Monday, 20 November 2017

Curahan Hati Anak yang Pernah Jadi Korban Pelakor dan Orangtua yang Pernah Khilaf


Gue amat tersentuh saat melihat seorang abege perempuan yang melabrak salah satu artis bernama Jennifer. Sebagai anak yang pernah ada di posisinye, tentu gue jadi ikutan kesel dan semangat memberikan support kepada Shafa, si abege ntu. Karena kemurnian kasih sayang seorang Ayah tentu harus kembali didapatkan dari genggaman orang jahat yang hanya memanfaatkan secara materi! Mau kagak mau! Cepet atau lambat! Hingga titik darah penghabisan!



Posisi gue saat ntu, bisa dibilang belom segede Shafa. Namun malangnye, gue udeh ngerasain ketidakberesan rumah tangga bokap dan nyokap sedari bayi. Gile kan, sedari bayi! 😢

Saat bayi berusia 6 bulan udeh mau MPASI, gue malah emoh alias menolak untuk makan selain ASI. Gue kagak bisa menerima semua jenis makanan. Gue susah makan sayur. Gue kagak bisa makan daging-dagingan atau makanan laut. Gue tumbuh menjadi anak yang cengeng. Mungkin itu dampak fisik dari seorang bayi yang jadi korban kemalangan rumah tangga orangtua.

Kondisi badan gue pun rapuh. Karena asupan ASI dan makanan sangat kurang. Gue kurus kering. Gue sering nangis karena bokap dan nyokap sering berantem di depan gue. Pagi selagi jam sarapan. Malam seusai bokap balik ke rumah. Ngedenger suara pecahan kaca atau piring. Teriakan orangtua. Tangisan nyokap. Depresi parah.


Gue selalu dipindahtangankan dari satu rumah sodara ke sodara laen, karena kondisi nyokap yang kacau balau ngurusin bokap yang lagi silau sama salah satu perempuan kaga bener. Bahkan pernah pade suatu hari gue digendong dan dibawa nyokap ke suatu tempat. Gue diajak ke salah satu rumah orang. Rumahnye gede banget. Tampak tuh rumah lagi ada hajatan. Ada janur juge. Ternyate, kami mendatangi sebuah akad pernikahan. Gue dilepas ame nyokap dari gendongan. Sambil megang coklat silperkuin, gue liat ada bokap gue disitu. 

"Papa... Papa...."

Disitu ada bokap gue yang lengkap memakai baju penganten. Di sampingnye ada perempuan yang mau dinikahi. Nyokap gue nangis. Seisi ruangan kaget. 

Orangtua dari si perempuan ntu kaget ketika tau kedatangan istri sah dan anak dari bokap. Karena konon, bokap gue mengaku masih single. 

Beruntung, orangtua ntu bijaksana sehingga akad pernikahan dibatalkan. Nyokap gue teriak, "Kamu mau pilih dia atau istrimu dan anakmu ini?"

Karena bokap gue kagak tega liat muke gue yang udeh melas, akhirnye bokap memilih nyokap dan gue. Dan bokap berjanji akan menjauhi perempuan ntu. Perempuan yang dikenal sebagai salah satu SPG di salah satu department store langganan bokap.

KAYAK SINETRON YAAAAK???? 😂😂😂

Padahal ini bukan cerite sinetron, ini beneran terjadi 25 taon lalu di kehidupan gue. Tapi kagak cuman sampe situ, bokap gue pun kembali berulah lagi beberape kali. 

Pernah suatu hari bokap kesemsem ame tukang jamu yang suka liwat depan rumah. Emang sih ntu tukang jamu cantik dan bohay abis.

Pernah suatu hari bokap kena pelet pemilik warteg deket rumah. Tiap hari pengennye makan di warteg mulu. Diem-diemlah nelpon si pemilik warteg. Huasssyyyuuu.

Pernah juge si bokap kena pelet anak kost belakang. Masih muda, bohay, kekinian!

Gue ngerasa depresi banget saat ntu. Kalo gue liat-liat, bokap temen-temen gue kok adem-ayem aje gitu kagak ganjen. Kok bisa sih bokap gue ganjen gitu?

Harta, tahta dan wanita. Ya begitulah adanye. Bokap kerja di perusahaan BUMN. Gaji gede. Mau ape-ape ada. Tapi dampaknye jadi lupa diri. Meski ibadahnye kuat tapi kagak menjamin matanye kuat ngeliat aura pelakor. 😡

Dampaknye pun sampe ke psikologis ke nyokap. Nyokap gue jadi temperamental. Gue beberape kali jadi korban temperamen nyokap. Digebukin di depan temen-temennye padahal gegara gue kagak mau makan doang. Dijambak. Dijedotin. Diteriakin pake kata-kata kasar. Udeh gitu nyokap gue sering nangis jejeritan sampe tetiba kesurupan.

