mencium ketidakberesan karena penyelenggaranye aje bukan BRAND, ONLINE SHOP TERPERCAYA, PUBLIC FIGURE, SELEBGRAMS, BLOGGER, DLL.

Gimane bisa ntu kontes banyak diikuti emak-emak? Selaen penyelenggara yang kagak jelas, ntu kompetisi pun ada duit pendaftarannye segala, bok!


Setelah gue nyoba menelaah kenape sih emak-emak jaman now terkesan 'lugu banget' kayak begitu? Mungkin gegara ini nih:

1. Malu ame tetangga, anaknye udeh pernah juara lomba ini itu tapi anak sendiri kagak ada prestasinye. Udehlah, nyenengin diri aje dengan cara si anak diajak kompetisi di socmed.
2. Anak kudu meneruskan cita-cita ortu yang kagak pernah kesampean. Misal emaknye kepengen jadi model tapi gegara kagak kesampean sehingga anak dipaksa menjadi model melalui kompetisi foto.
3. Gegara kurang kerjaan aje sih dan lagi cari hiburan, mungkin?
4. Udeh kebanyakan duit kali ye, mangkenye dihambur-hamburin ke kompetisi kagak jelas.

Padahal nih, orangtua bener mah kalo mau mengikutsertakan anak ke dalam kompetisi, ya toh kudu liat dulu tuh anak bakat dan minatnye ape. Diasah dulu tuh skill, baru deh setelah agak mateng, coba dikompetisiin, ke dalem event dan penyelenggara yang jelas. Ini baru kece, meski anak nantinye kalah ya toh yang penting pengalaman anak bertambah dan sekaligus bisa mengasah kepercayaan diri mereka.

Bukan semata-mata, anak yang didandani bedak sampe cemong-cemong, diikutsertakan dalam kompetisi foto di socmed, pas menang dipamerin, dikasi tau kalo itu penipuan eh maen blok aje.

Gue kagak ngelarang orangtua jaman now join kompetisi anak apapun di socmed yes, tapi ya emang disarankan ikutilah kompetisi anak yang kagak menyulitkan diri dan si anak (jangan paksa-paksa anak, jangan join kompetisi yang malah nyuruh kite keluar duit, jangan buang-buang waktu buat hal-hal yang kagak penting bareng orang kagak penting ntu!)

Jaman now mah gitu, ponsel makin pinter tapi penggunanye makin bobrok. Ape lagi yang tua-tua nih, bukannye makin bijak malah makin suka menginjak-injak kami yang suka ngasi tau yang bener.

That's why, YOU, yes, YOU.... Yang mau jadi orangtua JAMAN NOW, plislah jangan mengulangi kesalahan-kesalahan orangtua jaman now ini.

At least dari hal-hal kecil deh, macem jangan belom ke kiri tapi ngasi lampu sein ke kanan.

HUVVVTTT.

What do you think, guys?