Gue sering ketakutan. Seringkali gue mengunci kamar, lalu kabur lewat jendela kamar, berjalan di atas genteng dan masuk ke dalem kamar sepupu gue di sebelah rumah gue. 

Tiap hari gue nangis. Gue kagak bisa menerima kenyataan : kenape gue dapetin orangtua kayak gitu?


Sedari kecil gue berkeinginan untuk bunuh diri. Pernah terpikirkan buat tiduran di rel kereta depan rumah. Nabrakin diri di tengah jalan raya. Jeburin diri ke kali Grogol. Gantung diri. Namun tetep, ternyate gue masih memiliki ketakutan untuk melakukan ntu semua.

Gue jadi sering tinggal di rumah Tante gue saat bokap dan nyokap berantem. Gue bener-bener kagak tahan ngedenger teriakan dan tangisan. Ancaman nyokap yang mau bunuh diri sambil bawa pisau dapur. Atau gebukan bokap ke nyokap sampe matanye bengkak. 

Ngeliat bokap yang kegep lagi jalan dengan pelakor pun gue pernah. Sakit ati banget deh suer. Pas kelas 5 SD saat temen-temen sepergaulan gue udeh punye pacar (IYE PACAR, HAHAHA), gue malah menolak untuk memiliki pacar. Salah satu alesannye (selaen gegara masih terlalu kecil) yaitu GUE BENCI COWOK!

Mungkin karena gue masih kecil ye jadinye gue kagak berani maen labrak-labrakan kayak Shafa. Berbeda dengan salah satu sepupu gue, Ayu, yang saat kecil udeh berani labrak selingkuhan bokapnye. Padahal nyokapnye udeh ikut memperjuangkan kondisi ekonomi keluarga dengan menjadi TKW di Arab, eh bokapnye malah enak-enakan selingkuh.

"JANGAN PERNAH REBUT BAPAK GUE. BAPAK GUE ITU MILIK GUE DAN KELUARGA, BUKAN MILIK ELO, BITCH!" teriak Ayu.



Ada juge sepupu gue, Okta, yang pernah berani melawan selingkuhan bokapnye namun malah ditabokin ame bokapnye sendiri. 

"JANGAN PERNAH BERHARAP DAPETIN APE YANG LO MAU DARI BOKAP GUE SEBELOM NGELANGKAHIN MAYAT GUE!"

Gue pun turut berempati kepada temen-temen gue yang memiliki bokap sesama mata keranjang. Beruntungnye, bokap gue kagak pernah sampe nikah dengan selingkuhannye. Sedangkan temen-temen gue yang laen, banyak banget yang bokapnye nikah 2 hingga 3 kali tanpa persetujuan istri pertama.

Dan sebejat-bejatnye bokap gue dulu, doi masih memenuhi kebutuhan bini dan anak-anaknye. Bokap juge kagak pernah sama sekali maen tangan ke gue.

Bokap gue udeh lama banget kagak macem-macem, istilahnye udeh insaplah. Sekarang bokap dan nyokap tinggal jauh dari hiruk pikuk megapolitan. Berdua, menikmati masa pensiun, sambil memetik hasil jerih payah dahulu.
---

Ini hanyalah curahan hati gue yang pernah jadi korban pelakor dan bokap yang pernah khilaf. Bukan maksud mau membuka aib, namun gue pengen semua dapat mengetahui tujuan gue menuliskan ini semua bahwa:

1. Pepatah "Harta, Tahta dan Wanita" ntu masih berlaku sampe sekarang. Selalu awasi bokap atau suami kalian. Kagak perlu dengan selalu kepoin gadget atau socmednye kok. Yang terpenting selalu ingatkan untuk : TERBUKA, SELALU JALIN KOMUNIKASI, MINTA IA UNTUK MENGHINDARI BERDUA-DUAAN AME CEWE LAEN LEWAT TELPON ATAU KOPDARAN UNTUK MEMINIMALISIR RASA BAPER.

2. Sebejat apepun bokap kite (atau pasangan), kalo pun nanti ketauan selingkuh, inget bahwa sebaeknye kite jangan mau kalah atau mengalah. Tetep perjuangkan mereka (bokap/pasangan), jangan sampe pelakor berhasil merebutkannye. Mau pake pelet sekalipun, langsung takis, minta bantuan guru spiritual untuk membantu memadamkan pelet ntu.

Karena ape? Karena ntu salah satu bukti kite sayang ame mereka (bokap/pasangan) yang kagak boleh dimanfaatkan oleh orang kagak bermoral. Yang cuman mau hartanye doang! Enak aje lauuuu, kite yang susah-susah membangun singgasana, pelakor yang mau jadi pemiliknye. Ooooh tidak bisaaaa! Lagian kagak ada jaminan pelakor mau ngurus bokap/pasangan di kala lagi susah atau sakit! Kagak ada jaminan pelakor beneran sayang dengan bokap/pasangan, apelagi SETIA!

3. Buat kalian yang udeh berumahtangga dan memiliki anak, gue saranin kalo mau berantem ame suami mending jangan di depan anak. Kalo anaknye sekuat gue sih masih mending, kalo kagak kuat sampe bunuh diri, emang mau? Anak juge bisa depresi loh bahkan mengalami dampak NEGATIF ini juge (klik).

4. Kepada kalian para cowo, jadilah sosok yang setia. Kalo ada yang kurang disukai dari sosok istri sendiri, ya ngomonglah, minta diubah sedikit demi sedikit. Tapi jangan pake emosi ye. Plis jangan selingkuh, karena dampaknye bisa kemane-mane cuy. Keluarga besar jadi malu. Bini lo bisa punye gangguan psikologis. Kalo udeh ada anak, anak lo bisa kena efek negatif ampe gede (salah satunye gampang sakit-sakitan).

(Berlaku untuk cewe juge, pokonye yang namanye SETIA mau cewe dan cowo ya haruslah!!!!)

5. Percayalah bahwa kehadiran orang ketiga adalah ujian hidup yang pasti bisa ditakis. Biasanye setelah ada permasalahan yang terkait dengan orang ketiga selesai, nantinye bakal ada kenaikan derajat sosial yang kagak disangka-sangka. Contohnye, percaye kagak percaye nih, setelah bokap gue mutusin pelakor pasti rejekinye berlimpah, bisa beli rumah lagi lah, ganti mobil lah, dll. Contoh laennye, noh Anang Hermansyah, yang bininye direbut pecekor (perebut cewe orang) eeeeh langsung naek popularitasnye, terus bisa bangun rumah segede istana, bisa dapetin bini yang lebih baek, tau-tau jadi wakil rakyat, dll.


6. Kepada cewe-cewe yang berniat menjadi pelakor atau cowo-cowo yang berniat menjadi pecekor, mending dipikir ulang ye. DOSA WOY NGERUSAK KEBAHAGIAAN ORANG! Mau kaya, ya kerja yang bener! Kagak usah sok-sok-an bilang jaman sekarang cari duit susah. Kagak usah banyak gaya, udeh sono jual sprei di Instagram kek, jadi selebgram kek, jadi youtuber kek, hare gene banyak kesempatan biar bisa punye duit bejibun ASAL MIKIR!

7. Orang ketiga jaman sekarang banyak yang pake atribut agama, so waspadalah, waspadalah! Jangan sampe terpatil, shaaaay!!!

---

Sekian seonggok curahan hati gue ini. Semoga kehadiran orang ketiga kagak bakal hadir di rumah tangga kite masing-masing. KETIK AMIN DI KOLOM KOMENTAR! :p

Yang punye cerita mirip-mirip boleh kok curcol di bawah atau e-mail ke gue irvinalioni(at)gmail(dot)com.

Makasi yak yang udeh bace nih tulisan. Maap kebawa suasana jadi langsung nulis beginian 😓

Saturday, 11 November 2017

Kenape Pertanyaan "KAPAN PUNYE ANAK" Ntu Nyebelin?

kapan punya anak

Kagak terase nih usia pernikahan gue udeh hampir satu tahun. Berhubung gue dan suami belom dikaruniai anak, tentu aje gue sering banget dapet pertanyaan ngebosenin macem, "KAPAN PUNYE ANAK?" "UDEH HAMIL BELOM?" "UDEH NGISI BELOM?" "JANGAN DITUNDA-TUNDA!" "KOK BELOM HAMIL SIH?" Dan laen-laen.

Nih ye gue coba tulis jawabannye di mari soal pertanyaan-pertanyaan ntu:

Pertanyaan 1: KAPAN PUNYE ANAK?
Jawaban: MANE GUE TAU! Wong ntu kan rahasia Tuhan Yang Maha Esa, yang bahkan malaikat pun belom dibisikin kapan Tuhan mau kasi gue anak.

Pertanyaan 2: UDEH HAMIL BELOM?
Jawaban: BELOM, MALIH. Ntar juge gue umumin di socmed, bahkan gue umumin di akun IG Lambe Turah.

Pertanyaan 3: UDEH NGISI BELOM?
Jawaban: UDEH NIH, AME LEMAK GULA SETARBAK PROMOAN BUY 1 GET 1!

Pertanyaan 4: JANGAN DITUNDA-TUNDA!
Jawaban: KAGAK NUNDA, WOY! Lha wong tiap sunah rosul, lakik gue crot di dalem!

Pertanyaan 5: KOK BELOM HAMIL, SIH?
Jawaban: KOK NANYA TERUS, SIH?

Well, mungkin jawaban gue di atas berasa lagi emosi. Kagak kok, tenang aje, gengs. Gue nulis ini dengan kalem sambil dengerin lagu Duo Srigala plus peragain goyang dribel.

--

Bagi gue yang baru setahun 'kosong', tentu pertanyaan macem ntu terasa belom ape-ape ketimbang pertanyaan klien semacem, "Revisi lagi ye, bisa kan direvisi lagi?" Cuman... ya... udeh rada bosen aje sih. Kenape sih kagak nanye yang laen aje, misal, "Ada rencana pindah ke Meikarta?" (well, ini pertanyaan absurd dari @yulianzone sih hahaha!).

Namun bagi mereka yang udeh bertahun-tahun 'kosong' ? Gue rasa kagak perlulah ditanye-tanye yang berhubungan dengan kehamilan. Selaen bosen campur enek, pasti mereka akan sedih.

"Gue paling sedih kalo dibanding-bandingin dengan temen yang langsung hamil seusai resepsi nikah beberape minggu," curhat Belinda, salah satu temen gue yang udeh bertahun-tahun menantikan momongan.

Bahkan ada temen gue, Renata, yang kepengen banget punye anak tapi lakiknye belom siap. Mangkenye tiap begituan, sperma si lakik jadi kurang bekerja karena udeh diisi propaganda dari otak seperti, "Plis, gue kagak mau punye anak, belom siap, karena duit gaji belom seberape" Ini kate si Renata loh setelah doi dan suami periksa ke dokter. Padahal, Renata pengen banget cepet hamil, terlebih mereka udeh 'kosong' sekitar 4 taon.

Gue pribadi sempet kesel ame beberape temen gue, yang katenye mereka kenal deket ame gue (padahal mah gue biasa aje) tapi tiap gue bikin status di pesbuk ditanye soal kehamilan terus di kolom komentar. Yang paling kesel sih, beberape waktu lalu saat ke kondangan temen lama. Baru aje kaki gue nginjek pelaminan buat salaman ame penganten, inget nih, BARU NGINJEK. Eeeeh penganten cewenye langsung nembak pertanyaan, "UDEH ISI BELOM?" dengan nada yang nyebelin suer, kayak emak-emak tukang julid di Lambe Turah gitu. Idiiih, lama kagak ketemu, bukannye nanye kabar malah nanye begituan. Seketika gue kagak napsu makan di kondangan, langsung ajak lakik gue ke mall buat makan fancy!

Nah, teruntuk kalian wahai kaum-kaum nyebelin, nih gue kasi tau kenape pertanyaan menohok satu ntu nyebelin bagi gue dan orang laennye.

1. Setiap pasangan memiliki life goals yang berbeda.

Pasangan yang pengen punye anak cepet, pasti ada banyak, karena bagi mereka ntu salah satu life goals. Kagak salah sih, tapi jangan heran bahwa ada juga pasangan yang life goalsnye beda, misal memilih kagak mau punye anak agar bisa fokus menjadi relawan kemanusiaan/pendidikan (alias, life goalsnye bisa jadi orang yang suka membantu orang laennye lebih banyak), hingga alesan yang ada di infografis berikut.

Menolak punye anak? 
2. Setiap pasangan memiliki perencanaan momongan yang berbeda.

Ada kok pasangan yang menunda memiliki momongan, tapi.. eits, jangan kadung dijudge dulu. Selama mereka menunda dengan alasan yang positif, ya toh didukung toh. Misal, pengen habisin waktu dulu (puas-puasin) jadi relawan, fokus berkarya, fokus ame pasangan, fokus ame komunitas, fokus sekolah tinggi, dll.

Ketimbang pas punye anak eh malah ditelantarin, hayo? Nanti dijudge, lagi. Masuk Lambe Turah lagi. Aelah.

3. Setiap pasangan memiliki kekuatan finansial dan mental yang berbeda.

Bener, karena kan kagak semua orang menganut, "Punye anak mah kagak usah takut, rejeki kagak kemane"

Emang sih rejeki kagak kemane, tapi masalahnye di luar sono banyak banget anak yang dibuang, dibunuh, disiksa, dll, gegara orangtua kagak sanggup ngegedein tuh anak.

Belom lagi tipikal pasangan yang tetiba punye anak TANPA PUNYE ILMU PARENTING DULU. Ngurus anak kagak kayak ngurus boneka, woy!

Seberape banyak sih orangtua yang ngerti kalo anak kecil sebaeknye kagak dibilangin, "Jangan!" atau "Kagak boleh!" ?

Seberape banyak sih orangtua yang ngerti bahwa anak yang abis disapih lebih baek dikasi susu cair ketimbang susu bubuk?

Seberape banyak sih orangtua yang ngerti bahwa berantem di depan anak ntu bisa menganggu psikologis mereka sampe dewasa?

Seberape banyak sih orangtua yang ngerti bahwa asap rokok yang menempel di baju lalu terhirup oleh anak bayi pun bisa bikin mereka sakit paru-paru bahkan meninggal dunia?

Seberape banyak sih orangtua yang ngerti bahwa pada usia berape anak sebaeknye dikasi pendidikan formal dan diajarin bahasa asing?


Gue pribadi percaye banget bahwa Tuhan akan memberikan gue momongan di waktu yang sangat tepat. Mungkin sekarang Tuhan pengen gue fokus berkarir, bikin buku lagi, gedein komunitas lagi, ngurusin suami lebih giat lagi, mendewasakan gue lagi, dll. Gue bahkan hingga sekarang merasa bahwa mental gue belom terlalu siap untuk memiliki anak cepet. Namun, gue kagak nolak kalo Tuhan ngasi anak sekarang juge. Yakali deh ditolak. Ya mau kagak mau, nantinye gue akan memprioritaskan anak, dan yang laennye terpaksa gue tunda. #KagakBisaMultitaskingCoy

Buat temen-temen yang belom dapet momongan, tetep semangat yak. Mungkin kite kudu lebih banyak mendewasakan diri dan nyobain 'posisi' yang tepat biar langsung 'jadi' wkwkwk.

Buat temen-temen laennye nih, plis deeeh kurang-kurangin nanye "KAPAN PUNYE ANAK?" dan pertanyaan serupa tapi kagak sama laennye.

Semoga unek-unek ini dapat bermanfaat yes, silakeun dishare ke socmed deh biar mata MEREKA terbuka!!!!

Yang mau berbagi cerita dan curcol, silakan komen di bawah!!!

Source:
https://tirto.id/alasan-alasan-menunda-punya-anak-czBA
https://tirto.id/mereka-memutuskan-tidak-punya-anak-cywJ




Friday, 20 October 2017

Ketika Mimin Selalu Salah di Mata Netizen Jaman Now

Nasib jadi Mimin huhu (Source).

Gengs, ijinkanlah gue menulis unek-unek yang berkaitan dengan pekerjaan admin media sosial aka Mimin. Gue sangat apresiasi pekerjaan admin media sosial karena selaen gue turut ngerasain, hal ini pun kagak mudah bok.

Gue harap tulisan ini bisa membuat mata netizen jaman now terbuka dan kagak melulu nyalahin admin media sosial. Jika dirasa ini layak disebarkan, silakan sebarkan via media sosial kalian yes.

So, chekidots 3 hal yang bikin gue gengges dengan perlakuan netizen jaman now terhadap para Mimin!

1. Yang nulis artikelnye sape, yang disalahin admin!

Kagak jarang kite biasa melihat postingan artikel yang viral gegara judulnye click bait. Kalo disimak kolom komentar promoan artikel tersebut di Facebook maupun kolom komentar postingan artikel ntu sendiri, kemungkinan besar kalian akan menemukan komentar-komentar seperti:

Contoh kasus: sebuah artikel berjudul, "Kejam! Ahok Makan Daging Badak yang dilindungi!"

Padahal kalo diklik, yang makan daging badak bukan Ahok yang mantan gubernur DKI Jakarta, melainkan orang laen yang namanye sama.

Namun komentar-komentar yang ada pasti kagak jauh-jauh semacem ini:

"Ah si Mimin click bait aje, jangan memecah belah gini dong!"
"Mimin kebanyakan makan mecin nih, artikelnye menyesatkan!"
"Miminnye pasti pasukan sakit hati!"


Sungguh tak elok bosque untuk langsung menyalahkan si admin tersebut. Karena kemungkinan besar ARTIKEL NTU DITULIS AME PENULIS KONTEN WEBSITE, BUKAN SI MIMIN!

Jadi gini loh, di setiap perusahaan yang bergerak dengan bidang media sosial, seringkali pekerjaan admin dan penulis artikel (bahkan penulis konten media sosial) ntu dilakukan oleh orang yang berbeda.

Admin pade umumnye hanya memosting konten, ngebalesin komentar berisi pujian/komplain, hingga pelapor trending media sosial terbaru ke semua anggota tim media sosial.

Kagak semua admin yang nulis setiap artikel, terlebih artikel-artikel berita gitu. Yakali deh ada jurnalis media digital yang nyambi juge jadi admin, entar kagak konsen dong pas lagi ngeliput demo yang berjilid-jilid ntu? Huehehe.

(Meskipun emang ada sebagian kecil perusahaan yang menggabungkan kedua pekerjaan ntu, admin+konten, dalam satu orang).

2. Yang ngirim hadiahnye sape, yang disalahin admin! Hadiahnye telat nyampe, yang disalahin admin!

Gue bilangin aje nih, kalo ada yang menang kuis di socmed suatu brand tapi belom nyampe-nyampe, mohon dimaklumi karena biasanye ngurus duitnye suka rada ribet prosesnye antara ahenxi (agensi periklanan) dan brand terkait. Soalnye seringkali hadiah dikirim dari ahenxi, tapi kan ahenxi kagak mau nanggung nih, pengennye si brand kasi duit dulu buat ongkos kirim. Proses antara finance brand dan ahenxi tuh suka ribet, tapi at least dalam 90 hari kerja seharusnye udeh clear dan pemenang kuis bisa langsung dapetin tuh hadiah.

Namun ada juge permasalahannye si hadiah udeh dikirim dari kapan tau tapi kagak nyampe-nyampe hingga si pemenang ngomel-ngomel di socmed. Eh pas dicek, ntu kesalahan dari ekspedisi pengiriman bahkan gegara si pemenang yang tiap ditelponin kurir kagak pernah ngangkat. Atau pernah juge kejadian hadiahnye nyangkut di satpam komplek dan tetangga sebelah, tapi ngehenye mereka kagak ngasi tuh paket hadiah langsung ke penerima seharusnye.

Rempong ye khaaan wkwk. Tapi ujung-ujungnye ape? MIMIN DISALAHIN! MIMIN CELALUW CALAH DI MATAMOOOH!


3. Yang jelek produk klien, yang disalahin admin!

"Mimin gimane sih, kok coklat gue ada belatungnye?"
"Min, tolong dong produksi susunye yang bener, masa susu yang saya beli basi?"

Loh, kok yang disalahin Mimin, kan bukan Mimin yang bikin produk? Wong yang bikin mesin pabrik produk ntu, kok!

Barangkali kalian pernah melihat komplen produk dari seseorang. Sebenernye dalem posisi admin, pasti kesel sih dengan kejadian ini, karena si pengkomplen bukannye komplen langsung di inbox Facebook Page agar bisa ditindaklanjuti (atau lapor ke Customer Service si produk) eh malah udeh koar-koar aje di postingan media sosial pribadi!

Menurut gue sih kudu diedukasi nih netizen jaman now di saat menemukan produk yang dibeli kagak sesuai harapan. Yakni dengan langsung melapor ke Customer Service yang mana kontaknye bisa ditemuin di kemasan produk (atau Googling aje kek), ke admin media sosial produk (pasti dibales kok, walaupun kadang lama ya maklumi aje mungkin Mimin lelah), dan jika udeh sebulan tapi tau-taunye masih didiemin/susah dikontak, baru deh tuh koar-koar sono.

Yang jelas, gue rasa semua brand besar (terutama), selalu ingin memberikan kualitas produk yang terbaik. Kagak mungkinlah mereka mau jual produk yang macem-macem, masa sih mau jelek-jelekin produk sendiri?

Setau gue kalo misalnye produk yang kite beli kagak sesuai, ntu bukan kesalahan brand. Bisa jadi kesalahan penyimpanan produk di gudang atau si pembelinye. Soalnye tiap produk yang dihasilkan dan diperjualbelikan harusnye udeh aman karena udeh lewatin quality control.

Misal, dalam kasus coklat yang ada belatungnye, sebut aje produk X, setelah dikaji ternyate hal ntu disebabkan coklat-coklat yang disimpen kagak di tempat yang bener. Lha wong kardusnye ditaro langsung di atas lantai gudang si empunye minimarket yang berbecek dengan kondisi ruangan yang lembab. Iyelah langsung ada hewan hewan kecil yang jahil.

Soal susu nih, terutama susu UHT (karena gue 4 taonan megang brand susu UHT), nah biasanye kalo nyimpennye kagak bener ya pasti si susu bakal berubah rasa hingga tampilan susunye macem menggumpal gitu.

Susu UHT sebaeknye langsung dihabisin karena kagak pake bahan pengawet. Kalo pun mau disisain, ya toh jangan cuman di taro di atas meja atau lemari gantung dapur. Kudu disimpen di wadah yang tertutup rapetttt serapet keperawanan Mimi Peri. Terus ditaro di kulkas, namun at least dalam waktu 2 hari udeh dihabisin.

Oh Mimi Peri, bolehkah aku merasakan keperawananmu yang kerapatannya abadi?

Bisa juge susu UHT yang dibeli kualitasnye jelek karena sempet jatoh di ketinggian tertentu (ame penjual, penjaga warung, pelanggan, anak si pembeli, dll) sehingga terjadi lubang yang kagak keliatan ame mata. Terus kandungan dari luar masuk, jadi rusak dah tuh kandungan susu.

Masalahnye netizen jaman now kebanyakan suudzon mulu ame produk orang, kagak coba tanye dulu, liat-liat informasinye dulu, ya pokonye kagak memanfaatkan teknologi yang ada!

Malah langsung nyalahin Mimin, emang Mimin yang bikin tuh produk? Mimin cuman orang biasa yang hanya sedang mencari uang demi membayar cicilan dan vendor nikahan!

--

Gue harap dengan adanye tulisan ini, berkuranglah pemikiran netizen jaman now yang kurang elok.

Jadi, apakah kalian berminat untuk menjadi ADMIN MEDIA SOSIAL? Atau kalian pernah punye pengalaman seru nan menegangkan saat udeh jadi seorang Mimin?

Anyway gue bakal ngisi acara loooh pada hari Senin, 23 Oktober 2017 nanti di Institut Bisnis Nusantara, bersama ATTA HALILINTAR! Kuylah dateng!



Thursday, 19 October 2017

Kenape Sih Orang Pengen Cepet-Cepet Nikah?

irvinalioni nikah
Jangan ada orang ketiga di antara kite wkwk

Temen-temen gue banyak loh yang bingung, kenape sih orang pade pengen cepet-cepet nikah? Toh masih muda gitu, umur masih di angka 20an, lebih baek kan mengembangkan diri?!!

Itulah pilihan hidup, gengs. Ada yang emang lebih suka menjalani hidup dengan menggapai mimpi-mimpinye di kerjaan dan karya. Ada yang emang pengennye cepet-cepet nikah, walau status masih menjadi karyawan atau tetep melahirkan karya.

Sah-sah aje sih emang, toh kagak merugikan orang laen pula toh. Yang jelas, mau nikah cepet atau kagak, ya toh sama-sama membutuhkan mental yang kuat dalem menjalani hidup. Yang pengennye nunda nikah, pasti kudu siap mental saat terus-terusan ditanye kapan nikah, kapan nyusul, gandengannye mane, dsb.

Yang udeh nikah? Kudu siapin mental saat ditanye kapan punye anak, kok belom punye rumah, kok suami belom punye mobil, dsb (HUVVVTT, PUYENG KHAAAN?! HIDUP HIDUP GUE, NAPE PADE REMPONG DAH MANUSYA!).


Well, berdasarkan observasi gue terhadap beberape temen gue yang memutuskan nikah di bawah usia 30 taon, berikut adalah alasan-alasan mereka:

1. Biar kagak dicibir keluarga dan temen-temen

"Umur udeh lewat dari 25, duh kalo cewe sih kudu banget cepet-cepet nikah biar kagak ketuaan!"

Sebenernye sih gue masih bingung apakah ada kewajiban seseorang menikah di usia tertentu? Walau di kitab dan di dalem medis pun mungkin kagak ada yang wajibin seseorang nikah di usia tertentu, namun emang ada faktor-faktor yang mungkin bisa jadi alasan orang udeh bisa nikah.

Umur 25 emang sangat riskan bagi kebanyakan orang, karena di seperempat abad ini kite dituntut untuk telah menggapai hal-hal duniawi semacem punye kerjaan tetep, pasangan, rumah, mobil, dll.

Masalahnye kan kalo soal bisa mendapatkan pasangan ntu kagak segampang beli benda-benda yang bisa dicicil. Soal hati ntu susah, mamen!


Namun demi kebahagiaan orangtua, demi menghindari pertanyaan yang sama pada setiap acara keluarga dan kondangan.... akhirnye sebagian orang memutuskan untuk segera menikah. Yang disayangkan adalah saat mereka mutusin nikah cepet tapi ame baru orang yang dikenal dan taunye zonk. Taunye si kakanda tercinta kagak sesempurna yang dikira karena demen selingkuh dari jaman muda dulu. Taunye penyuka sesama jenis. Hiiih ngeri!

2. Biar bisa 'seks bebas' dan tak lagi 'main tangan'

Meski ini terkesan lucu, tapi bisa jadi logis. Sebagian emang orang ada yang kagak bisa hidup tanpa seks dan kagak bisa menahan sagne (sengaje gue typo-in wkwk). Sehingga ketimbang maksiat mending nikah, lah. Begitu katenye.

Masalahnye pas udeh nikah pun, ngeseks kagak bisa bebas sebebebas-bebasnye. Saat suami maksa istrinye buat melayani walau doi sebenernye lagi sakit atau haid, ntu termasuk dalam salah satu bentuk pemerkosaan dalam rumah tangga.

Silakeun bace ini kalo mau tau soal Pemerkosaan dalam RT.

3. Biar ada yang merhatiin

"Iye nih, soalnye gue bosen hidup ngekos dan berasa kagak beraturan. Kalo punye bini kan jadi ada yang ngatur gue, macem bikinin makanan, nyuci-nyetrikain baju, dll"

Jiah, kenape kagak nyari PRT aje om, wkwkwk.


Bagi gue pribadi, enaknye nikah salah satunye emang jadi ada yang lebih merhatiin secara lebih. Misalnye nih si suami (yang mane kayak manager gue kalo ada kerjaan wkwk), biasanye macem merhatiin gue balik dari kantor bisa ape kagak (kan kadang gue balik pake ojek dan suka kagak dapet-dapet, nah terus doi inisiatif jemput dah tuh meski ujan-ujanan), tetiba beliin parfum mahal (sampe gue pake irit-irit wkwk), dibayarin makan/nonton konser, dibeliin nasi goreng pas gue mager keluar rumah, dll. Itu semua inisiatif doi gitu, tanpa gue minta atau memaksa. Kadang sih kalo doi nemenin gue makan, gue ogah dibayarin, agak tau diri karena toh gue udeh dikasi jatah bulanan.

Dan enaknye punye pasangan sih, di saat kite sedih pun kite punye tempat yang nyaman buat bercerita. Kadang kan kagak semua anak deket ame orangtua ye, mangkenye suka lebih nyaman cerita ame temen atau pasangan. Kalo ame pasangan nih, abis nangis-nangisan, bisa peluk-pelukan gitu. Hidup terasa lebih nyaman kalo bisa pelukan, hehehe.

4. Lelah hidup dengan uang seadanye


Kagak cowo, kagak cewe sih nih! Berape banyak berondong yang akhirnye nikah ame perempuan lebih tua nan tajir? Berape banyak cewe yang akhirnye nikah ame lelaki tua nan mapan? Sebenernye sih sah-sah aje, asalkan emang tujuannye kalo bisa jangan gegara gaya hidup, tetapi kebutuhan hidup. Bukan gegara warisan, namun kemurnian cinta dan kasih sayang. AZEEEEGGG~~

Di jaman emansipasi kayak gini sih, sah-sah aje jikalau perempuan memiliki penghasilan lebih banyak dari penghasilan si lelaki. Sah-sah aje kalo perekonomian si lelaki kemudian dinaikkan derajatnye dengan si perempuan. Begitu pula sebaliknye.

Yang jelas, sungguh tak elok jikalau kite hanya bisa menyinyir. 

Banyak juge temen gue yang cewe dan memutuskan untuk menikah dan berhenti kerja dengan alesan, "Cape kerja, mending suami aje yang kerja, gue di rumah!" Ya, sah-sah ajelah.

5. Lelah hidup dengan orangtua yang rempong

Gue kira cuman gue doang, ternyate banyak juge temen gue yang kayak gini wkwk. Kadang kagak semua anak merasa sangat cocok dengan orangtua. Bahkan ada temen gue yang sering dikafir-kafirkan nyokapnye gegara kagak mau pake jilbab. Sungguh tak elok bosque, masa anak sendiri dikafirin?


Ada juge sodara gue yang udeh enek dengan bapanye yang kian menggila dengan bini baru hingga melupakan anak-anaknye sendiri (kagak dikasi makan, kagak pernah diajak ngobrol, anak dianggep ada dan tiada aje gitu). That's why gue cukup memaklumi kalo doi mau cepet-cepet nikah.

6. Lelah hidup melihat mantan yang telah bahagia bersama pasangannye

Nah loh, kok bisa? Bisa-bisa aje teruntuk mereka-mereka yang masih aje hobi stalking masa lalunye. Gegara terlalu baper, eh langsung buru-buru pengen nikah. Panas hati nih, yeee.

Buat orang yang tipenye kayak gini nih, gue saranin pas udeh nikah, jangan lagi deh yang namanye stalking mantan. Bahaya kalo nanti celebek aka CLBK! HIIIHHH!

7. Lelah hidup dengan gonta ganti pacar

Kadang ada orang yang demen banget pacaran sono-sini. Mungkin karena cape maen-maen terus kali ye, sampe di titik jenuh mereka merasa memiliki tanggung jawab moral agar segera memilih salah satu untuk selamanyahhh.

Ada yang begini? Ada~~~

---

Nah, jadi kalian mau nikah cepet gegara alesan ape nih? :))